Posted by: pinkturtle2 | Mac 17, 2012

Kewajipan bagi semua untuk menentang Iran dan Hizbu Lata (Hizbullah) – Al-Qardhawi

"Kewajipan bagi semua untuk menentang Iran dan Hizbu Lata (Hizbullah), seluruh negara Arab perlu bersatu menentang kedua-duanya." - Prof. Dr.Yusuf Al-Qardhawi  Qardhawi Seru Umat Islam dan Arab Menentang Iran dan Hizbullah

Presiden Kesatuan Ulama’ Islam SeDunia, Prof. Dr.Yusuf Al-Qardhawi membidas dua pihak yang bersekongkol dengan rejim Syria iaitu Iran dan Hizbullah. Lebih mengejutkan, beliau sendiri tidak lagi memanggil Hizbullah tetapi “Hizbul Lata” sambil meminta seluruh umat Islam berkumpul dalam ‘parit yang satu’ bagi menentang dua sekutu Syria ini. Seruan beliau ini dinyatakan dalam ucapan menyokong Revolusi Syria yang diadakan di Kesatuan Wartawan Mesir. Jelas beliau, “Kewajipan bagi semua untuk menentang Iran dan Hizbu Lata (Hizbullah), seluruh negara Arab perlu bersatu menentang kedua-duanya.”

Kepada rakyat Syria, ini ucapan beliau: 

“Kalian bukan keseorangan tetapi Mesir bersama Syria, Libya bersama Syria, Tunisia bersama Syria, Morocco dan Jordan serta seluruh orang yang mulia dan merdeka di dunia ini bersama Syria. Wahai rakyat Syria, berjalanlah kalian di jalan kamu, berpeganglah dengan kebenaran kamu. Saya berpesan kepada kalian agar jangan sesekali berpecah-belah, jadilah tangan yang satu.” Source 1 2

…………………………………

Bahaya Hizbullah bukan kepada umat Islam Lubnan Sahaja tetapi kepada Umat Islam Seluruh Dunia – Mufti Lubnan,Syeikh Gouzou..

Mufti kerajaan Lubnan,Syeikh Gouzou sebelum ini terang2 memberitahu dunia tentang bahayanya Syiah kepada Umat Islam di Seluruh Dunia amnya dan di Lubnan khusunya iaitu Hizbussyaitan (HEZBULLAH)Kata Syeikh Gouzou “Hizbullah amat berbahaya bagi semua orang, bukan hanya Lebanon. Karena itu, bahaya ini harus dihadapi bersama-sama, sebab bahaya yang ditimbulkannya itu tidak kurang dari bahaya yang ditimbulkan oleh ISRAEL.!!

Bayangkan betapa bahayanya Syiah seperti apa yang di sebut oleh seorang ulamak terkenal seperti Syeikh Gouzou..Beliau sangat2 mengenali Syiah Hizbullah yang kita semua agung2kan,yang kita semua diwar-warkan bahawa hizbullah harapan umat islam untuk menghapuskan Israel,Hizbullah lah yang dikatakan boleh mempertahankan lubnan dr serangan Israel…semuanya karut,semuanya menipu,semuanya itu adalah mainan media barat dan Israel untuk mengaburi mata ummat Islam…sebenarnya Hizbullah ini lah pembunuh no satu umat Islam di lubnan yang telah membunuh beribu-ribu umat Islam di Lubnan mengantikan Zionis Israel sehingga ke hari ini…

Syeikh Gouzou amat mengenali Hizbussyaita ini di tempat beliau lebih daripada kita…Syeikh Gouzou menyatakan pembunuhan beramai-ramai umat Islam sunni di lubnan pada tahun 2009 adalah serangan hebat dari pihak hizbussyaitan berpunca dari masalah yang kecil sahaja iaitu jaringan telifon yang mereka kuasai cuba diubah oleh pihak kerajaan sedangkan pekara ini boleh di bawa berbincang dengan pihak kerajaan Sunni di Beirut tetapi mereka mengambil jalan perang dengan kerajaan semata mata hanya ingin menghinakan kaum SUNNI Lebanon kata syeikh Gouzou..

Dan Iranlah yang bertanggungjawab dan berada di sebalik Hizbussyaitan Lubnan dalam serangan yg menghancurkan keseluruhan bangunan2 dan rumah2 di lubnan dan mengorbankan ribuan umat Islam sunni di lubnan kata Syeikh Gouzou..kerana semua senjata hizbullah(hizbussyaitan ) telah dibekalkan oleh iran tegas syeikh Gouzou lagi..

Syaikh Gouzou menyatakan rasa sedihnya karena warga Lebanon kini tidak dapat lagi berjalan dengan aman di jalan raya dan merasakan kematian menunggu mereka di setiap tempat. 

Syeikh Gouzou menegaskan, HEZBULLAH telah menyingkap wajah sebenar terorisnya yang sangat fanatik dan keras kepala. beliau menyifatkan , HEZBULLAH sangat membenci Ahlu Sunnah dan ingin sangat menghinakan kaum SUNNI di Lubnan khususnya dan di seluruh dunia amnya.

Syaikh Gouzou juga mengingatkan umat Islam di seluruh dunia agar tidak tertipu dengan slogan-slogan ‘palsu’ HEZBULLAH.! Ia menjelaskan, HEZBULLAH bersembunyi di balik slogan perjuangan agar dapat menyusup ke jalan-jalan yang dihuni oleh kaum Muslim Sunni, lalu mereka menimbulkan fitnah di setiap tempat di negeri yang mereka ada.

……………………

…………………………………….

‎”Sesiapa yang dapat membunuh Basyar maka dia akan memperolehi balasan syurga” –  Setiausaha Agung Ikatan Ahlu Sunnah, Dr.Sofwat Hijazi

Membunuh Basyar Fardhu ‘Ain bagi Setiap Muslim dan Pembunuhnya Dibalas Syurga-Sofwat Hijazi

Setiausaha Agung Ikatan Ahlu Sunnah, Dr.Sofwat Hijazi memberikan fatwa supaya Basyar Al-Asad dibunuh bahkan katanya, “Sesiapa yang berpeluang membunuh Basyar tetapi tidak membunuhnya maka dia berdosa.” Hijazi yang juga Ketua Pemegang Amanah Revolusi Mesir itu berkata, “Sesiapa yang dapat membunuh Basyar maka dia akan memperolehi balasan syurga,” katanya dalam pertemuan Khamis lalu anjuran Kesatuan Doktor-Doktor Perubatan dan Ikatan Ahlu Sunnah di bawah tajuk (Peranan Ummah dan Ulama’ Islam Dalam Membantu Syria dan Palestin).

Kata beliau lagi, “Jika wajah saya tidak dikenali nescaya saya akan pergi membunuhnya (Basyar) dan sesiapa yang mampu membunuhnya maka bunuhlah dia dan aku bertanggungjawab terhadap darahnya.” 

Sofwat Hijazi kemudian menjelaskan bahawa fatwa tersebut bukan dikeluarkan oleh dirinya seorang bahkan ia melibatkan fatwa seratus orang ulama’ dari pelbagai pertubuhan Islam termasuk Ikhwan Muslimin, kumpulan Salafi dan lain-lain seraya menguatkan dengan jelas bahawa “membunuh Basyar merupakan fardhu ain ke atas umat Islam hari ini”.

Sementara itu seorang lagi ulama’ terkenal dari Mesir Dr.Jamal Abdul Sattar yang merupakan Penyelaras bagi Kesatuan Pendakwah Mesir berpendapat bahawa “Jenayah Basyar yang membunuh puluhan ribu rakyatnya tanpa membezakan antara lelaki atau orang tua atau kanak-kanak seperti yang dilakukan oleh Yahudi terhadap umat Islam di Palestin. Jelas Abdul Sattar lagi, tidak perlu menghormati orang yang zalim walaupun dia mendakwa dirinya masih Islam.

(Admin) Jika ini fatwa ulama’ dunia, bagaimana terdapat pandangan songsang diberikan oleh Tan Sri Zainuddin Maidin, bekas Menteri Penerangan Malaysia yang jelas bertentangan dengan fatwa ulama’ di seluruh dunia? Adakah Tan Sri mahu membela kezaliman? Awas Tan Sri! Kelak Tan Sri akan disambar oleh api neraka!. Source

………………………..

Nak tengok kejahatan Syiah dan bahayanya Syiah terhadap umat Islam sunni …tengok sahaja ape yang berlaku di Lubnan,Iraq dan yang terbaru di Syria.dengan kecanggihan teknologi sekarang kita dapat melihat apa yang berlaku di Syria hanya beberapa minit sahaja selepas ianya berlaku.kita tidak boleh di tipu lagi sekarang.berita tidak boleh disembunyikan lagi..apa sahaja yang berlaku pada setiap hari akan terpapar dalam beberapa minit sahaja…Kita dapat melihat apa yang berlaku di Syria betapa benci dan memusuhinya mereka terhadap Ahlu sunnah sehingga mereka sanggup membunuh dan menyembelih beribu-ribu Umat Islam Sunni,yang pada anggapan agama mereka mendapat pahala yang besar apabila membunuh Ahlu sunnah

Sehinggakan kanak-kanak pun mereka sanggup membunuhnya…tengok apa yang berlaku di Rastan pada hari jumaat kelmarin,seorang kanak-kanak yang berumur 4 tahun pun mereka tembak…Menangis seorang ibu meratapi anaknya yang syahid ditangan tentera syiah bashar laknatullah…

……………………….

Yang dewasa tak payah ceritalah depa tembak dan sembelih hari-hari di Syria…lihat apa yang berlaku di homs dua hari lepas…

Syiah ni sama saja dengan Zionis Israel dalam bab membunuh Umat Islam kerana agama Syiah dengan agama yahudi ini berasal dari agama yang sama…Agama Syiah sebenarnya berasal dari agama yahudi juga yang diasaskan oleh Abdullah bin saba seorang yahudi yang berasal dari Yaman yang memeluk Islam  pada abad ke tujuh semata-mata untuk menghancurkan Islam dari dalam ..Beliau telah dihalau oleh khalifah Uthman ke mesir di zaman pemerintahan Khalifah Usthman dan beliaulah sebenarnya kepala yang terlibat dan merancang pembunuhan syaidina uthman dan Syaidina Ali…

Ketika Syaidina Ali telah terbunuh, beliaulah yang mengatakan Ali masih hidup, dan tak pernah terbunuh, dan beliau mengatakan bahawa sebagian dari Ketuhanan itu tersembunyi di dalam dirinya, dan  setelah waktu tertentu, Syaidina Ali akan kembali ke bumi untuk menegakkan keadilan.Beliaulah yang mencipta Agama Syiah..Dalam konteks ini, Abdullah bin Saba telah meletakkan konsep Ali sama sepertinya Mesihiyah dalam keyakinan Kristian. Sampai alquran pun beliau kata jibril tersalah hantar kepada nabi Muhammad sedangkan sebenarnya Allah nak wahyu kepada Syaidina Ali .kerja melaknat para sahabat yang mulia dan isteri nabi adalah kerja yang direka dan diilhamkan oleh Abdullah bin Saba .Keyakinan ini sampai kini terus melekat dalam pegangan pengikut Syi’ah… boleh baca sebagai tambahan di sini


Responses

  1. Mushaf Fatimah bukanlah Al-Quran……ini main sapu saja cakap…Syiah pun baca Al-Quran yang sama…ia adalah sebuah kitab yang dicatat oleh Imam Ali KW drp Fatimah Az-Zahra.

    Maula bukan kawan lah syeikh…. tentang kelebihan imam Ali atas sahabat terdapat dlm byk hadis2 sunni…ini suatu realiti…tentang wilayah Ali…terdapat banyak hint yang diutarakan oleh rasulullah sawa…cthnya….ayat “orang yg berzakat dlm keadaan rukuk”…inilah tafsirnya…

    Rasul SAWA bersama2 ratusan ribu jemaah haji…berhenti di tengah padang pasir yang terik…bukanlah untuk mengatakan Ali kawannya…bahkan…wahyu turun dr Jibril saat itu dan meyuruh Rasul SAWA menyampaikan ttg siapa “successor”nya…kerana Rasul menyedari ajal sudah semakin dekat menjemputnya.

    Saya nak tanya satu sahaja…mana hadi drp ahlul bayt nabi dlm kitab2 sunni?

    Anda boleh kata anda mencintai ahlul bayt…tetapi mana hadis ahlul bayt yg anda ikuti?

    Sekarang anda pilih…anda mahu ambil hadis drp ahlul bayt nabi atau hadis drp sahabat nabi…

    Kata cinta kan eluarga nabi…anda ingat Fatimah, Ali, Hassan, Hussin tidak tahu apa2 tentang nabi?….mungkin Abu Hurairah lebih mengetahui tentang nabi…perasaan nabi…lebih drp ahli keluarga nabi sendiri kot? hehe….

    Ya….syeikh Qardawi sudah keluar fatwa mcm2….anak dia sendiri pun syiah…tu yg marah sgt….

    • Anak al-Qardhawi pun Syiah?

      Anak dia yg mana satu?

      Apa nak dihairankan kalau benar anak al-Qardhawi Syiah?

      Nabi s.a.w. ada menyebut,”seandainya Fatimah bt Rasulillah itu mencuri, nescaya aku sendiri akan memotong tangannya…!!!”

      Syiah nak mengaku depa ahlul bayt…????

      GO TO HELL….!!!!

      • Adakah Sayyidatun Nisa Il Alamin akan mencuri?…(penghulu wanita syurga)…

        Sekiranya Fatimah mencuri….nabi sudah tau samada puteri tercintanya itu akan mencuri atau tidak…

        kata cintakan ahlul bayt?….

      • Ya, memang aku cintakan ahlul bayt.

        Tapi BUKAN ahlul bayt versi Syiah…!!!

        Jangan nak perasan…!!!

      • Cinta ahlul bayt apanya…cakap saja lebih. Kepala imam Hussin yg ditendang macam bola, ahlul bayt nabi dibantai pun…you still ok lagi…sejarah ahlul bayt pun you tak tahu…cinta ahlul bayt konon.(mcm dr asri ckp…syiah hidup dlm nostalgia)….ceh…cantiklah…nostalgia…..nabi pun dia anggap nostalgia agaknya…

        Kita akan dihimpun dgn org2 yg kita sayang kelak…

        Semoga saya dihimpun bersama2 rasul dan ahlul baytnya…serta sahabat setia mereka….

        dan anda pula, mohonlah dihimpun dgn sahabat2 nabi semuanya…tidak terkecuali semuanya..

  2. Yang pasti syiah tidak pakar memutarbelit fakta, tidak pakar memanipulasi gambar2 dan video-video, tidak pernah betah memfatwa bunuh org itu dan ini, kecuali ada antaranya yg terang2 menghina Islma spt Salman Rusydi. Pemberontakan sudah berlaku sejak zaman pemerintahan Ali Bin Abi Talib lagi.Bermacam2 jenis musuh ada.Ada khawarij, ada yg bangkit atas nama Uthman, ada yg ambil kesempatan dr Syam.

    Ada sejarah dalam Islam…manusia bom sana-bom sini…sampai tak kira siapa yang terkorban termasuk kanak2 dan wanita…

    • LANCHOWW laa…!!!!
      Syiah tak putaq belit fakta…???!!!!

      Memang celaka Abu Mikhnaf yg pi putaq cerita yg
      berlaku antara Saidina Ali dan Muawwiyah bin Abi Suffiyan,
      yg akhirnya kebanyakan kita percaya yg Muawwiyah itu jahat.

      Spesis syiah macam Abu Mikhnaf ni memang BANGSAT…!!!

      • Tak kisah lah apa anggapan saudara yang penting anda perlu tahu…anaknya Muawiyyah Abu Sufyan andalah yazid Bin Muawiyah yang membunuh Imam Hussin…

      • Tolong cerita sikit, atau “link”kan mana-mana sumber mengatakan Yazid yg bertanggungjawab membunuh Imam Hussein…????

        Ya, memang benar, Yazid jahat. Tapi kena ingat. Muawwiyah bukan calang-calang orang. Muawwiyah bin Abu Suffian adalah antara sahabat yg dijamin masuk syurga.

      • Cantiklah…Muawiyyah masuk syurga.

        Tak baca sejarah ke?

        Perang Siffin tu antara siapa?

        Siapa yg membunuh imam Hassan?

        Boleh plak minta link Yazid bunuh Imam Hussin…baca sejarahlah…ini sudah diketahui umum?

        You baru belajar Islam ke kawan?

      • Buku TARIKH AT-THOBARI karangan
        si celaka Abu Mikhnaf sudah diterima
        lama sebagai rujukan sirah di kebanyakan
        negara-negara Islam termasuk Malaysia.

        Hakikatnya, catatan sejarah Abu Mikhnaf tu,
        banyak yang BOHONG…!!!

        Aku tau la, insankerdil.

        Tok nenek moyang hang zaman Abdullah bin Saba’
        dului semuanya berdendam dengan Muawiyah.

        Pasai apa???

        Sebab Muawiyah telah menawarkan perlindungan
        kpd Uthman ibn Affan supaya datang ke Syam (Syria pada hari ini).

        Padaketika itu, Muawiyah menetap di Syam. Beliau memiliki pasukan tentera yang cukup kuat,. Pasukan tentera Muawiyah ini cukup “brutal” dan “sadism” bila berdepan dgn puak-puak Syiah dan Yahudi.

        Kau jangan pura-pura tak tau la insankerdil, yg suku-sakat hang time Abdullah bin Saba’ dulu cukup takut nak menceroboh masuk ke Syam. Sebab depa tau, kalau terserempak dgn tentera Muawiyah, memang nahas jawabnya.

        Tak pasai-pasai kepala kena penggai…!!!!

        Dendam puak Syiah terhadap Muawiyah memang tak pernah luntur. Sebab itulah Abu Mikhnaf menjadi anjing Syiah, berusaha sedaya upaya “memutar-belitkan” sejarah, dengan menggambarkan Muawiyah tu sejahat-jahat Manusia. Sedangkan hakikatnya, Muawiyah adalah penulis wahyu….!!!

        Aku ulang…..PENULIS WAHYU…!!!

        Keturunan Abdullah bin Saba’ skrg di Syria mendapat peluang utk membalas dendam pada hari ini. Basyar al-Assad pasti tidak lupa sejarah Muawiyah. Tapi aku pasti, kalau Assad hidup pada zaman Muawiyah, dia sendiri TAKKAN BERANI nak berdepan dgn tentera Muawiyah.

        Pasai apa…???

        Pasai Bashar al-Assad takdak teloq…!!!!

        KAH…!!! KAH…!!! KAH…!!! KAH…!!!

      • Muawiyyah penulis wahyu?…benarkah?…You bacalah…berlambak buku ulama sunnah ada menceritakan ttg Muawiyyah…

        Cerita sikit…Muawiyyah mausk perang mana satu bersama nabi?…

        Penulis wahyu?…ulama sunni sendiri menetapkan 4 khalifah sahaja…khulafa ar rasyidin…kenapa tidak khalifah berlima?…

        Cantiklah…penulis wahyu?…dia duduk dlm rumah nabi kot?…

        Perang Siffin tu antara Muawiyyah dan Imam Ali…cuba ypu baca karya Ibnu Khaldun ttg Muawiyyah?…bagaimana Aishah mati?

        You boleh baca Khutbah syiqsyiyah Imam Ali…kalaulah u membaca…

        Syiah sudah jauh sebelum cerita Abdullah Bin Saba ni timbul…

        You pujalah Muawiyyah dan anaknya sekali…Yazid Bin Muawiyyah…bacalah sikit….

        Saya doakan anda dikumpulkan bersama Muawiyyah Bin Abu Suffyan…Abu Sufyan anaknya Yazid yg anda puja2…semoga terkabullah impian anda…

        Imam Hussin pun tidak dibela sebegini…inikan pula Muawiyyah yg memusuhi ahlul bayt nabi…

      • Aku kenai banyak penulis buku sejarah.
        Kebanyakannya mengambil sumber
        dari Abu Mikhnaf.

        Hang jangan ingat aku boleh
        diperbodohkan sebegitu mudah,
        seperti mana suku-sakat hang
        memperbodohkan ustaz-uztazah
        di sekolah-sekolah…!!!!

      • insankerdil….

        Hang TERINGIN sangat
        nak aku dedahkan siapa
        pembunuh Saidina Hussin…???

        Tengok sini sat…..

      • Tak pueh hati lagi…???

        Ada lagi kat sini….

  3. Sahabat nabi dalam Islam yang mahsyur adalah Ammar bin Yasir, Abu Dzar Al Ghifari, Salman Al Farisi Hudzaifah Yamani dan banyak lagi ahli badar dari kalangan muhajirin dan Ansar.(kebanyakannya terbunuh dlm perang Badar)

  4. Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

    tidak ada seorang manusia waras yang sanggup menyokong atau menghalalkan tindakan kejam syi’ah lanatullah ni..

    setiap posting kat sini memperlihatkan sikap syi’ah yang kejam tidak berperikemanusiaan..

    perancangan Allah SWT yang mengizinkan terjadinya peristiwa ini adalah demi untuk memperlihatkan kepada manusia seluruhnya akan sikap kebinatangan syi’ah, wallahu a’lam..

    nak tanya “insankerdil”, Allah yakni tuhan semesta alam yang segala puji bagi-Nya, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang dan Yang Menguasai Hari Pembalasan redhakah dengan perlakuan kebinatangan syi’ah ini???
    mangsa-mangsa bukan setakat dibunuh dengan peluru dan bom malah dibakar hidup-hidup, anggota badan dikerat-kerat, wanitanya dirogol malah kanak-kanak yang masih “putih suci” juga dibunuh kejam..
    malam membunuh, siang menyamun..

    wahai insankerdil, gunakanlah nikmat akal yang dikurniakan-Nya itu untuk menilai kebenaran..
    gunakanlah kelantangan dan keberanian tuan untuk membela yang hak..

    Amatilah sebuah hadis riwayat Thabrani yang insyaAllah dapat menjadi petunjuk..
    Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Barangsiapa mencela sahabatku, maka ia mendapat laknat dari Allah, malaikat dan seluruh manusia”.

    Ahli Sunnah tidak pernah membuang ahlul bait malah setiap solat mendoakan kesejahteraan dan keberkatan pada ahlul bait, tapi tidaklah sampai mendewa-dewakan mereka..

    semoga rahmat hidayah Allah dilimpahkurniakan kepada kita semua yang mengikuti posting ini..
    semoga Allah mempertingkatkan darjat di isi-Nya kepada Admin Pinkturtle..
    dan semoga Allah menghapuskan musuh-musuh-Nya dalam masa terdekat ini..
    Amiin..Ya Rabbal ‘alamin..

    • Kalau nak hadis lagi best.You cari hadis yg berbunyi lebih kurang….

      “Kamu akan memperoleh petunjuk dari mana pun kamu mendatangi mereka (sahabat)”…cari sendiri hadis ini.

      cantiklah…semua sahabat itu adil. Yang nak membunuh nabi pun adil.Yang munafiq pun adil.semua tu sahabat nabi….jangan kita mencela mereka…kita sucikan mereka….

  5. Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

    yang betuinya, Syi’ah Laknatullah..
    maaf insankerdil, hamba tersalah eja..

  6. Salam.

    Dikemukan dibawah ini lima hadis daripada Sahih al-Bukhari (Al-Bukhari, Sahih, (Arabic-English), by Dr.Muhammad Muhammad Muhsin Khan, Islamic University, Medina al-Munawwara, Kazi Publications, Chicago, USA1987, jilid viii, hlm.378-384(Kitab ar-Riqaq,bab fi l-Haudh)dan enam hadis dari Sahih Muslim Muslim,Sahih, edisi Muhammad Fuad ‘Abdu l-Baqi, Cairo,1339H, jilid iv, hlm.1793-1800 (Kitab al-Fadha‘il, bab Ithbat Haudhi n-Nabi (Saw.) yang berkaitan dengan topik kajian:

    Terjemahan hadis-hadis dari Sahih al-Bukhari

    1.Hadis no.578.Daripada Abdullah bahawa Nabi(Saw.) bersabda:Aku akan mendahului kamu di Haudh dan sebahagian daripada kamu akan dibawa di hadapanku.Kemudian mereka akan dipisahkan jauh daripadaku.Aku akan bersabda: wahai Tuhanku! Mereka itu adalah para sahabatku (ashabi).Maka dijawab: Sesungguhnya anda tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh mereka selepas anda meninggalkan mereka (inna-ka la tadri ma ahdathu ba‘da-ka)

    2.Hadis no.584.Daripada Anas daripada Nabi (Saw.) bersabda: Sebahagian daripada sahabatku akan datang kepadaku di Haudh (Sungai/Kolam Susu) sehingga aku mengenali mereka,lantas mereka dibawa jauh daripadaku.Kemudian aku akan bersabda:Para sahabatku(ashabi)!Maka dia (Malaikat) berkata: Anda tidak mengetahui apa yang lakukan oleh mereka selepas anda meninggalkan mereka (inna-ka la adri ma ahdathu ba‘da-ka)

    3.Hadis no.585.Abu Hazim daripada Sahl bin Sa‘d daripada Nabi (Saw.) Nabi (Saw.) bersabda: Aku akan mendahului kamu di Haudh.Dan siapa yang akan melaluinya akan miminumnya.Dan siapa yang meminumnya tidak akan dahaga selama-lamanya.Akan datang kepadaku beberapa orang yang aku kenali,dan mereka juga mengenaliku.Kemudian dihalang di antaraku dan mereka.Abu Hazim berkata : Nu‘man bin Abi ‘iyasy berkata selepas mendengarku: Adakah anda telah mendengar sedemikian daripada Sahl? Aku menjawab:Ya.Aku naik saksi bahawa aku telah mendengar Abu Sa ‘id al-Khudri berkata perkara yang sama,malah dia menambah:Nabi (Saw.) bersabda:Aku akan bersabda: mereka itu adalah daripadaku (ashabi).Maka dijawab: “Sesungguhnya anda tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh mereka selepas anda meninggalkan mereka Aku akan bersabda:Jauh!Jauh! (daripada rahmat Allah) /ke Neraka mereka yang telah mengubah/menukarkan (hukum Allah dan Sunnahku) selepasku (suhqan suhqan li-man ghayyara ba‘di) ”

    Abu Hurairah berkata bahawa Rasulullah (Saw.) bersabda: Sekumpulan daripada para sahabatku akan datang kepadaku di Hari Kiamat.kemudian mereka akan diusir jauh dari Haudh.Maka aku akan bersabda:Wahai Tuhanku!mereka itu adalah para sahabatku (ashabi).Dijawab:Sesungguhnya anda tidak mengetahui apa yang mereka lakukan selepas anda meninggalkan mereka (inna-ka la ‘ilma la-ka bima ahdathu ba‘da-ka)Sesungguhnya mereka telah menjadi kafir-murtad kebelakang (irtaddu ‘ala a‘qabi-bi-himu l-Qahqariyy)

    4.Hadis no.586.Daripada Ibn Musayyab bahawa Nabi (Saw.) bersabda: Sebahagian daripada para sahabatku akan mendatangiku

    di Haudh, dan mereka akan dipisahkan dari Haudh.Maka aku berkata:Wahai Tuhanku! Mereka adalah para sahabatku (ashabi), maka akan dijawab: Sesungguhnya anda tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh mereka selepas anda meninggalkan mereka.Sesungguhnya mereka telah menjadi kafir-murtad ke belakang selepas anda meninggalkan mereka (inna-hum irtaddu ba ‘da-ka ‘ala Adbari-ka l-Qahqariyy)

    5.Hadis no.587. Daripada Abu Hurairah bahawa Nabi (Saw.)bersabda: Manakala aku sedang tidur,tiba-tiba sekumpulan (para sahabatku) datang kepadaku.Apabila aku mengenali mereka,tiba-tiba seorang lelaki(Malaikat) keluar di antara aku dan mereka. Dia berkata kepada mereka :Datang kemari.Aku bertanya kepadanya:Ke mana? Dia menjawab:Ke Neraka,demi Allah.Aku pun bertanya lagi:Apakah kesalahan mereka?Dia menjawab:Mereka telah menjadi kafir-murtad selepas kamu meninggalkan mereka( inna-hum irtaddu ba‘da-ka ‘ala Adbari-himi l-Qahqariyy).Justeru itu aku tidak melihat mereka terselamat melainkan (beberapa orang sahaja) sepertilah unta yang tersesat/terbiar daripada pengembalanya(fala ara-hu yakhlusu min-hum illa mithlu hamali n-Na‘ am).

    • Hadith-hadith ni tak sebut pun nama Ali…????

      • Memanglah, kalau dah hadis sunni sendiri kata mcm tu…nak hadis syiah…banyak…ini apa punya statement ni…tak faham saya….

      • Hadis Keutamaan Ali as Cinta Ali Ahmad bin Hanbal meriwayatkan dalam Musnadnya, dari Ali (sa) bahwa Rasulullah saw bersabda kepadanya: “Tidak akan mencintaimu (Ali) kecuali orang mukmin, dan tidak akan membencimu kecuali orang munafik.” (Musnad Ahmad 3: 102). 2. Diriwayatkan oleh Al-Khawarizmi dari Nafi’ dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa yang mencintai Ali, Allah menerima shalatnya, puasa, shalat malamnya, dan doanya; barangsiapa yang mencintai Ali, Allah menganugerahkan kepadanya setiap tetes keringat dari badan satu kota di surga. Ingatlah, orang yang mencintai keluarga Muhammad, ia diamankan hisabnya, mizan, dan di shirathal mustaqim. Ingatlah, barangsiapa yang mencintai keluarga Muhammad, aku dan para Nabi penjaminnya untuk masuk ke surga. Ingatlah, barangsiapa yang membenci keluarga Muhammad, ia akan datang pada hari kiamat dengan tertulis di antara kedua matanya sebagai orang yang putus asa dari rahmat Allah.” Umar bin Khaththab meriwayatkan bahwa Nabi saw bersabda: “Barangsiapa yang mencintaimu hai Ali, ia akan bersama para Nabi dalam derajatnya pada hari kiamat; dan barangsiapa yang membencimu, maka matinya mati yahudi atau nashrani.” Al-Manaqib Al-Khawarizmi, halaman 43. Al-Kawkab, Muhammad Shalih Al-Hanafi, halaman 125. Al-Qundusi Al-Hanafi meriwayatkan dari Hamdani Asy-Syafiri, dari Umar bin Khaththab bahwa Rasulullah saw bersabda: “Sekiranya semua manusia mencintai Ali bin Abi Thalib, niscaya Allah tidak menciptakan neraka.” Yanabi’ul Mawaddah, Syeikh Sulaiman Al-Qundusi, halaman 251. Maqtal Al-Husein, jilid 2, halaman 38. Al-Kawkab Ad-Durri, halaman 122. Mir Seyyed Ali Hamadani Shafi’i di dalam Mawaddatu’l-Qurba, Mawadda III, dan Hamwaini di dalam Fara’id, menyampaikan bahawa nabi berkata sedang berada diantara para sahabat: ‘Tiada siapa yang mencintai Ali melainkan dia seorang yang beriman, dan tiada siapa yang bermusuh dengannya melainkan dia seorang yang kafir!.’ Pada ketika yang lain dia berkata: ‘Wahai Ali! Hanya yang beriman mencintai kamu, dan hanya yang hipokrit memusuhi kamu.’ Benci Ali Diriwayatkan oleh Al-Hakim dalam kitabnya Al-Mustadrak dari Abu Dzar Al-Ghifari (ra), ia berkata: “Kami tidak mengenal orang-orang munafik kecuali karena kedustaan mereka kepada Allah dan Rasul-Nya, meninggalkan shalat, dan kebencian kepada Ali bin Abi Thalib (sa).” (Mustadrak Al-Hakim 3: 102). Musuh Ali Diriwayatkan oleh Al-Hakim dalam kitabnya Al-Mustadrak, dari Ibnu Abbas, ia berkata bahwa Nabi saw memandang Ali (sa) lalu bersabda: “Wahai Ali, kamu adalah penghulu di dunia dan penghulu di akhirat, kekasihmu adalah kekasihku dan kekasihku adalah kekasih Allah. Musuhmu adalah musuhku dan musuhku adalah musuh Allah, celakalah orang yang membencimu sesudahku.” (Mustadrak Al-Hakim 3: 128). Rasulullah saw juga bersabda: “Barangsiapa yang mati dalam keadaan cinta kepada keluarga Muhammad, maka ia mati syahid. Ingatlah! Barangsiapa yang mati dalam keadaan cinta kepada keluarga Muhammad, maka ia mati dalam keadaan diampuni. Ingatlah! Barangsiapa yang mati dalam keadaan cinta kepada keluarga Muhammad, maka matinya sebagai orang yang bertaubat. Ingatlah! Barangsiapa yang mati dalam keadaan cinta kepada keluarga Muhammad, maka matinya sebagai orang yang beriman, dan imannya sempurna. Ingatlah! Barangsiapa yang mati dalam keadaan cinta kepada keluarga Muhammad, malaikat maut akan menyampaikan kabar gembira tentang surga (sebagai kediamannya)…” Hadis ini terdapat dalam kitab: Tafsir Al-Kasysyaf, Zamakhsyari, jilid 2, halaman 339. Faraid As-Samthin, Al-Hamawaini, jilid 2, halaman 49. Arjah Al-Mathalib, Ubaidillah Al-Hanafi, halaman 320. Saya baru teringat bahawa Mir Seyyed Ali Hamadani Shafi’i di dalam Mawaddatu’l-Qurba, Mawadda 3, dia telah menyampaikan dari Aisha sendiri bahawa nabi berkata: ‘Allah telah bersumpah dengan perkataan Dia kepada saya bahawa sesiapa yang memberontak menentang Ali adalah kafir dan tempatnya adalah neraka.’ Ali cahaya empat belas ribu Tahun Sebelum Adam as 5. Al-Qur’an disebutkan: “Ingatlah, Dia memiliki “Al-Khalq” (makhluk materi) dan Al-Amr (makhluk non-materi).” (Al-A’raf: 54) Salman Al-Farisi berkata: aku mendengar Rasulullah saw bersabda: “Aku dan Ali adalah cahaya di sisi Allah swt empat belas ribu tahun sebelum Dia menciptakan Adam (as). Ketika Allah menciptakan Adam (as) Dia membagi cahaya itu menjadi dua bagian, sebagian adalah aku dan sebagian lagi Ali.” Hadis ini dan yang semakna terdapat dalam di dalam kitab: Ar-Riyadh An-Nadhrah, jilid 2, halaman 164. Mizan Al-I’tidal, jilid 1 halaman 235. Majma’ Az-Zawaid, Al-Haitsami, jilid 9 halaman, manaqib Ali bin Abi Thalib (as). Tarikh Baghdad, jilid 6 halaman 58, Turjumah Ibrahim bin Al-Husayn bin Dawud. Hilyah Al-Awliya’, jilid 1 halaman 84, Turjumah Ali bin Abi Thalib (as). Dari sudut pandangan cahaya, Amirul-Mukminin menduduki tempat yang pertama, sebagaimana banyak dari ulama kamu telah katakan. Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad, Mir Seyyed Ali Hamdani Faqih Shafi’i di dalam Mawaddatu’l-Qurba; Ibn Maghazili Shafi’i di dalam Manaqib dan Muhammad Bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul Fi Manaqib-e-alu’r-Rasul menyampaikan dari nabi yang berkata, ‘Saya dan Ali Ibn Abi Talib adalah dari cahaya yang sama di hadrat Allah 14 000 tahun sebelum kajadian Adam. Apabila Allah menjadikan Adam, Dia meletakkan cahaya ini pada tempat peranakkan Adam. Kami tinggal kekal bersama sebagai satu cahaya sehingga kami dipisahkan ditempat peranakan Abul-Muttalib. Kemudian saya dianugerahkan dengan kenabian dan Ali dengan khalifa.’ Di dalam hadith yang lain dia menulis bahawa nabi, kepada Ali dia berkata, ‘Maka kenabian dan kerasulan datang kepada saya. Wazir dan Imami datang kepada kamu, Ali.’ Hadith yang sama telah disampaikan oleh Ibn Abi’l-Hadid Mu’tazali di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid II, ms 450 (dicetak di Egypt) dari pengarang buku Kitab-e-Firdaus. Juga Sheikh Sulayman Balkhi di dalam Yanabiu’l-M Hadis Burung Panggang Kebanyakan dari ulama kamu yang terkenal seperti Bukhari; Muslim; Tirmidhi; Nisai; dan Sijistani di dalam siha mereka, Imam Ahmad bin Hanbal di dalam Musnad; Ibn Abil-Hadid di dalam ulasannya pada Nahjul-Balagha; Ibn Sabbagh Maliki di dalam Fusulul-Muhimma; dan Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiul-Mawadda; Bab 8, dan dari buku penulis yang dipercayai, telah merakamkan Hadirh-e-Tair di dalam kerja-kerja mereka. Mereka mengesahkan bahawa hadith ini telah disampaikan oleh 24 penyampai hadith dari Anas bin Malik. Ibn Sabbagh Maliki di dalam Fusulul-Muhimma menulis mengenainya dalam perkataan yang berikut: Di dalam buku hadith yang sahih dan penyampaian yang boleh dipercayai, hadith-e-tair dari Anas bin Malik adalah benar dengan tidak dipertikaikan. Sibt Ibn Jauzi; pada ms 23 dari Tadhkira; dan Sunan dari Tirmidhi dan Masudi pada ms 49 Jilid II dari Murujudh-Dhahab, telah menumpukan terutamanya pada bahagian akhir hadith ini, yang mengadungi doa Nabi dan penerimaannya oleh Allah. Imam Abu Abdur-Rahman Nisai, dalam hadith yang ke sembilan dari Khasaisul-Alawi, dan Hafiz bin Iqda dan Muhammad bin Jarir Tabari semuanya telah merujuk kepada rataian penyampai yang tidak putus dan kepada punca kesahihan hadith ini, dengan mengatakan bahawa ianya telah disampaikan oleh 35 para sahabat Nabi dari Anas bin Malik. Secara ringkas semua ulama kamu telah mengesahkan kesahihan hadith ini dan telah dimuatkan kedalam buku mereka. Allama Seyyed Hamid Husain telah memperuntukan satu jilid khas di dalam bukunya Abaqatul-Anwar kepada hadith ini. Dia telah mengumpulkan segala punca yang dipercayai dari ulama terkenal dan dengan jelas membuktikan kesahihan hadith ini. Menurut hadith ini, satu hari seorang wanita membawa hadiah seekor burung panggang kepada Nabi. Sebelum memakannya, Nabi mengangkat tangan berdoa kepada Allah: ‘Wahai Allah! Dari kesemua kejadian Kamu, hantarkanlah seorang yang kamu dan aku sayangi, supaya dia dapat menikmati burung panggang ini bersama aku.’ Ali kemudian masuk dan menikmati burung panggang itu bersama Nabi. Sebahagian buku kamu, seperti Fusulul-Muhimma oleh Maliki; Tarikh oleh Hafiz Nishapuri; Kifayatut-Talib oleh Ghanji shafii, dan Musnad oleh Ahmad bin Hanbal dst; yang mana hadith ini yang disampaikan dari Anas bin Malik, telah merakamkan bahawa Anas berkata: ‘Belum selesai Nabi berdoa, Ali telah sampai kerumah, tetapi aku rahsiakan perkara itu. Apabila Ali menghentakkan kakinya pada kali ketiga, Nabi mengarahkan aku untuk mengizinkan dia masuk. Apabila Ali masuk Nabi berkata: ‘Rahmat Allah keatas kamu; apa yang membuat kamu datang kepada ku? Maka Ali memberitahu bahawa dia telah datang tiga kali, tetapi hanya dibenarkan masuk pada kali ini. Nabi bertanya kepada ku, apakah yang membuat aku bertindak sedemikian, dan aku menjawab: ‘Yang sebenarnya, apabila mendengarkan doa kamu, saya berharap supaya penghargaan yang sedemikian akan jatuh kepada sesaorang dari kaum ku.’ Ali as Ahli Zikri Ahli zikir bererti orang yang mengingati, Ali dan Imam-Imam yang suci, keturunannya, adalah yang sama dengan al-Quran. Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiul-Mawadda, Bab 39, menyebutkan dari Tafsir-e-kashful-Bayan oleh Imam Thalabi, disampaikan dari Jabir Ibn Abdullah Ansari, yang berkata: ‘Ali berkata: ‘Kami keturunan Nabi adalah orang ahli zikir.’ Ali pengetahuan Adam as Ianya juga telah dirakamkan oleh ulama kamu bahawa Ali adalah cermin bagi kedudukan tinggi terhadap semua nabi. Ibn Abi’l-Hadid Mu’tazali di dalam Sharhe Nahju’l-Balagha, jilid XI, ms 449, Hafiz Abu Bakr Faqih Shafi’i, Ahmad Bin Husain Baihaqi di dalam Manaqib, Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad, Imam Fakhru’d-Din Razi di dalam Tafsir-e-Kabir dalam kaitan dengan ayat Mubahila, Muhyi’d-Din Ibn Arabi di dalam Yawaqit-o-Jawahir, isu 32, ms 172; Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, pada pemulaan Bab 40 pada pengesahan Musnad dari Imam Ahmad bin Hanbal, Sahih oleh Baihaqi, dan Sharhi’l-Mawaqif wa’t-Tariqati’l-Muhammadiyya, Nuru’d-Din Maliki di dalam Fusuli’l-Muhimma, ms 120; dari Baihaqi; Muhammad bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 22; dan Muhammad bin Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib, Bab 23, telah menyebutkan dari nabi denga sedikit perbezaan pada perkataan disana sini, berkata: ‘Sesiapa yang berhajat untuk melihat pengetahuan Adam, wara’nya nuh, dan berserahnya [Tawakkal] Ibrahim, kemuliaan Musa atau kecintaan Isa, bolehlah lihat kepada Ali Ibn Abi Talib.’ Mir Seyyed Ali Hamadani telah mengatakan hadith yang sama dengan sedikit tambahan, di dalam Mawaddatul-Qurba, Mawadda VII. Dia mengatakan dari Jabir bahawa nabi berkata: ‘Sesungguhnya Allah mencantumkan 90 kualiti nabi-nabi di dalam Ali, yang Dia tidak berikan kepada sesiapa pun.’ Hafiz Muhammad bin Yusuf Ghanji Shafii yang terkenal, setelah menyebutkan hadith ini, membuat ulasan: ‘Ali sama kepada Adam dalam pengetahuan yang mana Allah telah ajarkan kepada Adam segalanya, sebagaimana Dia katakan di dalam al-Quran: ‘Dan Dia mengajarkan kepada Adam segala nama…’ [2:31] Patuh Ali Hafiz Abi Nu’aim Ahmad Ibn Abdullah Ispahani di dalam bukunya Hilyatu’l-Auliya, jilid I, ms 63, menyampaikan bahawa nabi berkata: ‘Wahai kumpulan Ansar! Haruskan saya menunjukkan kamu kepada sesaorang yang jika kamu patuh kepadanya, kamu tidak akan sesat? Kesemua mereka berkata: ‘Ya, Wahai nabi Allah,’ Nabi berkata: ‘Orang itu adalah Ali. Cintailah dia sebagaimana kamu mencintai saya; dan hormatilah dia sebagaimana kamu menghormati saya; apa yang saya telah katakan kepada kamu adalah perintah Allah yang disampaikan oleh Jibril.’ Tiga Orang Benar Banyak dari ulama terkenal kamu telah menulis di dalam buku mereka bahawa nabi berkata: ‘Terdapat 3 orang yang paling benar – Hizqil, seorang yang beriman diera Firaun; Habib Najjar di dalam surah Yasin dan Ali Ibn Abi Talib yang melebihi dari mereka semua.’ Nama yang berikut ini semuanya telah merakamkan hadith tersebut: Imam Fakhru’d-din Razi di dalam Tafsir Kabir; Imam Tha’labi di dalam Kashfu’l-Bayan; Jalalu’d-din Suyuti di dalam Durru’l-Manthur; Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad; Ibn Shirwaih di dalam Firdaus; Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid II, ms 451; Ibn Maghazili Shafi’i di dalam Manaqib; dan Ibn Hajar Makki di dalam Sawa’iq-e-Muhriqa [30 dari 40 hadith yang dia ulas semuanya mengenai kemuliaan Ali] menyebutnya dari Bukhari, yang mengatakan dari Ibn Abbas, dengan pengecualian rangkap yang terakhir. Juga Sheikh Sulayman Balkhi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, bab 42, menyebutnya dari Musnad Imam Hanbal; Abu Nu’aim Ibn Maghazili Shafi’i; penulis terkenal Khawarizmi, menyebutnya dari Abu Laila dan Abu Ayyub Ansari, di dalam Manaqib; Ibn Hajar di dalam Sawa’iq, [dan banyak lagi yang lain] menyebutkan bahawa nabi berkata: ‘Terdapat 3 orang yang paling benar: – Habib Hajjar, seorang beriman yang disebutkan di dalam surah Yasin yang berkata: ‘Wahai manusia! Ikutilah para nabi;’ Hizqil, seorang yang beriman dizaman Firaun, yang berkata, ‘‘Adakah kamu membunuh sesaorang yang menyembah Allah?’ dan Ali Ibn Abi Talib, yang tertinggi dari mereka semua.’ Sesiapa yang menganiaya Ali as Ibn Hajar Makki pada ms 78 pada bahagian II, bab 9, hadith 16 dari Sa’d Ibn Abi Waqqas dan Muhaddad Bin Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib, bab 68, berkata dengan pengesahan yang baik bahawa nabi berkata: ‘Sesiapa yang menganiya Ali sesungguhnya dia telah menganiya saya.’ Sesiapa yang menyakiti sehelai dari rambut Ali as Hadith ini telah dirakamkan oleh Bukhari di dalam Sahih; Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad; Mir Seyyed Ali Hamadani Shafi’i di dalam Mawaddatu’l-Qurba; Hafiz Abu Nu’aim Ispahani di dalam Manazala Mina’l-Qur’an fi Ali’; Khatib Khawarizmi di dalam Manaqib dan Ibn Maghazili Shafi’i di dalam Manaqib telah menyampaikannya. Hakim Abu’l-Qasim Haskani juga menyampaikannya dari Hakam Abu Abdullah Hafiz, dia dari Ahmad Bin Muhammad Bin Abi Dawud Hafiz, dia dari Ali Bin Ahmad Ajali, dia dari ‘Ibad Bin Yaqub, dia dari Artat Bin Habib, dia dari Abu Khalid Wasti, dia dari Zaid Bin Ali, dia dari bapanya Ali Bin Husain, dia dari bapanya, Husain Ibn Ali, dia dari bapanya Ali Ibn Ali Talib; setiap dari penyampai itu berkata bahawa nabi berkata sedang dia baginda memegang sehelai dari janggutnya: ‘Wahai Ali, sesiapa yang menyakiti sehelai dari rambut kamu, sesungguhnya telah menyakiti saya, sesiapa yang menyakiti saya telah menyakiti Allah, dan sesiapa yang menyakiti Allah adalah dikutuk oleh Allah.’ Seyyed Abu Bakr Bin Shahabu’d-din Alawi di dalam Rashfatu’s-Sa’adi min Bahr-e-Faza’il Bani Nabiu’l-Hadi, (dicetak oleh A’lamiyya Press, Egypt, 1303 H.) bab IV, ms 60, menyampai dari Kabir oleh Tabrani, Sahih oleh Bin Habban, dan Hakim, pada pengesahan Amiru’l-Mu’minin, bahawa nabi Allah berkata: ‘Semuga Allah mengutuk ke atas sesiapa yang menyedihkan saya mengenai dengan keturunan saya.’ Jika lautan itu dakwat as Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Masnad, Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, Imam Fakhru’d-din Razi di dalam Tafsir-e-Kabir, Katib Khawarizmi di dalam Manaqib, Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, Muhammad Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib, bab 62, dan Mir Seyyed Ali Hamadani Shafi’i di dalam Mawaddatu’l-Qurba, Mawadda V, disampaikan dari khalifa kedua, Umar Bin Khattab dan Abdullah Ibn Abbas bahawa nabi berkata kepada Ali: ‘jika lautan itu dakwat, semua pokok adalah pen, dan semua manusia adalah penulis dan semua jin menyimpan rekod, walaupun begitu, wahai Abu Hasan! Kemuliaan dan kebaktian kamu tidak dapat ditulis.’ Adalah jelas dari buku kamu, hadith dan penghuraian al-Quran bahawa Ali menduduki kemuliaan yang tertinggi. Khatib Khawarizmi melaporkan dari Ibn Abbas di dalam ‘Manaqib’, Muhammad bin Yusuf Ghanji shafii di dalam ‘Kifayatut-Talib’, Sibt Ibn Jauzi di dalam ‘Tadhkira’, Ibn Sabbagh Maliki di dalam “Fusulul-Mawadda’, Sulayman Balkhi Hanafi di dalam ‘Yanabiul-Mawadda dan Mir Seyyed Ali Hamadani di dalam ‘Mawaddatul-Qurba’, Mawadda V, disebutkan dari khalifa kedua, Umar bin Khattab – kesemuanya mengesahkan dengan sedikit perbezaan perkataan – bahawa Rasul berkata: ‘Jika semua pokok adalah pena, jika semua lautan adalah dakwat, jika semua jinn dan manusia adalah penulis – namun kemuliaan Ali Ibn Abi Talib tidak dapat dicatitkan.’ Membanggakan kamu di hadapan malaikat Kamu perlu mempelajari Siha-e-sitta kamu, enam buku hadith. Selain dari ini, ianya juga telah dicatitkan di dalam Mir Seyyed Ali Hamadani’s Mawaddatu’l-Qurba; Tabrani’s Mu’ajam Kabir; Muhammad Bin Talha Shafi’i’s Matalibu’s-Su’ul; Imam Ahmad Bin Hanbal’s Musnad dan Faza’il; Hamidi’s Bainu’s-Sahihain; Khawarizmi’s Manaqib; Ibn Abi’l-Hadid’s Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid II, ms 449; Ibn Sabbagh Maliki’s Fusulu’l-Muhimma, terutama ms 124, dari Hafiz Abdu’l-Aziz Bin Al’Akhzaru’l-Janabiz, yang menulis di dalam bukunya Ma’alimu’l-‘Atratu’n-Nabawiyya bahawa Fatima zahra berkata pada malam Arafa bapanya, nabi Allah, datang kepadanya dan berkata: ‘Allah yang maha Besar telah membanggakan kamu di hadapan malaikat dan telah mengampunkan dosa kamu terutama Ali. Saya, nabi Allah, mengatakan tanpa mempertimbangkan kepada cinta yang berkaitan dengan kekeluargaan bahawa sesungguhnya manusia yang bertuah dan bahagia adalah mereka yang berkawan dengan Ali, semasa hayatnya dan juga selepas matinya. Manusia yang paling terkutuk dari yang terkutuk adalah mereka yang memusuhi Ali, semasa hidup dan setelah matinya.’ Ali lahir dalam ka’bah Hakim di dalam Mustadrak dan Nuru’d-din Bin Sabbagh Maliki di dalam Fusulu’l- Muhimma, Fasl I, ms 14, berkata, ‘Tidak ada sesiapa sebelum Ali yang dilahirkan di dalam Kabah. Ini adalah kemuliaan yang diberkan kepada Ali pada menunjukkan tingginya darjat dan kehormatan beliau. Telah ditulis di Arsh Muhammad Bin Jarir Tabari di dalam Tafsir, Ibn Asakir di dalam Ta’rikh, Muhammad Bin Yusuf Ganji Shafi’i, di dalam Kifayatu’t-Talib, bab 62, Hafiz Abu Nu’aim, di dalam Hilyatu’l-Auliya, dan Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, ms 238, bab 56, hadith 52, di sampaikan dari Dhakha’iru’l-Uqba oleh Imamu’l-Haram Ahmad Bin Abdullah Tabari Shafi’i pada pengesahan Abu Huraira [dengan sedikit perbezaan pada perkataan] bahawa nabi berkata, ‘Telah ditulis di Arsh bahawa ‘Tidak ada tuhan melainkan Allah, yang tidak ada sekutu baginya, dan Muhammad adalah hambaKu dan nabi, yang Aku tolong melalui Ali bin Abi Talib.’ Juga di dalam Jalalu’d-din Suyuti’s Khasa’isu’l-Kubra, jilid I, ms 10 dan Tafsir-e-Durr-e-Mansur, permulaan pada bab Isra’il, ianya disampaikan dari Ibn Adi dan Ibn Asakir, yang menyampaikan Ana’s Ibn Malik, bahawa nabi Allah berkata bahawa dia telah melihat tertulis pada Arsh, ‘Tidak ada tuhan melainkan Allah; Muhammad adalah nabi Allah; Aku telah memberinya penyokong melalui Ali.’ Di dalam Yanabiu’l-Mawadda ia telah disampaikan dari Dhakha’iru’l-Uqba oleh Imamu’l-Haram Tabari, menurut dari laporan oleh Sirat-e-Mullah, bahawa nabi Allah berkata, ‘Pada malam miraj, apabila aku dibawa kesyurga tertinggi, saya melihat tertulis disana pada sebelah kanan Arsh: Muhammad nabi Allah. Aku telah memberinya pertolongan dan sokongan melalui Ali.’ Telah disampaikan di dalam Yanabi, Hadith 19, dari Kitabu’s-Sabi’in oleh Imamu’l-Haram Tabari, menyebutnya dari Manaqib oleh Faqih Wasti Ibn Maghazili Shafi’i, dan juga Mir Seyyed Ali Hamadani Shafi’i menulis di dalam Mawadda VI dari Mawaddatu’l-Qurba dua hadith; Khatib Khawarizmi di dalam Manaqib, Ibn Shirwaih di dalam Firdaus, dan Ibn Maghazili Shafi’i di dalam Manaqib menyebutnya dari Jabir Bin Abdullah Ansari bahawa nabi berkata, ‘Telah tertulis dipintu syurga bahawa, ‘Tidak ada tuhan melainkan Allah, Muhammad adalah nabi Allah, dan Ali adalah wali [wazir] Allah dan adik nabi Allah.’ Ini telah ditulis 2 000 tahun sebelum kejadian langit dan juga alam ini.’ Mir Seyyed Ali Faqih Shafi’i menulis di dalam Mawadda VIII daro Mawaddatu’l-Qurba bahawa nabi berkata kepada Ali, ‘Saya telah melihat nama kamu bersama nama saya diempat tempat: [1] Pada malam Miraj, apabila saya sampai Baitul-Muqaddas, saya lihat tertulis pada batu: ‘Tidak ada tuhan melainkan Allah, dan Muhammad adalah nabi Allah yang Aku berikan sokongan melalui wazirnya Ali.’ [2] Apabila saya sampai Sidratul-Muntaha, saya melihat perkataan: ‘Sesungguhnya Aku adalah Allah; Tidak ada tuhan melainkan Aku, yang Esa; dan Muhammad diantara semua kejadian Ku yang paling Aku cintai. Dan Aku berikan dia sokongan melalui wazirnya Ali.’ [3] Apabila saya tiba di Arsh Allah yang maha Besar, saya melihat disana tertulis pada tiangnya: ‘Sesungguhnya Aku adalah Allah, dan tidak ada tuhan melainkan Aku: dari semua kejadian Ku, Muhammad adalah yang tercinta. Aku telah menyokongnya melalui Ali.’ [4] Apabila saya sampai disyurga, saya melihat pada pintunya: Tidak ada tuhan melainkan Aku, dari semua kejadian Ku, Muhammad adalah yang tercinta. Aku telah menyokongnya melalui Ali.’ Imam Tha’labi di dalam Tafsir Kashfu’l-Bayan dan Sheikh Sulayman Balkhi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, bab 24, menyampaikan dari Hafiz Abu Nu’aim Ispahani, Muhammad Bin Jarir di dalam Tafsir dan Ibn Asakir di dalam Ta’rikh, menyampaikan dari Ibn Abbas dan Abu Huraira bahawa ayat 64 dari Sura Anfal yang berbunyi, ‘Dia yang telah memperkuatkan kamu dengan pertolonganNya dan dengan yang beriman.’ [8:62] Kemudian mereka berkata bahawa nabi berkata, ‘Saya melihat tertulis pada Arsh, ‘Bahawa Tidak ada tuhan melainkan Allah, yang Esa, tidak ada sekutu bagiNya; dan Muhammad adalah hambaNya dan nabi; Aku memperkuatkan dia dengan Ali Ibn Abi Talib.’ Ketua bagi mereka yang zuhud Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid II, ms 450; Hafiz Abu Nu’aim Ispahani di dalam Hilyatu’l-Auliya, Mir Seyyed Ali Hamadani di dalam Mawaddatu’l-Qurba dan Muhammad Bin Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib, bab 54, mengatakan dari Anas bin Malik bahawa : “…satu hari nabi meminta Ali membawa air padanya untuk berwudu. Apabila Ali telah membawa air, nabi mengambil wudu dan mendirikan solat dua rakaat. Kemudian baginda berkata kepadanya, ‘Wahai Anas, orang yang akan memasuki pintu ini adalah ketua bagi mereka yang zuhud, pemimpin bagi muslim, penyelamat bagi yang beriman, dan penamat bagi pengganti, yang akan memimpin manusia yang bermuka dan tangan bercahaya disyurga.’ Anas berkata, ‘saya berdoa kepada Allah di dalam hati, supaya Dia menghantar seorang Ansar melalui pintu itu, tetapi saya rahsiakan doa saya. Pada ketika itu saya melihat Ali melalui pintu itu. Nabi bertanya siapakah dia. Saya menjawab bahawa dia adalah Ali Ibn Abi Talib. Kemudian nabi dengan gembira pergi menyambutnya. Dia memeluknya dan menyapu peluh dari mukanya. Ali berkata, ‘Wahai nabi, kamu telah memperlakukan kepada saya yang kamu tidak lakukan sebelum ini!’ Nabi berkata, ‘Mengapa saya tidak harus melakukannya, apabila kamulah orangnya yang akan menyampaikan kerasulan saya kepada ummah, akan membuat mereka mendengarkan suara saya, dan akan menerangkan kepada mereka mengenai perkara yang mereka berbeza pendapat padanya.’ Ali as pemimpin muslim Juga Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid II, dan Hafiz Abu Nu’aim di dalam Hilyatu’l-Auliya menulis bahawa satu hari Ali datang kepada nabi. Nabi berkata kepadanya, ‘Selamat datang, pemimpin muslim dan ketua mereka yang zuhud,’ Ali berkata, ‘Saya bersyukur kepada Allah diatas rahmat yang dikurniakan keatas saya, dan saya meminta dengan penuh kasih sayangNya.’ Muhammad Bin Talha Shafi’I juga mengatakan hadith itu pada penghujung seksen IV, bahagian I, dari bukunya Matalibu’s-Su’ul dan dengannya telah membuktikan bahawa Ali adalah Imam bagi semua yang zuhud. Hakim, di dalam Mustadrak, bahagian III, ms 38; Bukhari dan Muslim, masing-masing di dalam Sahih, mengatakan bahawa nabi berkata, ‘Allah menyampaikan kepada saya mengenai Ali berkaitan dengan 3 perkara, [1] Dia adalah ketua dan pemimpin muslim; [2] dia adalah ketua yang zuhud; [3] dia adalah petunjuk yang akan memimpin manusia dengan wajah dan tangan bercahaya [disyurga] Muhammad Bin Yusuf Ganji Shafi’i mengatakan di dalam Kifayatu’t-Talib, bab 45, pada pengesahan Abdullah Bin Asad Bin Zurara bahawa nabi berkata, ‘Pada malan Miraj, apabila saya dinaikkan kelangit; saya telah diizinkan masuk kedalam istana mutiara, yang lantainya dari emas berkilauan. Kemudian wahyu disampaikan kepada saya, dan saya diberitahu 3 perkara mengenai Ali: [1] Dia pastinya ketua dan pemimpin muslim; [2] dia adalah Imam dan ketua mereka yang zuhud; [3] dia adalah petunjuk yang akan memandu manusia dengan wajah dan tangan bercahaya [disyurga] Memandang kepada wajah kamu adalah ibadah Imam Ahmad bin Hanbal menulis di dalam Musnad bahawa satu hari nabi berkata kepada Ali: ‘Wahai Ali untuk memandang kepada wajah kamu adalah ibadah; sesungguhnya kamu adalah ketua bagi mereka yang zuhud dan pemimpin bagi yang beriman. Sesiapa yang berkawan dengan kamu adalah kawan saya; dan sesiapa kawan saya adalah pastinya kawan Allah. Sesiapa yang membenci kamu, benci kepada saya. Dia yang benci kepada saya sesungguhnya telah benci kepada Allah.’ Menghuraikan persoalan perundangan Nuru’d-din Bin Sabbagh Malaki di dalam Fusulu’l-Muhimma, chapter 3, ms 17, menulis mengenai Ali berkata, ‘Bab ini mengandungi perkara berkaitan dengan pengetahuan Ali. Satu dari aspeknya adalah pengetahuan perundangan fiqh yang mana telah diasaskan amalan halal dan haram manusia. Ali memahami perundangannya dengan mendalam. Masalahnya yang komplek, adalah mudah bagi Ali, dan dia benar-benar faham akan interpretasinya. Atas sebab inilah nabi berkata “bahawa Ali adalah orang yang paling berhak di dalam ummah pada menghuraikan persoalan perundangan. Imam Abu Muhammad Husain bin Mas’ud Baghawi di dalam bukunya Masabih mengatakan dari Anas bahawa apabila nabi melantik setiap orang dari sahabat kepada satu-satu kedudukan, baginda melantik Ali kepada kedudukan hakim dan berkata, ‘Ali adalah hakim yang terbaik diantara kamu semua [sahabat dan juga ummah] Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad, Imamu’l-Haram Ahmad Makki Shafi’i di dalam Dhakha’iru’l-Uqba, Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, chapter 56, dan Muhibu’d-din Tabari di dalam Riyazu’n-Nazara, jilid II, ms 195, mengatakan bahawa Muawiya sebagai berkata, ‘Apabila Umar bin Khattab menghadapi masalah yang susah, dia meminta pertolongan Ali,’ Abul-Hajjaj balawi di dalam bukunya Alif-Ba, jilid I, ms 222, menulis bahawa apabila Muawiya mendengar berita syahidnya Ali, dia berkata, ‘Dengan kematian Ali, perundangan dan pengetahuan telah runtuh.’ ‘Umar selalu berdoa mencari perlindungan dari kesusahan dimana Ali tidak ada untuk menolongnya.’ Abu Abdullah Muhammad bin Ali al-Hakim al-Tirmidhi di dalam ulasannya pada Risalat-e-Fathul-Mubin menulis: ‘Para sahabat nabi merujuk kepada Ali di dalam perkara berkaitan perundangan al-quran dan menerima kepurusannya. Umar bin Khattab telah berkata dibeberapa keadaan, ‘Jika Ali tidak ada disitu, Umar pasti telah binasa,’ Nabi Allah juga berkata, ‘Manusia yang paling terpelajar diantara kamu dari ummah saya adalah Ali IbnAbi Talib.’ Isu pengetahuan adalah jelas kelihatan pada saya Abu’l-Mu’ayyid Mu’affaq Bin Ahmad Khawarizmi berkata di dalam Manaqib bahawa satu hari Umar berkata kepada Ali Ibn Abi Talib dengan sedikit kehairanan, ‘Bagaimana setiap soalan yang ditanyakan kepada kamu, kamu memberikan jawapannya dengan tidak teragak-agak?’ Imam yang suci membuka tapak tangannya dan berkata, ‘Berapa jari yang kamu nampak?’ Umar terus berkata, ‘Lima.’ Ali berkata, ‘Mengapa kamu tidak memikirkan mengenainya dahulu?’ Umar berkata, ‘Tidak ada apa yang hendak difikirkan, oleh kerana kesemua lima jari ada dihadapan mata saya. Kemudian Ali berkata, ‘Begitulah, semua masalah dan isu pengetahuan adalah jelas kelihatan pada saya. Saya berikan jawapannya tanpa banyak berfikir.’ Ali penyampai ayat Bara’a Abu Bakr baru sahaja memulakan perjalanan apabila Jibril timbul dan berkata: ‘Nabi Allah! Allah sampaikan kesejahteraanNya kepada kamu dan berkata bahawa perkara berkaitan al-Quran hendaklah disampaikan oleh nabi sendiri atau oleh sesaorang yang darinya.’ Dengan sebab itu, nabi memanggil Ali dan berkata kepadanya: ‘Kejar Abu Bakr dan ambil ayat Bara’a dari dia dan bacakannya kepada penyembah berhala di Makah.’ Ali terus berangkat. Dia bertemu dengan Abu Bakr di Dhu’l-Halifa dan menyampaikan pengkhabaran nabi. Dia mengambil Ayat itu dari Abu Bakr dan ketika sampai di Makah, membacakannya diperhimpunan manusia. Berikut ini adalah penulis terkenal yang telah merakamkan perkara ini dalam buku mereka dan secara umum telah mengesahkan kebenarannya. Bukhari in Sahih, bahagian IV dan V; Abdi di dalam Jam’-e-Bainu’s-Sihahi’s-Sitta, bahagian II; Baihaqi di dalam Sunan, ms 9 dan 224; Tirmidhi di dalam Jam’i, jilid II, ms 135; Abu Dawud di dalam Sunan; Khawarizmi di dalam Manaqib; Shukani di dalam Tafsir, jilid II, ms 319; Ibn Maghazili di dalam Faqih-e-Shafi’i pada Faza’il; Muhammad Bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 17; Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, bab 18; Muhibu’d-din Tabari di dalam Riyazu’n-Nazara, ms 147 dan Dhakha’iru’l-Uquba, ms 69; Sibt Ibn Jauzi di dalam Tadhkira Khawasu’l-Umma, ms 22, Imam Abdu’r-Rahman Nisa’i (seorang dari para Imam Siha Sitta ) di dalam Khasa’isu’l-Alawi, ms 14 (telah menyampaikan enam hadith bagi tujuan maksud ini ); Ibn Kathir di dalam Ta’rikh-e-Kabir, jilid V, ms 38 dan jilid VII, ms 357; Ibn Hajar Asqalani di dalam Isanaba, jilid II, ms 509; Jalalu’d-din Suyuti di dalam Durru’l-Mansur, jilid III, ms 208 (di dalam ulasan pada ayat pertama surah Bara’a); Tabari di dalam Jam’u’l-Bayan, jilid X, ms 41, (di dalam ulasan surah Bara’a); Imam Tha’labi di dalam Tafsir-e-Kashfu’l-bayan; Ibn Kathir di dalam Tafsir, jild II, ms 333; Alusi di dalam Ruha’l-Ma’ani, jilid III, ms 268; yang fanatik, Ibn Hajar Makki di dalam Sawa’iq, ms.19; Haithami di dalam Majma’u’z-Zawa’id, jilid VII, ms 29; Muhammad Bin Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib, ms 125, bab 62 (menyampaikan dari Abi Bakr dan Hafiz Abi Nu’aim dan dari Musnad oleh Hafiz Damishqi sebagaimana disampaikan oleh Abi Nu’aim di dalam cara yang lain); Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad, jilid I, ms 3 dan 151, jilid III, ms 283, dan jilid IV, ms 164-165; Hakim di dalam Mustadrak, jilid II, Kitab Maghazi, ms 51 dan di dalam jilid II pada buku yang sama, ms 331; Mulla Ali Muttaqi di dalam Kanzu’l-‘Ummal, jilid I, ms 246 sampai 249 dan Faza’il-i-Ali jilid VI, ms 154. Petunjuk bagi setiap manusia (hadi) Berkata kepada nabi Muhammad, Allah berkata di dalam al-Quran: ‘Kamu hanyalah yang memberikan peringatan [terdapat] seorang petunjuk bagi setiap manusia.’ [13:7] Imam Tha’labi, di dalam Tafsir-e-Kashfu’l-Bayan; Muhammad Bin Jarir Tabari di dalam Tafsir; Muhammad Bin Yusuf f GanJi Shafi’i, di dalam Kifayatu’t-Talib, bab 62, dari Ta’rikh-e-Ibn Asakir; Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda pada penghujung bab 26 dari Tha’labi, Hamwaini, Hakim, Abu’l-Qasim Haskani, Ibn Sabbagh Maliki, Mir Seyyed Ali Hamdani dan Manaqib oleh Khawarizmi, mengatakan dari pengesahan Ibn Abbas, Amiru’l-Mu’minin dan Abu Buraid Aslami di dalam lain perkataa, telah menyampaikan 11 hadith yang maksud utamanya adalah, apabila ayat yang diatas telah diwahyukan, nabi meletakkan tangannya didada, berkata, ‘Saya adalah yang memberikan peringatan.’ Kemudian meletakkan tangannya pada dada Ali, dia berkata, ‘Selepas saya kamu adalah petunjuk bagi ummah. Mereka yang mendapat pimpinan dari kamu adalah yang terpimpin.’ Solat Ali seperti Solat Nabi SAW 27. Dalam Shahih Bukhari, kitab shalat, bab penyempurnaan takbir dalam ruku’ disebutkan:Imran bin Hashin berkata: “aku melakukan shalat bersama Ali (sa) di Bashrah. Lalu ia berkata: laki-laki ini (Ali bin Abi Thalib) menyebutkan kepada kami tentang shalat sebagaimana kami shalat bersama Rasulullah saw. Lalu ia menyebutkan bahwa beliau bertakbir setiap mengangkat tangan dan meletakkan tangan”. Dalam Shahih Bukhari, kitab shalat, bab penyempurnaan takbir dalam sujud: Muthrif bin Abdullah berkata: “Aku dan Imran bin Hashin melakukan shalat di belakang Ali bin Abi Thalib (sa), jika hendak sujud ia bertakbir, jika mengangkat kepala ia bertakbir, jika bangkit dari dua rakaat ia bertakbir. Sesudah melakukan shalat Ali memegang kedua tangan Imran bin Hashin, lalu berkata: “Shalat seperti ini yang diajarkan oleh Muhammad saw kepadaku.” Atau: “Kami melakukan shalat seperti shalat Muhammad saw.” Hadis ini dan yang semakna terdapat dalam: I. Shahih Muslim, kitab shalat, bab Itsbât at-takbîr. II. Fathul Bari, jilid 2 halaman 413, kitab adzan, bab penyempurnaan takbir dalam ruku’. III. Sunan An-Nasai, jilid 1 halaman 167, hadis 1081. IV. Musnad Ahmad, jilid 4 halaman 428, hadis ke19339. V. Sunan Abu Dawud, jilid 5 halaman 84, hadis 835. VI. Sunan Ibnu Majah, kitab shalat, bab Taslim, hadis ke 917. Ali Dicintai Allah Sheikh Sulayman Balkhi di dalam ‘Yanabiul-Mawadda’ nya; Bab 55, menyampaikan dari Tirmidhi, dari hadith Buraida bahawa menurut Nabi, wanita yang paling dicintai adalah Fatima, dan lelaki yang paling dicintai adalah Ali. Muhammad bin Yusuf Ghanji shafii di dalam ‘Kifayatut-Talib’ nya, Bab 91, menyebutkan dengan pengesahan dari Ummul-Mukminin Aisha yang berkata: ‘Allah tidak menjadikan sesiapa yang paling dicintainya lebih dari Ali.’ Dia menambah bahawa hadith ini Ibn Jarir tulis di dalam ‘Manaqib’ nya, dan Ibn Asakir Damishqi di dalam terjemahannya telah menyatakan dari Ali. Ali as Paling Dicintai Nabi SAW Muhyid-Din dan Imamul-Haramain Ahmad bin Abdullah shafii menyampaikan dari Tirmidhi dalam ‘Dhakhairul-Uqba’ bahawa “orang bertanya kepada Aisha, wanita mana yang paling dicintai oleh Nabi, dan dia menjawab ‘Fatima’. Kemudian dia ditanya lagi mengenai lelaki mana yang paling dicintai oleh Nabi, dan dia menjawab, ‘Suaminya Ali Ibn Abi Talib.’ Kemudian dia menyampaikan dari buku ‘Mukhalis’ oleh Dhahabi Hafiz Abul-Qasim Damishqi dan dia dari Aisha yang berkata: ‘Saya tidak pernah melihat lelaki yang paling dicintai oleh Nabi lebih dari Ali, dan wanita yang paling dicintai dari Fatima.’ Sebagai tambahan Sheikh menyatakan dari Hafiz Khanjandi dan dia dari Ma’azatul-Ghifariyya bahawa dia berkata: ‘Saya pergi berjumpa dengan Nabi dirumah Aisha sedang Ali berada diluar rumah. Nabi berkata kepada Aisha: ‘Ini [Ali] adalah yang paling aku sayangi dan yang paling aku sanjungi diantara semua lalaki. Iktiraf [akui] haknya dan berilah penghormatan pada kedudukannya.’ Sheikh Abdullah bin Muhammad bin Amir Shabrawi shafii, seorang ulama kamu yang terkenal, merakamkan di dalam ‘Kitabul-Ittihaf bi Hubbil-Ashraf’ ms 9; Sulayman Balkhi di dalam ‘Yanabul-Mawadda’, dan Muhammad bin Talha shafii di dalam ‘Matalibul-Suul’, ms 6, dari Tirmidhi, dan dia dari Jami bin Umar – semua nyatakan yang berikut: ‘Saya pergi ke Ummul-Mukminin Aisha dengan emak saudara saya, dan kami tanya kepadanya, siapa yang paling dicintai oleh Nabi. Dia menjawab, ‘Diantara wanita ianya adalah Fatima dan diantara lelaki, suaminya Ali Ibn Abi Talib.’ Hadith yang sama ini telah disampaikan oleh Mir Seyyed Ali Hamadani shafii di dalam ‘Mawaddatul-Qurba’, Mawadda II, dengan perbezaan bahawa Jami bin Umar berkata bahawa dia menerima jawapan ini dari emak saudaranya. Ianya juga telah dirakamkan oleh ulama kamu bahawa Ali adalah cermin bagi kedudukan tinggi terhadap semua nabi. Ibn Abi’l-Hadid Mu’tazali di dalam Sharhe Nahju’l-Balagha, jilid XI, ms 449, Hafiz Abu Bakr Faqih Shafi’i, Ahmad Bin Husain Baihaqi di dalam Manaqib, Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad, Imam Fakhru’d-Din Razi di dalam Tafsir-e-Kabir dalam kaitan dengan ayat Mubahila, Muhyi’d-Din Ibn Arabi di dalam Yawaqit-o-Jawahir, isu 32, ms 172; Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, pada pemulaan Bab 40 pada pengesahan Musnad dari Imam Ahmad bin Hanbal, Sahih oleh Baihaqi, dan Sharhi’l-Mawaqif wa’t-Tariqati’l-Muhammadiyya, Nuru’d-Din Maliki di dalam Fusuli’l-Muhimma, ms 120; dari Baihaqi; Muhammad bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 22; dan Muhammad bin Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib, Bab 23, telah menyebutkan dari nabi denga sedikit perbezaan pada perkataan disana sini, berkata: ‘Sesiapa yang berhajat untuk melihat pengetahuan Adam, wara’nya nuh, dan berserahnya [Tawakkal] Ibrahim, kemuliaan Musa atau kecintaan Isa, bolehlah lihat kepada Ali Ibn Abi Talib.’ Ali ada Kualiti Nabi – Nabi Mir Seyyed Ali Hamadani telah mengatakan hadith yang sama dengan sedikit tambahan, di dalam Mawaddatul-Qurba, Mawadda VII. Dia mengatakan dari Jabir bahawa nabi berkata: ‘Sesungguhnya Allah mencantumkan 90 kualiti nabi-nabi di dalam Ali, yang Dia tidak berikan kepada sesiapa pun.’ Hafiz Muhammad bin Yusuf Ghanji Shafii yang terkenal, setelah menyebutkan hadith ini, membuat ulasan: ‘Ali sama kepada Adam dalam pengetahuan yang mana Allah telah ajarkan kepada Adam segalanya, sebagaimana Dia katakan di dalam al-Quran: ‘Dan Dia mengajarkan kepada Adam segala nama…’ [2:31] Mengenali hipokrit Dia berkata bahawa Hafiz ibn Asakir di dalam Tarikh, suatu kerja yang mengandungi 100 jilid tiga jilid darinya adalah penulisan pada memuji Ali, telah menyatakan hadith itu yang disampaikan oleh Aisha. Muhammad Bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 17, Ibn Sabbagh Makki di dalam Fusulu’l-Muhimma, menyampaikan dari Tirmidhi dan Nisa’i bahawa Abu Sa’id Khudri berkata: ‘Semasa hidupnya nabi kami mengenali hipokrit dengan bencinya terhadap Ali.’ Telah disampaikan di dalam Fusulu’l-Muhimma bahawa nabi berkata kepada Amirul-Mukminin Ali: ‘Wahai Ali Untuk memerangi kamu adalah memerangi saya; darah kamu adalah darah saya. Saya memerangi mereka yang memerangi kamu; hanya mereka yang sah mencintai kamu, dan hanya mereka yang hipokrit yang memusuhi kamu.’ Sebagai tambahan, berikut adalah pengarang yang menyampaikan hadith mengenai hipokrit yang bencikan Ali: Imam Ahmad Hanbal di dalam Musnad, jilid I, ms 95, 138; Ibn Abdu’l-Barr di dalam Isti’ab, jilid III, ms 37; Ahmad Khatib Baghdadi di dalam Ta’rikh-e-Baghdad, jilid XIV, ms 426; Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid IV, ms 264; Imam Nisa’i di dalam Sunan, jilid VIII, ms 117 dan Khasa’isu’l-Alawi, ms 27; Hamwaini di dalam Fara’id, bab 22; Ibn Hajar di dalam Isaba, jilid II, ms 509; Hafiz Abu Nu’aim di dalam Hilyatu’l-Auliya, jilid IV, ms 185; Sibt Ibn Jauzi di dalam Tadhkira, ms 15; Suyuti di dalam Jami’u’l-Kabir, ms 152, 408; Muhammad Ibn Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 17; Tirmidhi di dalam Jami’i, jilid II, ms 13, semuanya telah mengatakan di dalam buku mereka dengan sedikit perbezaan perkataan dari Umme Salma atau Ibn Abbas bahawa nabi berkata: ‘Wahai Ali, seorang hipokrit bukanlah kawan kamu dan yang beriman bukanlah musuh kamu. Hanya yang beriman mencintai kamu, dan hanya yang hipokrit membenci kamu. Hipokrit tidak mencintai Ali, dan yang beriman tidak membenci Ali.’ Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid I, ms 367, mengatakan dari Sheikh Abu’l-Qasim Balkhi, ketua Mutazilite, bahawa dia berkata: ‘Semua hadith itu telah dikatakan hadith yang betul dan tidak ada keraguan kepadanya di dalam kesahihan dari mereka yang mengatakan bahawa nabi berkata kepada Ali: ‘Tiada siapa yang bermusuhan dengan kamu melainkan yang hipokrit. Tiada siapa yang menjadi sahabat kamu melainkan yang beriman.’ Juga di dalam jilid IV dari bukunya pada ms 264, dia menyampaikan syarahan Amirul-Mukminin, yang mana Imam suci berkata: ‘Jika saya pukulkan pedang ini pada muka yang beriman supaya dia memusuhi saya, dia tidak akan membenci saya; tetapi jika saya berikan seluruh dunia ini kepada si hipokrit supaya dia mencintai saya, dia tidak akan mencintai saya. Dan ini bersamaan dengan yang dikatakan oleh nabi: ‘Hanya yang beriman mencintai kamu, hanya hipokrit yang memusuhi kamu.’ Terdapat banyak hadith yang seperti ini di dalam buku kamu yang sahih. Saya telah mengatakan hanya sebahagian darinya. Tidakkah pemberontakkan Aisha terhadap penguasaan Ali adalah juga pemberontakkan terhadap nabi sendiri? Adakah peperangan ini atau hasutannya terhadap manusia supaya menentang Ali adalah disebabkan persahabatan atau disebabkan permusuhan? Pastinya disebabkan oleh permusuhan. Di dalam semua hadith yang saya telah sampaikan, nabi berkata, “satu dari tanda kafir adalah berperang menentang Ali”. Kitabu’l-Al oleh Ibn Khalawayh, disampaikan dari Abu Sa’id Khadiri, bahawa nabi berkata kepada Ali: ‘Wahai Ali bersahabat dengan kamu adalah keimanan dan menentang kamu adalah hipokrit. Manusia yang pertama masuk syurga adalah sahabat kamu, dan manusia pertama yang di masukkan keneraka adalah musuh kamu.’ Muhammad Bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 17, Ibn Sabbagh Makki di dalam Fusulu’l-Muhimma, menyampaikan dari Tirmidhi dan Nisa’i bahawa Abu Sa’id Khudri berkata: ‘Semasa hidupnya nabi kami mengenali hipokrit dengan bencinya terhadap Ali.’ Telah disampaikan di dalam Fusulu’l-Muhimma bahawa nabi berkata kepada Amirul-Mukminin Ali: ‘Wahai Ali Untuk memerangi kamu adalah memerangi saya; darah kamu adalah darah saya. Saya memerangi mereka yang memerangi kamu; hanya mereka yang sah mencintai kamu, dan hanya mereka yang hipokrit yang memusuhi kamu.’ Saya telah menasihatkan kamu supaya merujuk Jami’u’l-Kabir, oleh Suyuti, jilid VI, ms 390, Riyazu’n-Nazara, jilid IX, ms 215, oleh Muhibu’d-din; Jami’i Tirmidhi, jilid II, ms 299; Isti’ab, jilid III, ms 46, oleh Ibn Abdu’l-Barr; Hilyatu’l-Auliya, jilid VI, ms 295, oleh Hafiz Abu Nu’aim Matalibu’s-Su’ul, ms 17, oleh Muhammad Bin Talha Shafi’i; Fusulu’l-Muhimma, ms 126, oleh Ibn Sabbagh Maliki. Kamu akan dapati setiap mereka menyampaikan dengan sedikit perbezaan pada perkataan dari Abu-dh-Dharr Ghifari yang berkata: ‘Semasa hidupnya nabi kami pernah mengenali hipokrit dengan 3 tanda: Menafikan Allah dan nabinya, gagal mendirikan solat, dan kebencian terhadap Ali Ibn Abi Talib.’ Ianya disampaikan dari Abi Sa’id Khudri bahawa Abu’dh-Dharr Ghifari berkata: ‘Kami biasa mengenali hipokrit dengan kebenciannya terhadap Ali dan di masa nabi kami tidak mempunyai tanda-tanda lain untuk mengenali hipokrit melainkan bahawa mereka bermusuh dengan Ali.’ Sebagai tambahan, berikut adalah pengarang yang menyampaikan hadith mengenai hipokrit yang bencikan Ali: Imam Ahmad Hanbal di dalam Musnad, jilid I, ms 95, 138; Ibn Abdu’l-Barr di dalam Isti’ab, jilid III, ms 37; Ahmad Khatib Baghdadi di dalam Ta’rikh-e-Baghdad, jilid XIV, ms 426; Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid IV, ms 264; Imam Nisa’i di dalam Sunan, jilid VIII, ms 117 dan Khasa’isu’l-Alawi, ms 27; Hamwaini di dalam Fara’id, bab 22; Ibn Hajar di dalam Isaba, jilid II, ms 509; Hafiz Abu Nu’aim di dalam Hilyatu’l-Auliya, jilid IV, ms 185; Sibt Ibn Jauzi di dalam Tadhkira, ms 15; Suyuti di dalam Jami’u’l-Kabir, ms 152, 408; Muhammad Ibn Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 17; Tirmidhi di dalam Jami’i, jilid II, ms 13, semuanya telah mengatakan di dalam buku mereka dengan sedikit perbezaan perkataan dari Umme Salma atau Ibn Abbas bahawa nabi berkata: ‘Wahai Ali, seorang hipokrit bukanlah kawan kamu dan yang beriman bukanlah musuh kamu. Hanya yang beriman mencintai kamu, dan hanya yang hipokrit membenci kamu. Hipokrit tidak mencintai Ali, dan yang beriman tidak membenci Ali.’ Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharh-e-Nahju’l-Balagha, jilid I, ms 367, mengatakan dari Sheikh Abu’l-Qasim Balkhi, ketua Mutazilite, bahawa dia berkata: ‘Semua hadith itu telah dikatakan hadith yang betul dan tidak ada keraguan kepadanya di dalam kesahihan dari mereka yang mengatakan bahawa nabi berkata kepada Ali: ‘Tiada siapa yang bermusuhan dengan kamu melainkan yang hipokrit. Tiada siapa yang menjadi sahabat kamu melainkan yang beriman.’ Juga di dalam jilid IV dari bukunya pada ms 264, dia menyampaikan syarahan Amirul-Mukminin, yang mana Imam suci berkata: ‘Jika saya pukulkan pedang ini pada muka yang beriman supaya dia memusuhi saya, dia tidak akan membenci saya; tetapi jika saya berikan seluruh dunia ini kepada si hipokrit supaya dia mencintai saya, dia tidak akan mencintai saya. Dan ini bersamaan dengan yang dikatakan oleh nabi: ‘Hanya yang beriman mencintai kamu, hanya hipokrit yang memusuhi kamu.’ Ali pengadil terbaik Imam Ahmad Bin Hanbal di dalam Musnad, Abu’l-Mu’ayyid Muwaffaq Ibn Ahmad Khawarizmi di dalam bab keempat Manaqib; Mir Seyyed Ali Hamadani Shafi’i di dalam Mawaddatu’l-Qurba, Hafiz Abu Bakr Baihaqi Shafi’i di dalam Sunan, dan ramai lagi telah menyampaikan dari nabi dengan perbezaan perkataan dan versinya sedikit, bahawa dia berlata: ‘Ali diantara kamu adalah yang paling terpelajar, yang paling mulia dan yang pengadil yang terbaik. Sesiapa yang menolak kenyataannya, amalannya atau pendapatnya, sebenarnya telah menolak saya. Sesiapa yang menolak saya, telah menolak Allah, dan dia di dalam lingkungan yang kafir.’ Tiada siapa dapat dibandingkano dengan kami Di dalam perkara keturunan dengan pengecualian nabi, tiada siapa yang boleh dibandingkan dengan Ali. Bahkan sebahagian dari ulama yang fanatik seperti Ala’u’d-din Mulla Ali Bin Muhammad Ushji, Abu Uthman Amr Bin Bahr Jahiz Nasibi, dan Sa’idu’d-din Mas’ud Bin Umar Taftazani telah berkata: ‘Kami amat kagum pada perkataan Ali yang mengatakan, ‘Kami adalah ahli bayt nabi. Tiada siapa dapat dibandingkan dengan kami.’ Juga di dalam syarahan kedua Nahjul-Balagha Imam yang suci selepas menerima kedudukan khalifa berkata: ‘Tiada siapa dari ummah ini boleh dibandingkan dengan kelurga Muhammad. Bagaimana mungkin mereka [ummah] yang menerima rahmat, pengetahuan dan kebajikan dari mereka [ahli bayt] sama dengan mereka [ahli bayt]? Mereka adalah pengasas bagi agama dan tiang bagi keimanan. Mereka [ummah] yang menyimpang dari jalan yang benar berpaling kepada mereka [ahli bayt], dan mereka [ummah] yang tertinggal dibelakang, cepatlah maju untuk berdampingan dengan mereka [ahli bayt] Hanya mereka sahaja yang mempunyai hak yang khusus pada Imami dan wazir. Hanya untuk mereka sahaja yang nabi membuat wasiat. Mereka adalah pewaris nabi yang sebenar. Sekarang hak sebenar telah dipulangkan kepada penuntut hak yang sah dan telah sampai ditempat yang dimana ianya telah dipindahkan.’ Kenyataan Amirul-Mukminin mengenai tuntutannya pada kedudukan khalifa adalah bukti yang terbaik menunjukkan haknya pada kedudukan itu. Tetapi kata-kata ini tidak dinyatakan oleh Amirul-Mukminin sahaja. Bahkan penentangnya juga telah mengakui perkara yang sama. Saya telah tunjukkan pada malam yang lalu bahawa Mir Seyyed Ali Hamdani mengatakan di dalam Mawaddatu’l-Qurba Mawadda 7, dari Abi Wa’il, yang mengatakan bahawa Abdullah Bin Umar berkata, ‘Di dalam menunjukkan para sahabat nabi, kami sebutkan nama Abu Bakr, Umar dan Uthman. Seorang bertanya dimana nama Ali. Kami katakan, ‘Ali tergolong di dalam ahli bayt nabi, dan tiada siapa yang boleh dibandingkan dengan dia; dia adalah bersama dengan nabi Allah pada kedudukan.’ Juga dia mengatakan dari Ahmad Bin Muhammad Kurgi Baghdadi, yang berkata bahawa Abdullah Bin Ahmad Hanbal berkata mengenai sahabat yang layak dipuji, dia namakan Abu Bakr, Umar dan Uthman. Dia kemudian ditanya apakah pendapatnya mengenai Ali Ibn Abi Talib. Ahmad bin Hanbal berkata, ‘ Dia tergolong di dalam ahli bayt. Yang lain tidak boleh dibandingkan dengan dia.’ Mengenai keturuan Ali, ianya mempunyai dua aspek, satu dari cahaya dan satu lagi bagi jasad. Maka dalam aspek ini Ali mempunyai kedudukan yang unik selepas nabi Allah. Adam tawassul atas hak Ahlul Bait Juga Tha’labi di dalam Tafsir Kashfu’l-Bayan dan Sheikh Sulayman Balkhi Hanafi di dalam Yanabi, bab 24, menyampaikan dari Faqih Wasti Ibn Maghazili Shafi’I adalah pada ulasan ayat 37 dari surah 2 al-Quran yang berbunyi, ‘Kemudian Adam menerima beberapa perkataan dari tuhannya, maka Dia berpaling kepadanya dengan penuh rahmat. Sesungguhnya Dia maha pengampun lagi maha penyayang.’ [2:37] Sa’id Ibn Jabir mengatakan dari Ibn Abbas yang berkata, ‘Nabi telah ditanyakan mengenai perkataan itu, yang mana nabi Adam telah pelajari dan yang mana telah membawa kepada penerimaan taubatnya. Nabi berkata, ‘Dia meminta kepada Allah dengan nama Muhammad, Ali, Fatima, Hasan dan Husain. Maka Allah menerima taubatnya dan mengampunkannya.’ Nama Ali Mir Seyyed Ali Hamadani Faqih Shafi’i, di dalam Mawaddatu’l-Qurba, Mawadda VIII, dari kenyataan Abbas Ibn Abdu’l-Muttalib, yang mana Sulayman Balkhi Hanafi juga menyebut di dalam Yanabiu’l-Mawadda, bab 56, dan Muhammad Bin Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib menyampaikan dengan seidkit perbezaan pada perkataan, bahawa “…apabila Ali telah dilahirkan, ibunya Fatima bint Asad menamakan dia mengikuti bapanya, Asad. Abu Talib tidak bersetuju dengannya dan berkata, ‘Wahai Fatima! Marilah kita pergi kepada bukit Qubais dan berdoa kepada Allah [sebahagian penyampai mengatakan bahawa dia berkata mereka harus pergi ke Masjidil-Haram] Dia mungkin memberitahu kita nama anak ini.’ Dikala itu malam hari apabila mereka sampai kebukit Qubais [atau masjidil-Haram] dan mulakan doa mereka. Abu Talib berdoa: Wahai pencipta bagi malam yang gelap ini dan bulan yang terang, berilah tahu kami kehendak Engkau akan nama bayi ini.’ Pada masa itu satu suara datang dari langit, apabila Abu Talib mengangkat kepalanya, dia melihat papan tulis seperti permata hijau, dengan empat baris padanya. Dia mengambil papan tulis itu dan mendakapnya. Apabila dia membacanya ayat yang ditulis padanya: Aku telah anugerahkan kehormatan yang khusus bagi kamu berdua dengan memberikan anak yang suci. Dia telah diberikan nama Ali dari pihak tuhannya. Ianya dipetik dari ‘Ala’ [yang tinggi] Ganji Shafi’i menulis di dalam Kifayatu’t-Talib bahawa satu suara datang sebagai jawapan kepada Abu Talib yang membacakan dua rangkap ini: Wahai manusia dari rumah nabi yang ditinggikan! Aku telah anugerahkan kepada kamu anak yang suci. Sesungguhnya dia telah diberikan nama Ali dari pihak tuhannya. Nama ini telah dipetik dari nama Allah sendiri Al-Ali.’ Abu Talib amat gembira dan tunduk sujud kepada Allah. Sebagai tanda syukur diatas kejadian yang agung itu, dia korbankan 10 unta. Dia gantungkan papan tulis itu pada Masjidul-Haram. Dengannya Bani Hashim akan menunjukkan kebanggaan mereka dihadapan Quraish. Papan itu tinggal tergantung disitu sehingga ianya hilang pada masa peperangan diantara Abdullah bin Zubair dan Hajjaj. Pintu rumah ditutup Berikut ini adalah punca yang disampaikan, bahawa nabi mengarah semua pintu-pintu rumah yang menghadap ke masjid hendaklah ditutup melainkan pintu rumah Ali. Ahmad bin Hanbal di dalam ‘Musnad’ jilid I, ms 175, jilid II, ms 26 and jilid IV, ms 369; Imam Abu Abdu’r-Rahman Nisa’i di dalam ‘Sunan’ dan di dalam ‘Khasa’isi’l-Alawi’, ms 13-14; Hakim Nishapuri di dalam ‘Mustadrak’, jilid III, ms 117-125 and Sibt Ibn Jauzi di dalam ‘Tadhkira’, ms 24-25 telah mengesakkan bahawa hadith ini boleh dipercayai dengan mengasaskan kepada rantaian penyampai dari Tirmidhi dan Ahmad. Dan lagi, Ibn Athir Jazri di dalam ‘Athna’l-Matalib’, ms 12, Ibn Hajar Makki di dalam ‘Sawa’iq Muhriqa’, ms 76, Ibn Hajar Asqalani di dalam ‘Fathu’l-Bari’, jilid VII, ms 12, Tibrani di dalam ‘Ausat’, Khatib Baghdadi di dalam ‘Ta’rikh (Sejarah)’, jilid VII, ms 205, Ibn Kathir di dalam ‘Ta’rikh’, jilid 7, ms 342, Muttaqi Hindi di dalam ‘Kanzu’l-Ummal’, jilid VI, ms 408, Haithami di dalam ‘Majma’u’z-Zawa’id’, jilid IX; ,ms 65, Muhibu’d-Din Tabari di dalam ‘Riyadh’, jilid II, ms 451, Hafiz Abu Nu’aim di dalam ‘Faza’ilu’s-Sahaba’ dan di dalam ‘Hilyatu’l-Auliya’, jilid IV, ms 183, Jalalu’d-Din Suyuti di dalam ‘Ta’rikhu’l-Khulafa’, ms 116, di dalam ‘Jamu’l-Jawami’, di dalam ‘Khasa’isu’l-Kubra’, dan di dalam ‘La’aliu’l-Masnu’a’, jilid I, ms 181, Khatib Khawarizmi di dalam ‘Manaqib’, Hamwaini di dalam ‘Fara’id’, Ibn Maghazili di dalam ‘Manaqib’, Munawi Misri di dalam ‘Kunuzu’d-Daqa’iq’, Sulayman Balkhi Hanafi di dalam ‘Yanabiu’l-Mawadda’, ms 87, mengkhususkan kesemua bahagian 17 kepada isu ini, Shahabu’d-Din Qastalani di dalam ‘Irshad-e-Bari’, jilid VI, ms 81, Halabi di dalam ‘Siratu’l-Halabiyya’, jilid III, ms 374 and Muhammad bin Talha Shafi’i di dalam ‘Matalibu’s-Su’ul’ dan banyak lagi yang lain, terutama dari sahabat Rasul yang terkenal, yang telah menyampaikan perkara yang sama. Sebagai contoh, khalifa Umar bin Khattab, Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Umar, Zaid bin Arqam dan Jabir bin Abdullah Ansari telah mengesahkan bahawa hadith ini boleh dipercayai. Sebahagian dari ulama kamu yang terkenal, demi untuk menyelamatkan manusia dari diselewengkan oleh Bani Umayyad, telah menekankan akan kebenaran hadith ini. Muhammad bin Yusuf Ganji Shafii, di dalam bukunya ‘Kifayatul-Talib’, Bab 50, telah menyatakan hadith ini dibawah tajuk yang khusus. Menyebutkan dari punca yang sahih, dia berkata bahawa beberapa pintu rumah para sahabat nabi terbuka menghala ke Masjid, dan oleh kerana nabi telah melarang semua manusia dari memasukki masjid dalam keadaan berhadath besar atau haid [keadaan yang memerlukan kepada mandi], baginda mengarahkan semua pintu-pintu rumah tersebut hendaklah ditutup melainkan pintu rumah Hadrat Ali. Baginda berkata: ‘Tutuplah kesemua pintu-pintu tetapi biarlah pintu rumah Ali tinggal terbuka.’ Muhammad bin Yusuf Shafii berkata bahawa ini adalah khusus kepada Ali dan beliau dibenarkan untuk masuk dan tinggal di masjid dalam keadaan janaba. Dia terus mengatakan lagi: ‘Secara ringkas, nabi mengurniakan keutamaan ini khusus untuk Ali adalah satu tanda penghormatan yang besar. Ini menunjukkan bahawa nabi mengetahui bahawa Ali, Fatima dan keturunannya adalah bebas dari segala kekotoran, sebagaimana dengan jelasnya telah ditunjukkan oleh ‘ayat kebersihan’ dari al-Quran. Kenyataan dari ulama shafii ini bolehlah dibandingkan dengan hadith yang disebutkan oleh Hafiz Sahib. Kita boleh ketepikan semua punca sahih lain yang telah saya sebutkan, dan jika kamu punya sebarang bukti mengenai kesucian Abu Bakr, sila nyatakan. Bahkan Bukhari dan Muslim di dalam koleksi hadith mereka telah menunjukkan kepada fakta bahawa manusia yang di dalam hadath besar tidak boleh masuk ke masjid. Nabi berkata: ‘Tidak dibolehkan untuk sesiapa yang berhadath besar untuk tinggal di dalam masjid, melainkan saya dan Ali.’ Mungkin saya boleh diizinkan disini untuk menyebutkan satu hadith dari khalifa kedua, Umar bin Khattab, yang telah disampaikan oleh Hakim di dalam ‘Mustadrak’ ms 125, oleh Sulayman Balkhi di dalam ‘Yanabiul-Mawadda Bab 56 ms 210, dan yang lain seperti Ahmad bin Hanbal, Khatib Khawarizmi, Ibn Hajar, Suyuti dan Ibn Athir Jazri. Dia berkata: ‘Sesungguhnya, Ali Ibn Abi Talib mempunyai tiga kemuliaan yang utama. Jika saya mempunyai salah satu daripadanya, adalah lebih utama dari memiliki unta berbulu merah: (1) Nabi memberikan anaknya untuk dikahwini kepada beliau; (2) Nabi mengarahkan semua pintu rumah yang menghadap ke Masjid ditutup melainkan pintu rumah beliau; (3) Nabi memberikan kepada beliau panji-panji Islam pada hari penaklukan Khaibar.’ Ali Imam dan pengganti kepada nabi 47. Ibn Maghazili seorang faqih shafii di dalam ‘Manaqid’ nya, Jalalud-Din Suyuti di dalam ‘Durr-e-Mansur’, seorang ulama terkenal Ahmad Thalabi di dalam ‘Kashful-Bayan’; Sabt Ibn Jauzi di dalam ‘Tadhkiratul-Khawasul-Umma’, yang berkaitan dengan ayat Wilaya, menyebutkan dari Abu Dharr Ghifari dan Asma bint Umais [isteri Abu Bakr] bahawa : …mereka telah berkata, pada hari itu mereka melakukan solat zohor di dalam masjid dan nabi juga hadir. Seorang peminta sedekah mula meminta-minta. Tiada siapa memberikan kepadanya apa-apa. Ali sedang rukuk [di dalam solat]. Apabila beliau menunjukkan kejarinya, peminta sedekah itu mengeluarkan cincin dari jari beliau. Nabi melihat kejaadian tersebut, dan mengangkat kepalanya kelangit, berkata: ‘Wahai Allah, saudaraku Musa berdoa kepada Mu: ‘Wahai Allah, lapangkanlah dada ku, dan permudahkan urusan ku. Lantiklah untuk ku seorang penolong dari keluarga ku, Harun saudaraku.’ Ayat telah diturunkan memberitahu Musa yang doanya telah dikabulkan. Allah telah melantikkan baginya seorang penolong, dan memperkuatkan tangannya dan memberikan kepada mereka kekuatan dan penguasaan yang tiada siapa dapat mengalahkan mereka.’ ‘…Dan Musa berkata kepada saudaranya Harun: ‘Ambillah kedudukan ku diantara umma ku, dan bertindaklah dengan baik dan janganlah mengikuti jalan mereka yang membuat kerosakkan,’ [7:142] 48. Dan berhujah dari ayat kesucian, kita dapat melihat bahawa Ali adalah sama seperti Rasul di dalam kesucian mereka. [Ayat itu diturunkan di dalam merujuk kepada lima manusia: Muhammad, Ali, Fatima, Hasan dan Husain] Ali seperti juga Rasul adalah wazir Allah. Menurut dari kedua golongan, ayat yang berikut telah diwahyukan di dalam merujuk kepada Ali: ‘Hanya Allah sahabat kamu, dan NabiNya, dan Mereka yang beriman, mereka yang mendirikan solat dan membayar zakat sedang mereka rukuk.’ [5:55] Ali adalah sama dengan nabi di dalam melaksanakan tugas-tugas kerasulan dan menyampaikan, sebagaimana urusan surah Bara’a telah menunjukkan. Rasul telah memberikan ayat tertentu kepada Abu Bakr dan mengarahkan dia untuk mengucapkannya kepada Manusia pada musim haji. Malaikat Jibril turun kepada Rasul dan mengatakan bahawa ‘Adalah kehendak Allah, perkara yang berkaitan dengan al-Quran hanya boleh disampaikan oleh Rasul sendiri, atau seorang yang sama seperti dia. Ali adalah sama dengan Rasul dalam peranannya sebagai wazir Allah. Rasul sendiri telah berkata: ‘Saya telah diperintahkan oleh Allah untuk menyampaikan ini kepada kamu.’ Kemudian baginda mengambil tangan Ali dan berkata: ‘Ketahuilah oleh kamu sekelian, sesiapa saya maulanya, Ali adalah juga maulanya.’ Lebih-lebih lagi diri Ali telah dinyatakan sebagai diri Rasul. Ayat Mubahila berkata: ‘Tetapi sesiapa yang menentang dengan kamu setelah apa yang sampai kepada kamu dengan pengetahuan, maka katakanlah: ‘Marilah kita panggil anak-anak kami dan anak-anak kamu, perempuan kami dan perempuan kamu, dan diri kami dan diri kamu; kemudian kita berdoa bersungguh-sungguh supaya kutukan Allah kepada mereka yang berdusta.’ [3:61] Untuk kembali ke dalam masjid apabila Ali memberikan cin-cinnya kepada peminta sedekah dan Rasul berdoa kepada Allah, memintaNya untuk menjadikan Ali sekutunya di dalam kerasulan. Maka nabi berdoa: ‘Wahai Allah! Aku adalah Muhammad, pilihan Mu dan rasul mu. Lapangkanlah dadaku. Dan jadikanlah urusan ku mudah bagi ku, dan lantikkanlah bagi diriku seorang pembantu dari keluarga ku, Ali. Perkuatkanlah belakangku melaluinya.’ Abu Dharr menyampaikan: ‘Demi Allah! Doa Rasul belum pun selesai apabila malaikat Jibril muncul dan menyampaikan ayat ini kepada baginda: ‘ Hanya Allah sahabat kamu, dan nabiNya, dan mereka yang beriman, mereka yang mendirikan solat dan membayar zakat sedang ia rukuk.’ [5:55] 49. Terdapat banyak kegunaannya di dalam al-Quran, seperti ayat: ‘Hanya Allah sahabat kamu dan malaikatnya dan mereka yang beriman, mereka yang mengerjakan solat dan membayar zakat sedang ianya rukuk.’ [5:55] Ini telah diterima oleh semua sebagai memuji Ali. Pengulas dan para hadith, seperti Imam Fakhru’d-Din Razi di dalam Tafsir Kabir, jilid III, ms 431; Imam Abu Ishaq Tha’labi di dalam Kashfu’l-Bayan; Jarullah Zamakhshari di dalam Tafsir Kashshaf, jilid I, ms 422; Tabari di dalam Tafsir, jilid VI, ms 186; Abu’l-Hasan Rammani di dalam Tafsir; Ibn Hawazin Nishapuri di dalam Tafsir; Ibn Sa’dun Qartabi di dalam Tafsir, jilid VI, ms 221; Nasafi Hafiz di dalam Tafsir, ms 496 (dengan cara mengulas pada Tafsir oleh Khazin Baghdadi); Fazil Nishapuri di dalam Gharibu’l-Qur’an, jilid I, ms 461; Abu’l-Hasan Wahidi di dalam Asbabu’n-Nuzul, ms 148; Hafiz Abu Bakr Jassas di dalam Tafsir Ahkamu’l-Qur’an, ms 542; Hafiz Abu Bakr Shirazi di dalam Fima Nazala Mina’l-Qur’an Fi Amiru’l-Mu’minin; Abu Yusuf Sheikh Abdu’s-Salam Qazwini di dalam Tafsir Kabir; Qazi Baidhawi di dalam Anwaru’t-Tanzil, jilid I, ms 345; Jalalu’d-Din Suyuti di dalam Durru’l-Mansur, jilid II, ms 239; Qazi Shukani San’a’i di dalam Tafsir Fathu’l-Qadir; Seyyed Muhammad Alusi di dalam Tafsir, jilid II, ms 329; Hafiz Ibn Abi Shaiba Kufi di dalam Tafsir; Abu’l-Baraka di dalam Tafsir, jilid I, ms 496; Hafiz Baghawi di dalam Ma’alimu’t-Tanzil; Imam Abu Abdu’r-Rahman Nisa’i di dalam Sahih; Muhammad Bin Talha Shafi’i di dalam Matalibu’s-Su’ul, ms 31; Ibn Abi’l-Hadid di dalam Sharhe Nahju’l-Balagha, jilid III, ms 375; Khazin Ala’u’d-Din Baghdadi di dalam Tafsir, jilid I, ms 496; Sulayman Hanafi di dalam Yanabiu’l-Mawadda, ms 212; Hafiz Abu Bakr Baihaqi di dalam Kitab Musannaf; Razin Abdari di dalam Jam’ Bainu’s-Siha Sitta; Ibn Asakir Damishqi di dalam Ta’rikh Sham; Sibt Ibn Jauzi di dalam Tadhkira, ms 9; Qazi Azuda’iji di dalam Mawaqif, ms 276; Seyyed Sharif Jurjani di dalam Sharhe Mawaqif; Ibn Sabbagh Maliki di dalam Fusulu’l-Muhimma, ms 123; Hafiz Abu Sa’d Sam’ani di dalam Faza’ili’s-Sahaba; Abu Ja’far Askafi di dalam Nagzi’l-Uthmaniyya; Tibrani di dalam Ausat; Ibn Maghazili Faqih Shafi’i di dalam Manaqib; Muhammad bin Yusuf Ganji Shafi’i di dalam Kifayatu’t-Talib; Mulla Ali Qushachi di dalam Sharhe Tajrid; Seyyed Muhammad Mu’min Shablanji di dalam Nuru’l-Absar, ms 77; Muhibu’d-Din Tabari di dalam Riyazu’n-Nuzra, jilid II, ms 247 dan banyak lagi dari ulama kamu yang ternama semua telah menyebutkan dari Sadi, Mujahid Hasan Basri, A’mash, Atba Bin Hakim, Ghalib Ibn Abdullah, Qais Bin Rabi’a, Abaya Bin Rab’i, Abdullah Ibn Abbas, Abu Dharr Ghifari, Jabir Ibn Abdullah Ansari, Ammar, Abu Rafi’, dan Abdullah Bin Salam, dan yang lain, telah mengesahkan bahawa ayat ini telah diwahyukan pada memuji Ali. Ayat ini merujuk kepada masa Ali memberikan chin-chinnya kepada peminta sedekah sedang ia rukuk [dalam solat]. Disini juga ayat itu menunjukkan ramai, hanya sebagai tanda hormat terhadap kedudukan Wilaya [penjaga], dan pada membuktikan bahawa Ali adalah Imam dan pengganti kepada nabi. Penekanan terhadap perkataan ‘innama’ menunjukkan pada maksud – keputusan dari Allah – akhir dan muktamad, i.e. adalah keputusan Allah bahawa penjaga kepada yang beriman adalah Allah, nabi [Muhammad], dan yang beriman yang memberikan zakat sedang ianya solat, ini dirujukkan khas kepada Ali. Doa Nabi dikabulkan Allah 62. Doa Rasul telah dikabulkan, dan Ali telah dilantik sebagai wazir. Muhammad bin Talha shafii di dalam ‘Matalibus-Su’ul’, ms 19, telah memperkatakan isu ini dengan khusus. · Lebih lagi, Hafiz Abu Nuaim Isfahani di dalam ‘Manaqatul-Mutaharin’, · Sheikh Ali Jafar di dalam ‘Kanzul-Barahin’, · Imam Ahmad bin Hanbal di dalam ‘Musnad’, · Seyyed Shahabud-Din di dalam ‘Tauzihud-Dalail’, · Jalalud-Din Suyuti di dalam ‘Durr-e-Mansur’, · dan ulama lain yang terkenal dari kalangan kamu telah menyatakan ini di dalam penulisan mereka. Sebahagian dari mereka telah menyebutnya dari Asma bint Umais [isteri Abu Bakr] dan sebahagian lagi dari para sahabat yang lain. Yang berikut ini disebutkan dari Abdullah bin Abbas:
      • Ali di cintai Allah?

        Adakah itu bermakna
        Allah tidak mencintai
        sahabat-sahabat yg lain????

        Adakah Allah menyebut,
        atau mensabdakan nama Ali
        secara spesifik,
        sepertimana Allah menyebut nama
        Ubai bin Ka’ab kepada nabi s.a.w.???

        Ubai menangis serta-merta bila Rasulullah menjawab “Ya, memang Allah sebut nama kamu…!!!”

      • Ini penjelasan terhadap
        hadith yg panjang merapu
        berjela-jela di atas…

        Ali sana,
        Ali sini,
        Sana Ali,
        Situ Ali,

        Taksub Ali gila babi…!!!

  7. Ada penafian drp kerajaan Assad mengatakan mereka membunuh orang awam khususnya wanita dan kanak2.Jika ada penafian, sy mempunyai asas untuk tidak mempercayai Assad membunuh rakyatnya. Namun diketahui bhw Assad sememangnya memerangi pemberontak yang didana oleh negara luar utk menjatuhkan pemerintahannya.

    Assad juga telah mengadakan pengundian utk memastikan adakah kerajaan beliau masih disokong atau tidak? Pengundian telah dilakukan.

    Memberontak untuk menjatuhkan kerajaan yg sah tidak diajar oleh Islam.Para Imam meskipun mengetahui hak mereka namun tidak pernah melakukan pemberontakan bagi mendapatkan kuasa.

    Mereka tetap imam dalam keadaan berdiri atau duduk.

    penduduk di Syria yang bermazhab sunni dan syiah semuanya ketakutan akibat sentimen mazhab yang dimainkan sedangkan selama ini mereka hidup dlm keadaan aman.Ada juga yg termakan oleh hasutan pihak ketiga yg dimomok2kan dlm media dan internet.

    Jadi fikir-fikir sebelum membuat keputusan.Jika datang kepada kamu seorang fasik (individu,media,dll) membawa berita maka selidikilah….

  8. Revolusi Iran berlaku apabila…Shah Iran sememangnya berlaku zalim pada rakyat…malah sudah diketahui umum dan rakyat sudah hilang kepercayaan kepada pemerintahannya.maka revolusi berlaku dalam keadaan aman.

  9. perlu diketahui…revolusi Iran bukan atas nama mazhab…syah iran juga bermazhab syiah…itu adalah revolusi bagi menjatuhkan pemerintahan yang zalim.

    di Syria…lebih kepada isu mazhab….itu anda kena faham…lihat saja sentimen yg dimainkan di web ini…ini adalah suatu isu mazhab yang dibesar2kan…

    sedangkan usaha mennyatukan sunni-syiah giat dilakukan…pelampau atas nama agama ini seringkali berusaha menjauhkannya…bahkan syiah dianggap lebih jahat drp Yahudi dah Nasrani….MasyaAllah….

  10. Toksah nak auta la insankerdil….

    • Kita nak kata orang auta atau tidak, kita mengajilah dulu….ada ilmu baru boleh kata orang auta atau tidak…dgn ilmu, Allah akan mengangkat darjat kita….dan kalau kita tiada ilmu, jangan pula kita membodohkan diri sendiri dgn mengeluarkan kata2 kesat spt lanchowww….dan sebagainya…ini nak maki hamun tak tentu pasal kenapa?…

      • Oooo….

        Maki hamun tak boleh,
        tapi Basyar al-Assad pi bunuh
        orang sunnah kat Syria boleh…???

        Tok Guru sesat mana ajaq hang lagu tu…???

  11. insan kerdil dapat mana sumber tu…tak tepat langsung…jgn bg pndapat atas maklumat yg salah kelak insan kerdil yg akan dipersoalkan…dan terang lg nak menafikannyer….moge allah membukakan hatimu…

    • Tak tepat?…Macamana pula kata tak tepat?….you boleh baca @ cari di Internet lah…sekarang zaman IT…

      Dr.Asri ni…tak pyh ceritalah…Amerika tak serang Iran pun dia dah buat assumption…Amerika sekutu Iran…

      Yang buat sanction ke atas Iran bukan Amerika ke…

      Teori Konspirasi yang menebal dalam fikiran Muslim Malaysia…bila suka berfikiran terbalik…itulah natijahnya…berita yang sahih semua kata tak sahih…Amerika buat sanction ke atas Iran pun kata Amerika sekutu Iran lagi…pastu buat assumption macam2….

      • Tapi memang benar Amerika tak serang Iran kan…????

  12. Oii…. insankerdil…

    Oleh kerana hang taksub “gila babi”
    dgn Ali (kunun-kununnya) hang tolak
    semua sahabat…???

    Hang tolak Abu Bakar,
    hang tolak Umar al Farouk,
    hang tolak Uthman ibn Affan…????

    Hang nak ludah kat kubur Abu Bakar dan Umar,
    sepertimana Rafsanjani meludah kubur depa dulu…???

    Hang tak usah beranganlah nak putaq-belit hadith riwayat Imam Bukhari dan ulama’-ulama’ hadith. Taip panjang berjela-jela, tak tau mana hujung pangkalnya.

    Nabi s.a.w. masa bagi khutbah pun, ketika berdakwah kat sapa-sapa pun, baginda sendiri tak suka bercakap panjang meleret-leret macam puak-puak syiah….

    • mana hadis nabi tak cakap meleret2?…ilmu yg meleret2 ni pun tak sampai setitis ilmu tuhan.ni kan pula tuan hamba yg ckp ciput…fitnah lebih…rujukan tak ada…main bantai kepala hotak sendiri…

      kalau panjang itu pun malas nak baca…usahlah bicara soal kebenaran…silalah bicara soal ketaksuban…

      Munafiq di zaman nabi dikenali dgn kebencian mereka kpd imam Ali KW….

    • Dah bawa hadis Bukhari…dikatakan putar-belit hadis pula….macamana nih?…

      Sedap2 je mamat ni ikut kepala otak dia….

      Cakap pendek atau panjang ikut keperluan lah…

      U ni ckp macamana nih?U ni sunni yang kuat ibadat ke? atau You sendiri tak faham apa you cakap?

      Amalan you mcmana? Adakah sudah terlalu Islami sehingga menganggap diri sendiri sahaja yg betul?

      Itu yang dok maki hamun lanchowwww……tu.

      Masya-Allah.

    • Cermin diri anda dan nilai…adakah aku tergolong dlm golongan munafiq? adakah aku ni berakhlak mulia?…adakah aku ini sudah dijamin syurga?…lahir sebagai Islam…iman tidak diuji…belajar tak seberapa…sudah merasa diri sendiri yg terbaik

      • Oii… BAHALOL…!!!

        Memang aku sendiri tak yakin
        dapat masuk syurga.

        Tapi itu tak bermkana aku akan biarkan
        kawan-kawan hang membunuh orang-orang
        Sunni sesuka hati kat Syria..!!!

        Adakah kerana aku tak yakin dapat syurga,
        maka aku harus berdiam diri
        membiarkan Syiah berbuat zalim sesuka hati…????

        KEPALA HOTAK HANG…!!!

      • apalah guna kalau kita ni hidup di dunia pastu di akhirat tak dpt syurga…sia2 hidup….lebih baik mati dr hidup…kita nak ganjaran yg baik di akhirat…jadi kita berusahalah ke arah itu.Dlm syiah kita ditekankan tentang takut dan harap kepada tuhan…

        sudah dinyatakan beberapa kali…tak ada siapa menyokong pembunuhan wanita dan kanak2…juga org2 awam yg tak berdosa…

        kena faham situasi di syria kawan…

        ni nak timbulkan fitnah mcm2…

        pendirian sy mudah…sudah brp kali dinyatakan…basyar bukanlah pemimpin yg baik sangat…isteri tidak berhijab

        tapi yg ditekankan di sini adalah…kuasa ketiga yg membawa agenda pertumpahan darah di syria…

        mcm sy katakan…pentingkan yg lebih penting dr yg penting…

        jgn kebingungan kawan…sila lihat dgn jelas pendirian saya…

        siapa yg membunuh? Anda pastikah tentera kerajaan yg membunuh?

      • Kalau aku pi Syria,
        aku dapat rasa kaki hilang ka,
        tangan hilang kena bom ka,

        Aku nampak dgn mata kepala
        sendiri tentera Basyar yg
        cuba nak bunuh aku,

        Pastu aku balik jumpa hang,
        aku cerita balik kat hang,

        Hang nak percaya….????

        Aku rasa hang akan tanya
        aku balik….

        “Kau pasti ke orang yg nak cuba
        bunuh kau tu orang-orang Assad…???”

        Cakap tolong guna otak sikit….

      • Ada 2 teori berbeza…sumber berita yg berbeza…kenyataan yg berbeza…maka selidikilah…jgnlah mcm org bodoh…

      • Hang toksah
        nak berdalih laa….

  13. Mossad, wahabi salafi dan CIA memalsukan buku buku syi’ah ! Tentang Kitab Suni yang Suni Membaca buku suni yang suni, yang judul aslinya adalah al Bayyinat fi a Radd ‘ala Abatil al Muraja’at akan ditemukan fakta yang menarik. Dalam buku yang ditulis oleh Mahmud az Zabi’ untuk di dedikasikan sebagai bantahan buku al Muraja’at tersebut pada halaman paling awal ditemukan tulisan yang membongkar jati diri kelompok ahlu sunnah serta konspirasinya dengan kelompok khawarij . Kitab al Bayyinat fi a Radd ‘ala Abatil al Muraja’at Sudah pula di tanggapi oleh Syeikh Husen al Radhi, dalam buku berjudul “Sabil an Najaf Fi Tatimmah al Murtaja’at . Konspirasi Ahlu Sunnah dan Khawarij Di awal buku suni yang sunni pada bab V (edisi cetak halaman 26-28) disitu dituliskan pendapat Dr Mustafa siba’I dan Ibnu Taimiyah, tetang mereka lebih memilih Khawarij, bahkan memuji khawarij, Maka kami wajarkan saja jika kemudian dalam hadis sahih mereka tidak membertikan ruang bagi keluarga Rasulullah saw, Berapa hadis yang diriwayatkan oleh Ali (total di seluruh kitab ahlu sunnah hanya 50 !!! bayangkan 50 saja dan di bukhori pun hanya 20 saja), Fatimah (hanya 18 hadis yang sahih hanya 2 hadis !!!) , hasan (hanya 18 hadis) dan Husain (hanya 8 hadis) , belum jika ahlu sunna ditanya berapa hadis yang diriwayatkan Imam Ahlul Ba’it ? padahal para penulis hadis seperti Imam Bukhori dan Muslim ada yang hidup sejaman dengan para Imam, mengapa mereka lebih memilih riwayat khawarij ketimbang riwayat keluarga Rasulullah jawabnya ada di halaman 26-28.Kitab-kitab dialog sunni syi’ahSebelum melihat lebih jauh fakta tersebut saya ingin mengajak membaca kitab-kitab apa saja yang ditulis ahlu sunnah untuk menyerang syi’ah, dan kitab-kitab yang menanggapi serangan tersebut. Kitab-kitab ahlu sunnah dan sunni wahabbi yang ditulis untuk menyerang syi’ah diantaranya adalah sebagai berikut : 1. Karya al Khudhari, Mudharat fi Tarikh al Umam al islamiyah diterbitkan dengan judul Ceramah-ceramah tentang sejarah umat islam) 2.Karya Rasyid Ridha, As sunnah wa Asy Syi’ah diterbitkan dengan judul Sunnah dan syi’ah. 3. Karya al Qashimi, Ash Shira’ Baina watsaniyyah wa al Islam diterbitkan dengan judul Pertarungan antara paganisme dan Islam 4.Ahmad Amin, Fajr wa Islam wa Dhuha al islam diterbitkan dengan judul Fajar islam (Belakangan penulisnya Ahmad Amin melakukan pertobatan dan permohonan maaf kepada Muslim Syi’ah, Ahmad Amin karena merasa bersalah telah menulis distorsi atas syi’ah akhirnya pada tahun 1349 Hujriah dia mendatangi najaf dan disana menyatakan permohonan maaf, diantara Ulama syi’ah yang menerimanya adalah Syeikh Muhammad Husain Kasyif al Gita. 5. Karya Musa Jarullah, Al Wasyi’ah fi Naqqd asy syi’ah diterbitkan dengan judul kumpulan kritik terhadap syi’ah 6. Karya Muhibbudin Khatab, al Khuthuth al ‘aridhah diterbitkan dengan judl jaringan luas 7. Karya Ihsan Illaihi zahir, Asy syi’ah wa sunnah. 8. Karya Ihsan Illaihi zahir, Asy syi’ah wa al qur’an 9. Karya Ihsan Illaihi Zahir asy syi’ah wa ahlul ba’it 10. Karya Ihsan Illaihi Zahir asy syi’ah wa at tasyayyu’ 11. Karya Ibnu Taimiyah, Minhaj as sunnah 12. Karya Nshir al Ghifari, Ushul Madzhab as syi’ah 13. Karya Abdullah Muhammad al Gharib, Wa ja’a Dawr al Majus 14 Karya ad Dahlawi. At Tuhfah al Itsna ‘asyariyyah 15. Karya Muhaddits Tsabit al Mishri, Jawlah fi Rubu’ asy syarq al Adna Dan kitab-kitab di atas ditanggapi oleh : 1. Syarif Murthadha dalam kitab asy syafi fi al Imammah (belum diterjemahkan) 2. Alamah al Hilli, Nahj al Haq wa kasyf ash shidsiq (kitab ini dikritik kelompok sunnah oleh Fadhl bin Ruzbahab, al asy’ari, Ibthal al Bathil wa ihmal kasyf al ‘athil) 3. Sayyid Nurullah al Husaini al Tusturi, Ihaqaq al Hal, kitab ini ditujukan untuk menanggapi kitab Ibthal al Bathil wa ihmal kasyf al ‘athil yang sebelumnya kitab karya Fadhl bin Ruzbahab ini di koreksi oleh Ayatullah syihabuddin al Mar’asyi an Najafi. 4. Alamah al Mudzaffar, menulis Dalail ash shiddiq, untuk menanggapi kitab Minhaj as sunnah, dan banyak menyoroti kebencian Ibnu Taimiyah pada keluarga Rasulullah saw. 5. Allamah Abdul Husain al Amini, menulis al Ghadir kitab ini di dedikasikaan untuk mengkoreksi dan membantah kitab : al ‘aqad al farid, al farq bainal fariq, al milal wa an nihal, al bidayah wa an nihayah, al mashsar, as sunnah wa asy syi’ah, ash shira’, fajr al Islam, dhuha al isalm, ‘aqidah asy syi’ah , al wasyi’ah, minhaj as sunnah 6. Sayyid Hamid Husain Ibnu sayyid Muhammad Qili al Hindi, ‘Abaqat al Anwar fi Imamamh al Aimamah al Athhar. kitab ini untuk menjawab ath tuhfah al Itsna ‘asyariyyah, Menarik untuk di catat disini kitab ini adalah kitab pungkasan yang sampai saat ini ahlu sunnah belum ada yang mampu memberi sanggahan terhadap kitab ini. 7. Murthadha al ‘askari, Ma’alim al madrasatain 8. Abu Ahmad bin abdun Nabi an Naisabhuri, as saif al Maslul ‘ala Mukhribi din ar Rasul. 9. Muhammad Qili, an Nazhah al Itsna ‘Asyariyyah. 10. Syeikh subhan Ali Khan al Hindi, al wafiz fi al Ushul 11. Sayyid Muhammad sayyid al Immamah dan al Bawariq al Illahiyyah. Al Dahlawi semula menyerang syiah lewat kitab At Tuhfah al Itsna ‘asyariyyah dan langsung ditanggapi kitab ash shawarim allahiyyah karya sayyid Deldor Ali dan Kitab sharim al Islam, kemudian kitab ini di tanggapi oleh murid al Dahlawi yang bernama Rasyidudin al Dahlawi lewat kitabnya asy syawakah al “umariyyah, kemudian kitab ini ditanggapi lagi oleh ulama ahlul ba’it Bqir Ali lewat karyanya al Hamlah al Haidariyyah dan al Mirza dengan karyanya an Niazhah al Itsna “asyariyyah dan kitab ini ditanggapi oleh ahlu sunnah lewat kitab Rujum asy syayathin. Dan kitab inipun di jawab oleh ulama syi’ah Sayyid Ja’far Musawi dalam kitabnya Mu’in as shadiqin fi Radd Rujum asy syayathin . Kitab ad Dahlawi. At Tuhfah al Itsna ‘asyariyyah dtanggapi pula oleh Muhammad Qili lewat al ajnad al Itsna “asyariyyah al Muhammadiyyah, kemudian kitab ini ditanggapi oleh Muhammad Rasyid ad Dahlawi, dan ditanggi lagi oleh Sayyid Muhammad Qili dalam kitab al ajwibbah al Fakhirah fi ar radd ‘ala al Asya’irah. Dan seluruh polemik ini di akhiri oleh Sayyid Hamid Husain Ibnu sayyid Muhammad Qili al Hindi yang berjudul ‘Abaqat al Anwar fi Imamamh al Aimamah al Athhar. Hingga hari ini tidak kitab ahlu sunnah yang menanggapi kitab iniMenarik untuk dicermati beberapa sarjana-sarjana dan ulama ahlu sunnah yang mempelajari syi’ah kemudian masuk syi’ah, belakangan mereka menulis karya-karya besar yang menunjukkan kebenaran syi’ah, beriku diantaranya :1. Muhaddis Jalil Abu Nafar Muhammad bin Mas’ud bin “iyasy, dikenal dengan al ‘iyasy dia yang menulis tafsir al m’atsur dan kitab al ‘iyasyi. 2. Syeikh Muhammad Mar’i al Amin al Anthaki, beliau menuliskan kitab Limadza Ikhtartu Madzhab asy syi’ah. 4. Syeikh Muhammad Abu Rayah. menuliskan adhwa’ ala as sunnah al muhammadiyyah dan kitab abu hurairah syeikh al mudhirah. 5. Ahmad Husain Yaqub. menuliskan Nadzariyyah al adalah ash shahabah dan kitab al khutuhath as siyasiyyah li tawhud al ummah al islamiyyah. 6 at Tijani as samawi, menuiliskan Tsamma Ihtadaitu.Li’akuna Ma’a ash shadiqin , Fas’alu ahla adz dzkr, asy syi’ah hum ahlus sunnah. 7. Sayid Idris al husaini, menulis Laqad Tasyayya’ani al husain, al Khilafah al Mughtashabah dan kitab Hakadza ‘araftu asy syi’ah. 8. Sha’ib Abdul Hamid, kItab Manhaj fi al Intima’ al Madzhabi. 9. Sa’id Ayub, ‘Aqidah al Masih ad Dajjal dan Ma’alim Fatan. 10. Shalih al Wardani, al Khuda’ah, Rihlati min as sunnah ila asy syi’ah, Harakah ahlul Bait as, asy syi’ah fi mishr, ‘aqa’id as sunnah wa ‘aqa’id asy syi’ah. 11. Muhammad abdu; Hafidz, Limadza ana ja’fari. 12. Sayyid Abdul Mun’im Muhammad al Hasan, Bi Nur Fathimah Ihtadaitu 13. Syekh Abdul Nashir, Syi’ah wa al Qur’an, asy syi’ah wa hadits, asy syi’ah wa ash shahabah, asy syi’ah at taqiyyah dan asy syi’ah wa al imammah 14. al ‘Alim al Khathib al Munadzir sayyid ali al badri, ahsan al mawahib fi haqa’iq al madzahib. 15. Sayyid Yasin al Ma’yuf al Badrani, Ya Laita Qawmi Ya’ lamun. Mossad dan CIA memalsukan Karya Imam Khomaini Revolusi Islam Iran telah membuat ketakutan bagi setan besar Amerika, demikian halnya Israel, tatkala rakyat Iran menumbangkan rezim Syah Pahlevi, Jendral Israel yang memenangkan perang tujuh hari atas Arab, Moshe Dayan, menampakan kemarahan yang luar biasa. Meski sudah pensiun Jendral bermata satu tersebut merasa terusik dengan lahirnya Republik Isal baru tersebut, Moshe Dayan kemudian mencak-mencak di IDF atas kegagalan operasi Mossad dan CIA yang gagal membunuhi tokoh-tokoh revolusi Iran, sembari membanting topi ke meja moshe dayan mengatakan “ Mulai hari ini kalian harus bekerja keras, !!! masa depan Israel sedang menghadapi ancaman serius dari anak-anak Ali, hari ini Israel akan menghadapi lawan tangguh [1] Beberapa operasi simultan kemudian digelar Amerika serikat dan Israel untuk menghancurkan Republik Islam Iran [2], salah satunya adalah perang intelijen yang menitik beratkan pada operasi disinformasi (penyesatan informasi). Israel memerintahkan LAP (Lahomah Pscichlogit) dengan tugas agar melakukan assassination character dan black campaign terhadap karya-karya Khomaini, operasi ini didukung pula oleh Joint Publications and Reserch service sebuah kompartemen milik CIA yang bertanggungjawab melakukan penerjemahan. [3] Sebagaimana disebutkan oleh Hamid Alghar, CIA dan LAP kemudian melakukan pemalsuan-pemalsuan terhadap karya-karya ulama syi’ah termasuk Imam khomaini. Semula CIA dan LAP menggunakan basis percetakanya di New York dengan memakai kedok Manor Books sebagai penerbitnya, namun belakangan mereka menggunakan percetakan yang berbasis di negara-negara sunni pro Amerika, diantaranya Arab Saudi dan Yordania. Berikut adalah sebagian kecil buku-buku yang di palsukan oleh konspirasi AS-Israel-Sunni Wahabi dan Sunni pro AS Israel [3] : 1. Kitab Hukumat- I Islami karya Imam Khomaini Kitab ini merupakan magnum opus imam khomaini, kitab ini berisikan catatan-catatan kuliah tentang prinsip-prinsip pemerintahan Islam yang dikumpulkan oleh murid-murid beliau dan kemudian diterbitkan dalam bahasa Perancis, Arab, Turki dan Urdu. Setelah Imam Khomaini berhasil menumbangkan rezim pahlevi dan mendirikan Republik Islam Iran, kitab Hukumat I Islam ini kemudian dipalsukan oleh CIA, buku ini di palsukan dalam dua bahasa Inggris dan Arab. Kelompok sunni wahabbi menggunakan terbitan dari CIA dan LAP ini untuk menyerang syi’ah dan melakukan asasinasion character terhadap Imam Khomaini dengan buku ini. Penerbit dari Indonesia bernama Pustaka Zahra telah mencetak buku aslinya dengan judul Sistem Pemerintahan Islam. Silahkan di bandingkan antara yang buku yang diterbitkan CIA dan LAP ini dengan buku aslinya. 2. Kitab Kasyful Asrar karya Imam Khomaini Kitab ini ditulis untuk menanggapi buku berjudul Asrar Umruha alfu ‘Am, buku ini ditemukan telah dipalsukan oleh kelompok konspirasi (yang sudah saya sebutkan diatas) dan buku palsu ini telah dimanfaatkan secara sempurna oleh kelompok konspirasi untuk menyerang Imam Khomaini dan Syi’ah diantaranya kemudian diterbitkan buku berjudul Ma’al ‘Khomaini fi kasyfi Asrarihi karya Dr Ahmad Kamal , Sa’id Hawwa juga menulis buku berjudul Al Fitnat-ul Khumayniyah (diterbitkan pula ke bahasa Indonesia). Sa’id Hawwa juga bekerjasama dengan Dr Abdul Mun’im Namer beserta organisasi Konferensi Islam Rakyat Iraq menerbitkan buku berjudul Fadhlalh Ul Khumainiyah . Maha suci Allah, konspirasi tersebut akhirnya terbongkar dan yang membongkar justru ahlu sunnah sendiri, adalah Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata, seorang professor dan kepala bagian bahasa dan sastra timur universitas cairo, menemukan tindakan criminal kelompok konspirasi ini. Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata kemudian melakukan langkah-langkah hukum untuk memperbaiki nama baik ahlu sunnah. Temuan beliau diantaranya : Kitab Kasyful Asrar dipalsukan di Yordania oleh penerbit bernama Dar Ammar It Thaba’an wa-n ‘Nasr buku ini diterjemahkan oleh Dr. Muhammad al Bandari yang ternyata setelah diteliti nama ini tidak ada. Kemudian tercantum pula nama Sulaim al Hilalali (komentator) dan terakhir Prof Dr Muhammad Ammad al Khatib. Buku ini telah dipalsukan dari aslinya dengan sedemikian kasarnya, untuk mengetahui bagaimana kelompok konspirasi ini memalsukan kitab Imam Khomaini tersebut silahkan membaca di Kasyful Asrar Bayna if shlihi al farisy wt tarjamah al urdaniyah karya Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata, dalam kitab itu Dr Dasuki sata menjelaskan secara detail per kata pemalsuan kelompok ahlu sunnah pro konspirasi. Masih banyak kitab-kitab syiah yang di palsukan oleh kelompok ahlu sunnah pro konspirasi seperti sunni wahabi, seperti kitab yang ditulis alamah Hilli untuk menanggapi karya Ibnu Taimiyah, minhajul as sunnah pun tak luput dipalsukan, dan tempat pemalsuanya berpusat di Arab Saudi, Fenomena Pencatutan Nama Ulama Syi’ah Selain memalsukan kelompok ahlu sunnah pro konspirasi tak segan-segan melakukan pencatutan nama, modusnya dengan menulis buku seolah-olah dilakukan oleh ulama syi’ah, diantaranya adalah : 1. Nama Ayatullah Ja’far Subhani dicatut seolah-olah penulis buku Qira’atun Rasyidah Fi Kitab Nahjil Balghah yang sebetulnya karya orang sunni bernama Abdurrahman bin Abdullah al Jami’an. Kitab ini sempat diterbitkan dalam bahasa Persia berjudul Nahjul Balaghah Ra dubareh Bekhanim. Terhadap aksi pencatutan ini Ayatullah ja’far subhani melayangkan protes ke Pemerintah Saudi. 2. Syaikh saleh darwisyi sempat menulis buku distorsi palsu tentang Nahjul Balghah yang berjudul Ta’ammulat fi Nahjul al Balghah, dan kitab ini segera diketahui oleh ulama-ulama Syiah dan kemudian diluruskan dalam kitab berjudul Hiwar ma’a as syaik saleh Darwisyi. 3. Kelompok Pro Konspirasi mencatut nama Sayyid musa Musawi cucu Ayatullah Isfahani, yang dinyatakan seolah-olah menulis kitab as syi’ah wa at tashih yang sebetulnya ditulis oleh kelompok ahlu sunnah pro konspirasi. Bahkan mereka juga mengabarkan betapa para ulama-ulama syiah melakukan pertobatan dan masuk ahlu sunnah. Bahkan Kelompok konspirasi ini bukan hanya melakukan pemalsuan kitab Syi’ah mereka bahkan secara keji memalsukan kitab-kitab mereka sendiri, diantaranya : 1. Memalsukan kitab “Hasyiyah Al Allamah Al Showi Ala Tafsir Al Jalalain” 2. Memalsukan pernyataan Imam Syafi’i dalam kitab Mukhtashar al ‘Uluw:176 3. Memalsukan pernyataan Imama Ahmad bin Hanbal dalam kitab Mukhtashar ar Rawdhah. Dalam kitab yang sama memalsukan pernyataan Imam malik dan Imam Abu Hanifah Sampai hari ini mesin-mesin konspirasi terus bekerja, kami memaklumi jika kemudian kalangan ahlu sunnah melazimkan pemalsuan kitab-kitab syi’ah, sedang terhadap imamnya sendiri saja mereka gemar melakukan pemalsuan. [1] Mossad, Penerbit Grafiti [2] Bagi yang berminat silahkan membaca tulisan dalam blog peminat kemeliteran dan inteleijen yang dikelola oleh Muhammad Reza Sistani, Muhammad Ivana Lee, Ar Budi Prasetyo dan Muhammad Alfred Sastranagara. [3] Makalah Muhammad Ivana Lee yang disampaikan dalam Desk diskusi Wirakartika Ekapaksi, “Seputar Dirty Intelligen Terhadap karya-Karya Khomaini” [4] Untuk mengetahui lebih jelas silahkan melihat daftar yang dimiliki IPO (organisasi Penerangan Islam yang sempat melakukan penertiban buku-buku yang dipalsukan tersebut) . Imam Khomaini kembali di fitnah, group-group anti syiah di forum jejaring sosial menyajikan postingan yang berisi tulisan Ayatullah Khomeini yang konon kabarnya mengecam habis dan mencaci maki para sahabat. Keberadaan tulisan tersebut telah menyulut kutukan dan cacian yang ditujukan kepada Imam… Khomaini. Benarkah Imam Khomaini telah membuat senerai tulisan yang mengutuk para sahabat? syiahnews kali ini membongkar konspirasi kejahatan orang-orang yang mengaku Islam yang telah dengan sengaja memalsukan pernyataan Imam Khomaini. Sebuah kejahatan yang didukung oleh dua agen besar CIA dan MOSAD Israel dan dinegeri ini kembali di edarkan oleh orang-orang yang mengaku Islam sejati. Membaca Postingan Para Pembenci Imam Khomaini Postingan yang konon di kutip dari Kitab Kasyful Asrar karya Imam Khomaini dituliskan oleh admin sebuah group jejaring sosial yang menamakan dirinya ANTI SYIAH RAFIDOH, ia bernama Khamid al Khamid yang berasal dari Pasuruan Jawa Timur. Kutipan ini oleh Khamid telah disebarluaskan ke seluruh anggota group itu, berikut kutipan postinganya : Pernyataan Alkhumaini, terhadap para Sahabat Nabi S.A.W., Al Qur’anul Karim dan terhadap Imam- imam ahlilbait sebagai berikut : 1. Mereka (para sahabat Nabi) yang tiada lain terkecuali dunia yang mereka cari dan haus kekuasaan yang menjadi incaran mereka dan bukanlah Al Qur’an semata-mata sebagai alat untuk mewujudkan niat-niat mereka yang buruk dan dengan mudah membuat mereka membuang ayat-ayat itu dari Al Qur’an dan juga membuat mereka mengubah-ubah dan mensirnakannya, sehingga kehinaan terhadap Al Qur’an dan kaum Muslimin dapat berkelanjutan sampai Hari Kiamat. Tuduhan (perubahan kitab Taurat dan Injil) yang mereka (kaum Muslimin) tuduhkan kepada Yahudi dan Nasrani, sesungguhnya telah menjadi satu ketetapan atas mereka (kaum Muslimin) sendiri. (Kasyful Asrar, Al-Khumaini, hlm 114). Demikianlah, dengan tegas Khumaini menyatakan kepercayaannya, bahwa sahabat-sahabat Nabi itu durhaka dan jahat, yang bertujuan hanya mencari dunia dan haus kekuasaan serta mengubah-ubah Al Qur’an dan membuang banyak ayatnya, yang berakibat hilangnya Qur’an yang asli untuk selama-lamanya; malah Khumaini membela Yahudi dan Nashara dan mengatakan, justru bukan Taurat dan Injil yang telah berubah, tetapi justru Al Qur’an yang diubah oleh para Sahabat Nabi, demikianlah ocehan-ocehan Al Khumaini. Sesudah meyaksikan tulisannya, adakah sesuatu keraguan lagi bahwa apa yang dikatakan alkhumaini itu adalah “kesesatan dan kekafiran yang nyata ?”. Dan selanjutnya dia tidak segan-segan menuduh Rasulullah dengan tuduhan sebagai berikut : 2. Dan telah menjadi nyata, sekiranya Nabi benar-benar menyampaikan perintah mengenai “IMAMAH” sesuai dengan apa yang Allah perintahkan dan berdaya upaya untuk hal itu, niscaya tidak akan timbul di negeri-negeri Islam semua perselisihan, pertengkaran dan peperangan itu, dan tidak akan timbul pertentangan dalam pokok agama maupun cabangnya. (Kasyful Asrar, hlm.155). Selanjutnya dia berani berdusta atas nama Allah dengan berkata : 3. Dengan Imamah-lah agama menjadi lengkap dan missi menjadi sempurna. (Kasyful Asrar, hlm.145). Padahal Allah berfirman : الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإسْلامَ دِينًا Artinya : “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu Jadi agama bagimu.” (Al-Maidah, ayat 3). Pemalsuan Kitab Kasyful Asrar Karya Imam Khomaini Menanggapi tulisan tersebut Ibnu Jawi al Jogjakartani berusaha meminta penjelasan dari saudara Khamid al Khamid, apakah dia sudah membaca dengan sendirinya kitab karya imam khomaini ataukah dia hanya mengutip dari suatu tempat, tetapi sayang dia bukannya memberi jawaban melainkan pernyataan yang menggelikan, katanya “ulama-ulama syiah jawa timur berpegang kepada kitab kasyful asrar” kemudian seperti biasa melakukan cacimaki kepada syiah. Di tulisan sebelumnya di blog syiahnews.wordpress.com ini, ibnu jawi al jogjakartani pernah menuliskan tentang kejahatan-kejahatan pemalsuan karya-karya ulama syiah oleh kelompok Nawashib, salah satunya adalah pemalsuan terhadap karya Imam Khomaini, ada baiknya kami kutipkan kembali : Kitab Kasyful Asrar karya Imam Khomaini Kitab ini ditulis untuk menanggapi buku berjudul Asrar Umruha alfu ‘Am, buku ini ditemukan telah dipalsukan oleh kelompok konspirasi (yang sudah saya sebutkan diatas) dan buku palsu ini telah dimanfaatkan secara sempurna oleh kelompok konspirasi untuk menyerang Imam Khomaini dan Syi’ah diantaranya kemudian diterbitkan buku berjudul Ma’al ‘Khomaini fi kasyfi Asrarihi karya Dr Ahmad Kamal , Sa’id Hawwa juga menulis buku berjudul Al Fitnat-ul Khumayniyah (diterbitkan pula ke bahasa Indonesia). Sa’id Hawwa juga bekerjasama dengan Dr Abdul Mun’im Namer beserta organisasi Konferensi Islam Rakyat Iraq menerbitkan buku berjudul Fadhlalh Ul Khumainiyah . Maha suci Allah, konspirasi tersebut akhirnya terbongkar dan yang membongkar justru ahlu sunnah sendiri, adalah Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata, seorang professor dan kepala bagian bahasa dan sastra timur universitas cairo, menemukan tindakan criminal kelompok konspirasi ini. Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata kemudian melakukan langkah-langkah hukum untuk memperbaiki nama baik ahlu sunnah. Temuan beliau diantaranya : Kitab Kasyful Asrar dipalsukan di Yordania oleh penerbit bernama Dar Ammar It Thaba’an wa-n ‘Nasr buku ini diterjemahkan oleh Dr. Muhammad al Bandari yang ternyata setelah diteliti nama ini tidak ada. Kemudian tercantum pula nama Sulaim al Hilalali (komentator) dan terakhir Prof Dr Muhammad Ammad al Khatib. Buku ini telah dipalsukan dari aslinya dengan sedemikian kasarnya, untuk mengetahui bagaimana kelompok konspirasi ini memalsukan kitab Imam Khomaini tersebut silahkan membaca di Kasyful Asrar Bayna if shlihi al farisy wt tarjamah al urdaniyah karya Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata, dalam kitab itu Dr Dasuki sata menjelaskan secara detail per kata pemalsuan kelompok ahlu sunnah pro konspirasi. Pada kesempatan ini, syiahnews.wordpress.com menyajikan tulisan Dr Ibarhim ad dasuki Syata yang membongkar kejahatan terhadap karya Imam Khomaini Kasyful Asyrar. Tulisan ini diambil seluruhnya dari buku yang sudah dialih bahasakan ke bahasa Indonesia yang berjudl KASYFUL ASRAR KHOMAEINI antara bahasa Arab dan Bahasa Parsi karya Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata Diterbitkan oleh Yayasan As Sajjad Jakarta. Bantahan Dr Ibrahim Ad Dasuki Syata Atas Pemalsuan Kasyful Asrar Khomeini Teks Surat Tuntutan Kepada Yth. Al Ustadz Dr Sa’ad Muhammad Al Hajarsy Assalamu’alaikum Wr Wb Saya tidak bermaksud agar anda lebih mengutamakan surat ini saja, saya bermaksud membicarakan tentang buku Kasyful Asrar, karya Ayatullah Khomeini yang diterjemahkan kedalam bahasa Arab di Yordan pada tahun 1987. Untuk pembahasan ini saya mempercayakan kepada anda karena saya tidak yakin bahwa selain anda ada majalah lain, yang saya percaya untuk menerbitkan sebagaimana adanya, tanpa pengurangan atau perubahan, sedikit maupun banyak. Kepada Anda, saya sampaikan terima kasih dan penghargaan sebelumnya atas apa yang saya harapkan dan saya percaya tentang pentingya surat ini…! Barangkali belum ada sebuah buku dalam beberapa tahun terakhir yang begitu membuat heboh sebagaimana buku terakhir yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, buku tersebut adalah “Kasyful Asrar” karya Ayatullah Khomeini yang diterbitkan oleh Dar Ammar Lin Nasyr wat Tauzi’ di Amman tahun 1987. Buku terjemahan itu di mukaddimahi oleh seorang guru besar hukum Islam, ia bernama Ahmad Al Khathib, dalam prakatanya ia menuliskan, (bahwa syiah) berdasarkan ucapan Khomeini meyakini tentang langgengnya jiwa setelah kepunahan raga, yang ini merupakan suatu kepercayaan tentang inkarnasi (penitisan penyusupan) roh, dan menutup akan suatu pengingkara terhadap hari kebangkitan dan hisab, bahwa ziarah kubur yang dilakukan oleh kaum syiah telah membuat mereka menjadi musyrik dan kecintaanya kepada Ahlul Bayt adalah suatu penghancuran terhadap Tauhid, Bahwa Ayatullah Khomeini yang meninggal pada tahun 1989 itu adalah orang pertama yang berpendapat tentang Al Bada. Sesungguhnya permasalahan keyakinan syi’ah itu sudah menjadi pembicaraan tersendiri, masing-masing golongan Islam seperti Syiah, Sunni, Mu’tazilah, Murjiah dan Qadariyah sudah banyak diketahui. Siapapun orangnya – tidak harus seorang guru syariah – dapat dengan mudah mengetahui prinsip-prinsip masing-masing cukup hanya dengan membuka sebuah buku eksiklopedia ilmu kalam karya Syahrastani, atau Ibnu Hazm, atau al Baghdadi atau Al Asy’ari untuk menelaah sejarah permasalahan itu. Sangat di sayangkan Ahmad Al Khathib telah menafsirkan kata-kata dengan bersandar pada terjemahan yang salah, ia menyandarkan pada terjemahan yang tidak sesuai aslinya, yang menyebutkan bahwa Khumeini telah mencaci maki sahabat dan Rasul. Meski buku terjemahan yang keliru ini diprakatai oleh seorang Ustadz Syari’ah, maka kita harus menyatakan, tidak ikut campur dan mengikuti cara-caranya yang kurang sopan. Sepanjang pengamatan saya, buku terjemahan itu telah mendapat tanggapan dari orang-orang yang saya katakan ” tidak penting”, mereka bermaksud untuk merobohkan Islam (syiah) dengan cara menjatuhkan pemikiran Ayatullah Khomeini, karena sudah tidak mungkin menjatuhkan khomeini, lantaran orang itu sekarang telah menghadap Tuhanya. Substansi persoalanya disini sebetulnya adalah persoalan ilmiah, yakni pemalsuan penterjemahan, yang sudah barang tentu memerlukan penuntut umum (seorang jaksa), dan persoalan ini bukan masalah perbedaan sejarah, tetapi masalah pemalsuan, oleh karenanya yang diperlukan adalah seorang jaksa saja, untuk menuntut kasus pemalsuan atas Kasyful Asrar Khomeini. Karena buku terjemahan ini telah menjadi narasumber perpecahan yang menjurus konflik, karena buku terjemahan itu telam memancing orang berteriak-teriak mengutuk Revolusi Islam Iran dan pemimpinya, dan menjadi sumber untuk menghakimi Khomeini, beberapa buku telah diterbitkan untuk merespon buku yang dipalsukan itu, antara lain : Ma’al Khomaini Fi Kasyfi Asrarihi oleh Dr Ahmad Kamal Sya’st, “At Finat-Ul Khumainiyah oleh Sa’id Hawwa dan enam artikel yang berbeda-beda yang ditulis oleh pemikir Islam dibawah pimpinan Dr Bisyar Ma’ruf dalam buku yang berjudul Fadhlaih-Ul Khumainiyah, yang kemudian diterbitkan oleh Organisasi Konfrensi Islam Rakyat Irak. Yang mendorong saya untuk membahas masalah ini adalah artikel yang diterbitkan oleh sebuah surat kabar (edisi Februari 1989) yang ditulis oleh Abdul Mun’im Namer, ketika dunia Islam seluruhnya merasa terhina oleh kekurang ajaran Salman Ruhsdi yang mengigaukan penghinaan terhadap Islam, Qur’an dan Nabi SAWW dalam bukunya (Ayat-Ayat Setan). Tiba-tiba Dr Namer datang sambil menuntut agar kecaman terhadap Salam Rushdi dikurangi, dan ia meminta agar umat Islam mengalihkan sebagian kemarahannya kepada Ayatullah Khomeini, karena Khumaeni dalam bukunya “Kasyful Asrar” itu telah mencaci maki sahabat Nabi beberapa kali lipat lebih banyak daripada yang dilakukan salaman Rushdi, dan ia memberikan gelar kepada Abu Bakar dan Umar dengan sebutan “Dua berhala Qurasy”. Saya berupaya untuk mengingat-ingat, saat saya mempersiapkan buku ” Revolusi Iran : Akar-akar dan Idiologinya”, saya membaca buku asli Kasyful Asrar yang masih dalam bahasa Parsi, saya tak pernah membaca kebohongan sebagaimana yang disebutkan oleh Dr Abdul Mun”im Namer. Untuk memastikan, saya merujuk kembali pada buku itu, dan ternyata tidak kudapati teks yang telah mengundang kemarahan sang Doktor itu. Akhirnya, dalam hati kukatakan, kalau begitu, sumber permasalahan ini menjadi tanggungjawab penuh penerjemah dari bahasa Parsi ke bahasa Arab. Setelah melakukan penelitian pada buku terjemahan yang berbahasa Arab dan membandingkan dengan buku aslinya yang berbahasa Parsi, saya telah dapat mengungkap rahasia pemalsuan buku terjemahan Arab itu, yakni : 1. Kudapatkan pada diri sang Profesor syari’ah itu sendiri, yang kata-katanya tidak memiliki keterkaitan sama sekali dengan sejarah Islam 2. Kudaptkan tulisan-tulisan baru, yang tak pernah ada dalam buku-buku dan buku aslinya. Dalam buku itu, kudapati seorang pemberi catatan pinggir – bernama Sulaim Al Hilaly – ia telah menganggap Abu Ali Ibnu Sina (ibnu Sina-pen), sebagai bukan seorang muslim, ia menuduh Ibnu Sina sebagai “Mulhid” (ataeis), qaramithah dan kebatinan (Kasyful Asrar terjemahan Bahasa Arab yang di palsukan halaman 17).. betapa anehnya pernyataan ini, bukankah di zaman kita ini nama-nama perguruan tinggi dan metodologi pendidikan tinggi kita diambil dari beliau ? bukankah ini adlah tduhan tanpa realitas sejarah ? yang dilakukan oleh seoarang Sulaim al HIlaly. Sulaim al Hilaly si marjiner notes itu telah memberi catatan -Kasyful Asrar terjemahan bahasa Arab yang dipalsukan itu- dengan cacian dan kata-kata kotor yang ditujukan kepada pengarang buku itu Ayataullah Khomeini, ia menuliskan Khomeini sebagai Mulhid, kebatinan, pembohong, pendengki dan fanatik Parsi. Padahal Khomaini tidak pernah menuliskan tulisan sebagaimana yang diterjemahkan dalam bahasa Arab, sepenuhnya tulisan bahasa Arab itu menjadi tanggung penerjemah yang telah memalsukanya. Kejahatan penerjemah bahasa Arab tersebut terjadi, saat Khomaini menuliskan penjelasan pada pembaca bahwa bukunya ditulis dalam bahasa Parsi (Farisiyah) – kata Farisiyah jika diterjemahkan berarti Bahasa Parsi – tetapi oleh penterjemah Arab dirubah menjadi “Furs” yang berarti Bangsa Parsi, lalu si marjiner notes mencacinya sebagai pengobar fanatik persia dan ia manantangnya sambil memberi nama Khomeini sebagai yang punya wahyu-wahyu syetan dan si pandir. Dalam buku Kasyful Asrar terjemahan bahasa Arab dalam setiap halamanya dipenuhi caci maki semacam itu… itu bukan tanpa kesengajaan, karena dalam setiap lembar buku itu tersedia bahwan terjemahan yang di palsukan sehingga memberikan bahan untuk mencaci maki penulisnya (Ayatullah Khomeini), sebagai contohnya adalah pada halaman 59 (Kasyful Asrar berbahasa Arab yang di palsukan), Khomeini ketika menjelaskan tentang syahid ia menuliskan ” Wa dhaha bi kulli wujudihi fi sabilillahi” (dan ia telah mengorbankan semua yang ada di jalan Allah) kemudian oleh penerjemah berbahsa Arab di palsukan sehingga berbunyi “Wa Khasaro ruhahu min ajlillahi ta’ala” (dan ia telah merugikan rohnya lantaran Allah Ta’ala). kemudian komentator menentangnya dengan melancarkan caci maki terhadap Khomeini lantaran beliau memandang syahid itu sebagai merugikan rohnya. Penerjemah Arab dengan jahat menterjemahkan “Markaz Tasyayyu” yang tertera dengan bahasa parsi yang berarti pusat pengkajian syiah, diputarbalikan artinya dengan kata mamlaka as syi’ah al kubra yang artinya kerajaan syi’ah raya (lihat di halaman 90 Kasyful Asrar terjemahan bahasa Arab yang dipalsukan) kemudian komentator catatan pinggir menantang Khomeini dengan mengatakan : Kaum muslimin seluruh dunia harus mewaspadai Khomeinisme yang tersembunyi du balik baris-baris buku ini” Penerjemah Arab dengan jahat menciptakan permusuhan dengan cara membelokan artinya, Khomeini menuliskan dalam bukunya “an Thariqi al Umum” yang artinya dengan cara yang umum yakni pada umumnya atau menurut semua muhaddisin, tetapi penerjemah Arab merubah dengan “an Thariqil ahlul ammah” (menurut jalan Ahlu Sunnah) pemberi catatan pinggir mengatakan bahwa wa yang dimaksud dengan Ammah itu adalah Ahlu sunnah, dan khomeini telah menghina Ahlu Sunnah. Padahal dalam buku aslinya Khomaini tidak pernah menyebut Ahlu Sunnah apalagi menghinanya. Pemberi catatan pinggir itu kadang-kadang menerangkan – sekalipun ia sudah terlalu jelas bodohnya – bahwa ia merasa lebih mampu memahami keterangan-keterangan daripada pengarangnya sendiri, lalu ia mengomentari keterangan pengarangya tentang sebuah hadis syi’ah, dengan mengatakan “riwayat yang sudah gugur ini tidak berarti telah diakui oleh khomeini” (lihat kasyful Asrar terjemahan bahasa arab yang dipalsukan halaman 92) Atau kadang ia mengatakan : Semoga Allah tidak memecahkan giginya dalam mendifinisikan tentang Al Bada’, dan sipenerjemah memalsukan difinisi Al ba’da dengan arti yang tidak pernah tercantum dalam kitab-kitab ilmu kalam dan kemudian dinyatakan itu sebagai pernyataan Komeini. (Al Bada’ ialah bahwa Allah mengetahui apa yang sebelumnya tidak ia ketahui) halaman 99, dan contoh pemalsuan yang kemudian dinyatakan sebagai pernyataan Khomeini sangat banyak dan tidak mungkin disebutkan semuanya dalam tulisan ini. Kini kita kembali membicarakan penerjemah, yang akan memikul beban besar pekerjaan ini, yakni Dr. Muhammad Al bandari, dan kemungkinan namanya itu nama alias yang tentu saja menyandang gelar Doktor. Tetapi bukan Doktor dalam bahasa Parsi dan ilmu-ilmu bahasa Parsi, yang pengetahuan si penerjemah itu hanya mengetahui bahasa lisan saja. Nama Al Bandari yang dipakai penerjemah itu saya sebut nama alias, mungkin untuk meyakinkan ke pembacanya, klarena nama al Bandari dipinjam dari seorang tokoh besar ahli Bahasa Parsi Al Fath bin Ali Al Bandari penerjemah Syahnameh Al Firdausi kedalam bahasa Arab pada permulaan abad ke tujuh Hijriah. Saya tidak habis mengerti, mengapa ia mencatut nama samaran dengan tokoh besar itu? Bagaimanapun buku ini ditulis oleh seorang alim terkemuka dalam suasana tertentu, buku kasyful Asrar ini ditulis untuk membantah dan menangkis buku-buku tertentu dan menggunakan istilah tertentu pula, yang mengherankan penerjemah yang bernama hebat itu,tidak mengetahui sedikitpun tentang masalah itu, ini menunjukan sebagai bukti bahwa terjemahan Kasiful Asrar itu sebagai terjemahan keterlaluan dan penerjemah tidak memiliki pemahaman terhadap yang diterjemahkan baik dari segi permasalahanya maupun keseluruhan tulisanya. Ada kemungkinan hal ini menjadi penyebab lemah dan bekunya teks bahasa Arab itu sehubungan dengan revolusi yang hebat itu dan dalam segi-segi teks bahasa yang sedang tersiar. Buku Kasyful Arar ini telah ditulis oleh Ayatullah Khomeini pada tahun 1942, keyika ia berusia empat puluh tahun, dan belum mencapai derajad mujtahid dan ketika Reza Syah Pahlevi jatuh, maka mualilah periode keterbukaan di negeri Iran, maka seorang penganjur nasionalisme Iran memanfaatkan masa itu untuk menyerang islam. Maka khomeini menulis bukunya untuk menangkis tulisan-tulisan Ahmad Kisrawi, seorang nasionalis Iran, yang menyerukan secara terbuka agar bangsa Iran kembali ke bahasa dan agama Iran sebelum Islam.Buku Kasyful Asrar itu juga sebagai tangkisan tulisan Syai’at Sankalji seorang penganjur pembaruan madzhab, dan seorang yang bernama Abi L Fazal Galbaigani al Bahaiy dan pengikutnya yang menyerang syiah Istna ‘asyariyah Oleh karena faham wahabbi pada waktu itu merusak peninggalan bersejarah islam, dengan menyerang peninggalan-peninggalan Islam dengan menuduh peninggalan itu sebagai kuburan. Wahabi juga menyerang dan menggoncangkan Al Azahrus Syarif, ketika rombongan utusan Al Azhar dibawah pimpinan rektornya datang kepada Wahabi di tolak karean dituduh pemuja kuburan. Kaum Wahabbi merasa buku kasyful Asrar yang ditulis Khomaini ditujukan kepada mereka, padahal buku itu sekalipun membahas Ziarah Kubur, Nazar, Istikharah dan syafaat buku itu hanya membahas sekali Badan yang menyelenggarakan pekerjaaan terjemahan ini tidak mengetahui latar belakang teks alsinya oleh karenaya komentator dengan sangat serampangan memberikan alasan untuk mengkafirkan Khomeini. Dan penerjemah itu sendiri yang memikul beban dosa paling banyak. Pernahkan ada dengar tentang seorang penerjemah yang menampilkan terjemahan suatu naskah dalam bidang kelilmuan yang tak dikuasainya, atau melakukan suatu kesalahan kecil dengan mengganti istilah, “riwayah” yaitu istilah fiqh diganti dengan “hikayah”? (halaman 93), atau memutar balik terjemahan suatu teks, yang latar belakangnya sudah diterima dan terpakai dalam masa cukp lama dari kultuir syi’ah, filsafat dan tasawuf. Namun tanpa pengetahuan sedikitpun tentang permasalahanya, ia menerjemahkan dengan serampangan dan mengganti tauhid dengan syirik, tanzih yang berarti menyucikan Allh diterjemahkan menjadi tajdif (penghinaan terhadap Allah), Penterjemah mengganti kalimat “turabul ahya wahibun lil hayati (tanah yang akan memberi kehidupan) dengan at turbatu wahbatul lil hayati” (turbah itu memberi kehidupan) penerjemah mengganti ” turabul” menjadi “at turbatu”, mungkin untuk mengejek umat syiah yang kebanyakan mereka sujud dalam salatnya di atas sekeping tanah kering yang disebut turbah (lihat halaman 61) Penerjemah tidak mampu membedakan antara riwayat “sapi betina Bani israel ” yang menghidupkan kembali orang mati, ketika sebagian tubuh sapi-yang sudah dipotong-itu dipukulkan kepada orang mati tersebut (QS Al Baqarah ayat 67-73) dengan Riwayat “anak sapi Samiry” yang telah ia gengam sekepal tanah dari jejak Rasul, kemudian ia masukkan ke dalam mulut sapi, kemudian jadilah patung mas itu anak sapi yang mempunyai suara (QS Thaha ayat 96) yang dimaksud Rasul di sini ialah Jibril, dan riwayat itu meripakan salah satu dari bab-bab tasawuf bahasa persi, tetapi ia menrjemahkan Rasul itu dengan Nabi, sehingga campur aduklah kedua riwayat itu (lihat hal 62) Inilah kejahilan yang parah, yang disandang oleh penerjemah itu tentang semua apa yang bersangkutan dengan keislaman, kemudian katanya, semestinya Ayatullah khomeinilah yang mengatakan kekufuran ini, perbedaan pendapat antara kaum muslimin tentang apabila Allah sudah atau belum mempunyai wujud, kemudian ia melanjutkan (apakah ia mencair dalam zatnya ataukah tidak cair, dan apakah mungkin Allah itu suatu jism atau bukan dan seterusnya) (terjemahan halaman 135) Berdasarkan terjemahan ini, penerjemah hendak menggiring pembacanya bahwa Khomaeini telah membuat pernyataan sia -sia itu. Apakah Khomeini menyatakan itu ? Sepotong katapun Khomeini tidak menuliskan hal itu dalam Kasyful Asrar, Dalam buku asli berbahasa Persia khomaini menulis sebagai berikut ” namun ada suatu contoh tentang khilafay diantara kaum mulimin, yang berkisar apakah Allah mempunyai sifat-sifat atau tidak mempunyai sifat-sifat, kalau ia mempunyai sifat-sifat apakah sifat-sifatnya ialah dzatnya sendiri, apakah mungkin Allah merupakahn suatu raga? (Teks Asli bahasa Persi hgal 113) bandingkan antara kedua terjemahan itu. Ketika penetjemah itu kebetulan menghadapi masalah hukum Fiqhiyah bahwa air menjadi najis meskipun seukuran ujung jarum selama airnya kurang dari satu kur, maka ini akan mencampakan seluruhnya, lantaran si penerjemah tidak memahami arti kata “kur” dan tidak mau membenahi pikiran dengan mencari artinya. Ia disibukan dengan urusan lebih penting, yaitu pemalsuan teks. (bandingkan kitab terjemahan yang dipalsukan hal 231 dan teks aslinya hal 218) tentang kaidah fiqhiyah : “Muqadimat’ul wajibi wajibatun (Pengantar sesuatu yang wajib sesuatu yang wajib), penerjemah mencoretnya dua kali (yang pertama pada halaman 244 dan yan kedua di halaman 245) namun saya tidak tahu kenapa penerjemah membuang halaman 265 secara keseluruhan. Khususnya yang menyangkut keterangan bahwa Ayatullah khomaini mencanangkan langkah-langkah dalam penanaman dan pertanian padi dan kesulitan-kesulitan yang memberatkan petani padi. namun pasalanya apabila penerjemah itu tidak tahu tentang fiqh, tidakkah ia dalam keluasan ilmunya sebagai ustadz syariah dapat dapat mengalihkan pandangan atau pendapatnya, atau mungkin ia belum mwmbaca teks itu, kemudian melakukan terjemahanya ? Antaralain yang memperkuat keraguan, ialah, bahwa penguasaan penerjemah akan bahasa parsi adalah isapan jempol belaka, dan kebodohanya yang sempurna tentang sejarah Iran. Ia lagi-lagi membuang teks yang memuat nama orang kejam yang bersejarah itu atau peristiwa yang melatari sejarah tersebut, sebagai contohnya ia tidak mau menterjemahkan terjadinya perjanjian kerjasama antara kerjaan Iran dan Inggris yang kemudian menyengsarakan rakyat Iran, bahkan dua orang algojo kejam Mukhtari dan Ahmadi yang gemar membunuh rakyat dimasa kekuasaan Reza Khan juga dibuang tidak dia terjemahkan, maka jadilah ia membaung sebagian besar teks halaman 283 dari buku yang asli dan ia tidak menerjemahkanya, sepertinya ia mendukung kejahatan Reza Khan dan setuju dengan kerjasama Kerajaan Iran dengan Inggris yang ditentang Khomeini itu. Tetapi sikap tak konsistenya itu justru membuka kedok kejahatan sang penerjemah, ia telah dengan sengaja mencuri nama besar Al bandari, penerjemah kata-kata sulit dalam sastra perisa, tapi ia memalsukan bahkan menghilangkan substansi buku yang ditulis khomaini tersebut. Bila kita katakan, bahwa penerjemah itu menjunjug kejujuran dalam penerjemahan, maka apakah dapat dibenarkan ketika ia menerjemahkan ayat Al Qur’an yang diterjemahkan kedalam bahasa parsi itu kemudain ia terjemahkan ke dalam bahasa Arab lagi dengan semanunya sendiri tanpa merujuk kepada mushaf Al Qur’an : perhatikan bagaimana penerjemah Kasyful Asrar memalsukan ayat Al Qur’an, ia menuliskan ” Rab-isyrahli shadri wa yassili amri wahlul uqdatan min lisani yafqhu quhi, waj’al mu’ini Haruna akhi fa sydud sa’di bihi waj’allhu syariki” (Tuhanku, lapangkanlah dadaku, mudahkan urusanku, bukakakan buhul tal;i yang mengingat lidahku sehingga mereka mengerti perkataanku, jadikanlah penolongku Harun, saudaraku, kuatkan lenganku denganya dan jadikan dia sekutuku) lihat terjemahan bahasa arab yang dipalsukan halaman 158 Padahal ayat tersebut dalam buku aslinya tertulis sebagaimana termuat dalam QS Thaha yang berbunyi : “Qala Rab isyrahli wa yassirli amri wahlul ‘uqdatan min lisani yafqahu qauli waj’alli waziran min ahli Haruna akhi usydud bihi azri waasyrikhu fi amri “(Q Thaha 25-32) (Ia musa) berkata “Tuhanku, lapangkanlah dadaku, mudahkanlah urusanku, bukakan buhul tali yang mengikat lidahku agar mereka mengerti perkataanku, dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, Harun saudaraky, kuatkanlah denganya bebanku dan persekutukanlah dia dalam urusanku). Kalau dia memang tidak bermaksud menerjemahkan suatu nas dari Al Qur’an, mengapa ia meletakanya diantara dua kurung akulade ? Dihalaman 160 dari terjemahan itu, kta baca : “Allahumma-b’adni wa auladi ‘an ‘Ibadatil austan (Ya Allah jauhkan daku dan anak-anaku dari penyembahan berhala) dan tentu yang ia maksud adalah ayat : Rabbi j’nubni wa baniyya an na’budal ashnam (Tuhanku, jauhkanlah aku dan anak-anakku dari menyembah berhala) kita dapat membayangkan, seorang penerjemah yang tidak mau membuka mushaf (Qur’an) itu agar kita dapat melihat segi-segi geneusnya yang luarbiasa tetapi ia memalsukan tek-teks, membuang maksudnya, yang pada akhirnya ia dapat mengeluarkan pernyataan yang mengkafirkan Ayatullah Khomeini, dan setiap orang akan mengikutinya dalam mengkafirkan Khomeini, sungguh kejahatan yang luar biasa. Ya saya merasa berbahagia, wahai tuan-tuan para syeikh yang mulia, dan para ulama terkemuka dengan segala penghormatan dan penghargaanku untuk ikut mendorong dan menjadi me3diator saya merasa pula berbahagia, untuk mengingatkan tuan-tuan semua, bahwa tuan-tuan telah tertipu dengan teks yang dipalsukan dan dibohongi, yang serupa dengan bahan-bahan perfilman palsu.. ingin tahu buktinya ? marilaj kita bersama-sama membuka-buka itu melalui teks Kasyful Asrar yang asli yang berbahasa Parsi : Artikel yang khusus mengenai masalah Akidah, yang oleh pengarangnya dinamakan “Tauhid” ialah, sebagaimana yang saya katakan, memuat sebagian masalah-masalah keislaman dalam catatan pinggirnya, dan di dalamnya tidak ada pengkafiran terhadap siapapun yang berbeda dengan keyakinan penulisnya (khomaini) Maka jadilah permasalahan kita yang paling pokok sekarang, di zaman keterbelakangan, zaman ikut-ikutan dan zaman minyak ini, dan paling wajar pula bagi penerjemah adalah cukup menukil (memindahkan) apa adanya, tetapi niat dan tujuan buruk itulah yang mendorong penerjemah melakukan perubahan dalam sebagain teks itu, kemudian ia buang apa yang ingin ia buang, sehingga munculah serangan terhadap Khomeini, salah satunya adalah masalah Mukjizat, penerjemah telah dengan sengaja memutar balikan keterangan Khomaini sehingga menjadi keterangan yang tidak logis dan tidak dimengerti (lihat halaman 66 dan 67 dari terjemahan Kasyfula Asrar berbahasa Arab) dimana beberapa baris keteranganya dibuang sehingga terjemahanya tidak bisa dipahami . Demikian pula terjadi pengubahan melalui pembuangan pengurangan, pada halaman 74 dari teks bahasa Arab yang berlawanan dengan halaman 57 dari terjemahanya itu, yang membuat teks bahasa Arab dalam terjemahan itu tidak dapat dimengerti, itu di lakukan dengan tujuan agar dapat diperkirakan oleh para pembacanya bahwa itu adlah ide penulisnya Khomaini. Perhatikan pula, ketika penerjemah itu membuang keterangan di halaman 61 setelah keterangan ” kami persilahkan kalian bertanya kepada siapapun dari orang syiah Istna Astary, dan keterangan yang dibuang adalah “kami tidak bertanggungjawab tentang syiah yang lain” (pada tekas asli bahasa parsi halaman 57), kita tidak mampu mengatakan bahwa pembuangan itu bukan tanpa maksud bahkan cenderung sebagai kesengajaan penterjemah, hal itu tidak lain adalah agar pembaca menyimpulkan bahwa Syi’ah Itsna Asyary dipersamakan dengan Syi’ah Ghaliyah (ekstrim) Demikian pula halnya, bahwa sebagian isi pemotongan tersebut menunjukan bahwa penerjemah tersebut menunjukan bahwa penerjemah itu menghadapi terjemahan yang berbeda dengan kieyakinan yang ia peluk, maka ia dengan sengaja membuang keterangan, sehingga dia tidak memahami taswiyah dan tasnim dalam suatu diskusi tentang masalah bangunan kuburan lalu ia buang seluruhnya (hal 85) Demikian pula kita tidak mengerti, mengapa dia membuang enam baris dalam halaman 96 tidak lain karena baris-baris itu memuat pujian dan sanjuangan terhadap Al Qur’an Karim ? anda dapt melihat bahwa penerjemah tidak senang pada penulis Kasyful Asrar yang tampak sangat mencintai Al Qur’an Fakta Kasyful Asrar terjemahan Arab menunjukan, bahwa hampir setiap halaman dari terjemahan tidak ada yang terbebas dari pembuangan dan pemalsuan. Maksud dan tujuan dari pembuangan itu adalah memalsukan dan memperjauh terjemahan dari teks aslinya, dalam masalah Imamah misalnya terdapat banyak sekali bahkan dikatakan seluruhnya dipalsukan oleh penerjemah, berikut catatan kami : 1. Pandangan pemikiran Khomini tentang Imamah, wilayah, wasiyat dan khilafah dinyatakan sebagai hasil pemikiran dan ijthad Khomaini, padahal pemikiran itu sudah ada sebagai peninggalan syiah seribu tahun silam, karena ada tujuan politik maka Khomainilah yang harus dinyatakan sebagai kreator paham itu. 2. Surat saya ini berkisar pada penerjemahan semata dan menilai sedekat apa terjemahan ini dengan teks aslinya yang erbahasa persia. Ia merupakan diskusi ilmiah yang memuat nurani ilmiah pengetahuan di negeri kita ini, tetapi penerjemahan itu telah menghilangkan nurani keilmiahan. Banyak sekali pemalsuan terhadap Kasyful Asrar nya khomaini sehingga nurani keilmiahan hilang, ketika penerjemah menterjemahkan kalimat “arbabul ahwa wa thullab ur ‘riasah (pemimpin hawa nafsu dan pemburu kepemimpinan ) teks asli hal 107 penerjemah mengganti dengan al intihaziyin al mutrabbishin (mereka yang mengambil kesempatan dan mereka yang menunggu-nunggu (hal 123 pada terjemahan yang dipalsukan), atau ia menerjemahkan “Ul ubatun fi yadi hafnatin min akhdzii ma laisa haqqan lahum”(permainan-permainan di telapak tangan orang-orang pengambil yang bukan hak mereka, diganti dengan “Al Qarashinah al waqihin” (pembajak yang tahu malu) ia lakukan penyelewengan penerjemahan itu dengan maksud membuka daun pintgu caci maki, kemudian Ahlu Sunnah akan memandang, bahwa kandungan keterangan itu ialah ketiga khalifah pertama (Abu Bakar, Umar dan Utsman), padahal yang dimaksud oleh khomaini adalah semua orang yang mengambil bagian atau bersekutu di saqifah setelah rasululaah saw wafat, atau setelah peristiwa-peristiwa seterusnya, dan telah disetujui atau terdapat dalam sumber-sumber sunnah dan syiah. Ketika penerjemah atau pemberi catatan pinggir memilih dan memberi catatn pinggir di halaman 126, lalu memutuskan bahwa Khomaini dan pengikutnya menyerupakan Abu bakar dan Umar dengan Dua berhala Qurasy, ia juga mengutip sebuah do’a yang salah dan tidak dipakai, yang tidak dibaca kecuali oleh orang fasiq, Sementara itu penerjemah menuliskan ” sesungguhnya do’a ini telah ditandatangani oleh para fuqaha besar syiah, dan diantaranya oleh khomaini, kemudian penterjemah melanjutkan sesungguhnya do’a itu terdapat dalam kitab Az Dzariy’ahdan kitab-kitab itu termasuk peninggalan syiah dan lebih dari itu ia di kutip dari sebuah kitab berbahasa urdu bernama Tuhfatul ‘Awam, maka atas setiap orang berlimu atau pelajar harus mengambil doa tersebut dan mneghubungkan dengan khomini. Padahal dalam naskah aslinya tidak ditemukan redaksi semacam itu Khomaini tidak pernah menyebut Abu Bakar dan Umar kecuali dengan sebutan “Syaikhain” dan ia molak secara terbuka pencacimakian kepada mereka berdua setelah ia mencapai kekuasaan. Agaknya – para ulama kita dengan ini – hendak menambahkan hal baru tersebut dalam metode ilmiah, yaitu bahwa catatan pinggir apapun yang ditambahkan kepada sebuah buku terjemahan, tidak boleh tidak harus dinisbahkan kepada pengarangya sekalipun itu bukan tulisan pengarangnya, apakah nurani ilmiah kita pernah mendengar kaidah seperti ini ? kemudian dari mana penerjemah dan komentator itu memperoleh dan meniru tanda tangan syikhsyekhdi atas do’a-do’a itu ? dan kapankah orang awam dari firqah apa saja yang mengatakan demikian -kalau mereka mengatakannya- yang dihubungkan kepada para pemikir dan ulamanya ? yang tahu tentang hal itu hanya penerjemah dan pencatat pinggir. Kini kita beralih ke bagian berikutnya yang mengatakan bahwa (mentaati pemerintah Ulil Amri artinya mentaati pemerintah Islam (hal 125). pernyataan tendensius ini yang memutar balikan pikiran khomaini secara paksaitu, agaknya merupakan terjemahan untuk keterangan yang mengatakan : “karena Allah swy telah mewajibkan umat agar menaati ulil Amri, maka pemerintahan Islam pasti tidak boleh lebih dari satu pemerintahan. Kalau tidak, maka akan terjadi kekacauan/ketidak teraturan (hal 109 teks asli) Penterjemah juga memalsukan Hukmul kalalah wa mirastul jaddah (hukum kalalah -orang meninggal tidak meninggalkan saudara laki-laki dan permpuan dan warisan nenek) yang diterjemahkan menjadi :Ahkamul qashirin wal irsti (hukum-hukum tentang orang-orang yang kekurangan dan warisan). terjemahan ini membabi buta dalam perkara seperti ijni, dan telah menciptakan permusuhan antar golongan-golongan yang berbeda dari kaum muslimin dianggap sebagi suatu kejahatanm dengan tolak ukur apapun. Dapat dipastikan bahwa terjemahan ini tidak bertujuan lain kecuali menciptakan permusuhan. Ketika pengarang (Khomaini) menjawab pertanyaan : “Kalau Imamah memang penting, mengapa Allah swt tidak memberi nash, dan tidak menyebutkan secara tegas dalam Al Qur’an bahwa Imamah itu untuk Ali dan anak keturunanya sesudah dia ? Khomaini menjawab : Peryataan yang dicario-cari ini hendaklah kalian sendiri yang menjawabnya, tidak lebih dan tidak kurang. Maka apabila Imamah adalah perkara batil, mengapa Allah swt tidak mengumumkan dengan terang-terangan dengan tegas tentang kebatilan imamah agar perselisihan pendapat diantara kaum muslimin dapat dicegah dam supaya tidak terjadi semua pembantaian ini karena isu imamah ini Adalah lebih utama kalau Allah menurunkan sebuah surat yang mnegaskan bahwa Imamah bukan untuk Ali dan anak keturunanya, maka perselisihan akan hilang, sebab Ali tidak pernah mendurhakai perintah Allah sekejap matapun, sebagaimana pula tidak pernah menjadi penuntun riasag. namun saya akan membuktikan kebenaran anggapan walaupun Allh SWT menyebutkan nama Imam secara tegas maka khilaf, perselisihan pendapat tidak akan hilang bahkan pasti muncul problem-probelm yang lebih merugikan (Teks asli hal 113) Bagian ini oleh penerjemah dimanipulasi sehingga berisi demikian : Problem berhubungan dengan kalian, bahwa para agamawan sedapat mungkin mengatakan, bawha imamah sudah ada, tetapi mengapa Allah tidak memperjelasnya agar perselisihan pendapat antar kaum muslimin mengenai masalah itu lenyap ? adalah lebih baik jika ia menurunkan suatu ayat yangmenunjuk Ali ni Abi Thalib dana anak keturunanya, karena hal itu menyelesaikan masalah (terjemahan hal 129) Biarlah kita tinggalkan dahulu meteode baku itu. Sebaiknya kita lihat adakah sesuatu hubungan antar dua teks tersebut. Tidakkah lebih utama demi rencana yang keji, jika ia menampilkan terjemahan yang dipercaya untuk buku itu lalu memberikan bantahan dari seorang terpercaya, khususnya dalam bidang itu, karena sesungguhnya persoalan-persoalan itu yang diributkan itu menghentikan studi tentang khazanah Islam ? namun akan tampak jelas bahwa segi yang menjadi tanggunganya untuk dibantah, membuatnya tidak menemukan cara yang efektif selain memalsukan teks-teks, kemudian membantah dan mencaci maki. Contoh-contoh seperti pencelupan dan terjemahan global tak terhitung banyaknya, sehingga pembaca seakan-akan membaca buku baru bukan terjemahan. Jika tidak maka jumlag para pakar bahasa parsi selain al Bandari modrn itu sungguh banyak. Mereka bisa diundang dan dimintai sarannya tentang masalah ini. Kini giliran catatan-catatn pinggir yang menjadi sasaran manipulasi penerjemah, Ketika pengarang memberikan sebuah catatan pinggir tentang tentang sumber-sumber terpenting, yang ia jadikan pula sebagai alasan atas apa yang ia katakan. Sedangkan nomor-nomor halaman yang dapat menunjukkannya , dibuang seluruhnya oleh penerjemah (hal 115 dari teks asli dan hal 132 dari terjemahan), lalu akan kita namakan apa ini terjemahan atau pemalsuan ? Pada akhirnya penerjemah terperosok kedalam suatu kesalahan yang menertawakan dan mengerikan, namun saya berangan-angan mudah-mudahan itu hanya kesalahan cetak semata. Seandainya ia tidak nmengulang, perhatikan terjemahan ini : lalu mengatakan bahwa ahlu sunnah dan syiah sepakat beranggapan bahwa nabi mempunyai saham dari khumus dan Allah mempunyai saham lain (lihat di buku yang dipalsukan hal 132) dan teks dari kandungan buku yang jelas itu menyebutkan kata yang artinya keluarga dekat (aqarib, ahl da aal) (lihat pada buku aslinya halaman 446) apakah penerjemah menghendaki agar kel;uarga Nabi itu tidak mendapatkan haknya dari Khumus melalui terjemahan itu ? Kemudian kita datangi tempat tempat penghentian kuda dari terjemahan ini, agar pembaca mengampuniku lantaran aku telah berkepanjangan dalam pembicaraan … maka terjemahan dalam topik ini terutama tentang kelemahan nilai fikirnya, yang memberikan gambaran jelek kepada pembaca tentang penerimaan Khomeini terhadap pandanganya dan pandangan syi’ah sebelumnya tentang hal yang dibesar-besarkan dan dihubungkan dengan Umar, sedangkan teks yang tercantum di dalam riwayat syi’ah disebut ”Raziyyah Yaumal Khamis (bencana hari kamis), yaitu hari wafat Rasulullah saww, disini Khomeini berkata, ”Ketika Rasulullah saw menjelang wafat dalam keadaan sakit, sejumlah orang berkerumun dihadapan beliau yang diberkahi itu. Kemudian beliau mengangkat suara yang parah, ”Bawalah kemari sesuatu untuk kutulis, yang kelak menjaga kja;lian dari kesesatan sepeninggalku selamanya !” Tiba-tiba Umar bin Khatab berkata : ”Rasulullah mengigau ”, riwayat ini telah dikutip oleh penulis-penulis sejarah dan para perawi hadis, eperti Bukhori, Muslim dan Ahmad dengan teks berlainan. Secara singkat dapat disimpulkan bahwa ucapan yang telah dilontarkan secara serampangan oleh Umar bin Khatab dan merupakan bujukan atau gurauan ini, cukuplah bagi orang muslim yang memendam kecemburuan keagamaan sebagai suatu kenyataan sampai hari kiamat, behwa mereka telah memberikan penghargaan yang mulia kepada Rasululah lantaran beliau telah mengorbankan dirinya, menanggung ujian dan musibah demi pembimbingan yang beliau lakukan untuk mereka. Dan bagaimanapun orang-orang terhormat dan pencemburu mengetahui, bahwa kepergian roh suci itu setelah mendengar kata-kata ini dari Umar bin Khatab, kata-kata gurau yang hanya muncul dari prinsip kufur dan zindiq. Karena menyalahi Al Qur’an dan ayat-ayatnya yang dzahir dan mengatakan dalam surah An najm ayat 3-5 ”Dan tia tidak berkata dari keinginan dirinya. Tidak demikian dia, melainkan menurut wahyu yang diwahyukan. Yang diajarkan oleh Malaikat yang sangat kuat” Dalam ayat lain Allah berfirman :”Taatlah kepada Allah dan taat pula kepada Rasul Apa yang Rasul bawa kepadamu ambilah dan apa yang dicegahnya hentikanlah, dan tiada teman kalian itu gila : (Teks asli bahasa parsi hal 199) Kemudian si penerjemah memalsukan sebagai berikut : Ketika Rasulullah sedang terbaring sakit menjelang wafat, dan sejumlah orang mengerumuninya, maka beliau bersabda kepada hadirin : ”Bawalah kemari sesuatu untuk aku tuliskan tentang sesuatu yang menyelamatkan kalian dari kesesatan ” Kemudian Umar bin Khatab berkata, Rasulullah mengigau. Riwayat telah dikutip oleh para sejahrawan dan ahli hadis, diantaranya Bukhori, Muslim dan Ahmad dengan perbedaan kata, dan ini menjadi bukti bahwa laporan ini dari ibnul khattab yang mengada-ada dan menjadi bukti yang paling baik bagi seorang muslim yang mempunyai semangat, dan kenyataan bahwa mereka telah memberikan penghargaan yang semestinya kepada nabi yang telah bersusah payah dan menanggung beberapa musibah lantaran petunjuk dan bimbinganua kepada mereka. Beliau telah menutupo kedua matanya, sedangkan dalam telinganya terngiang-ngiang perkataan ibnul khattab atas dasar kepalsuan kebohongan dan tumbuh dari tindakan kekufuran dan Zindiq, serta menyalahi ayat-ayat Qur’an tersebut… sampai akhir (Terjemahan bahasa arab yang dipalsukan hal 137). Dia teks itu berdekatan maknanya, sedekat dua perkataan : ”Engkau adalah seorang yang terjangkit kejahilan” dan ”Enkau telah musyrik, demi Tuhan Ka’bah”, padahal di antara kedua ungkapan itu ada perbedaan makna yang mengakar, jika seorang muslim memendam cinta pada Rasululah saww, yang dikatakan bahwa beliau sedang sakit keras dan beliau meracau/mengigau, lalu ia melontarkan suatu ungkapan yang menyalahi sopan santun (adab), maka alngkah kufur dan syiriknuya ini, apakah para ulama yang mulia akan menerimanya, bahwa Nabi mengigau, namun mereka tidak akan menerima jika dikatakan, bahwa Umar bin Khattab berkata kasar,sungguh setakar dibanding dengan dua takar Penerjemah itu tidak mungkin akan berkeras kepala mengubah-ubah dan mengganti apa yang ia sukai. Sekiranya dia belakang dia tidak ada suatu lembaga yang mendorong dan melindungi serta menyebarkan omong kosong ini, kemudian perhatikanlah teks yang ada di ujung halaman 123 dari teks bahasa parsi yang asli ini. Patut disebutkan disini, bahwa nazar bagi Nabi atau Imam atau siapapun saja adalah sah secara syar’i, ketika nadzar itu pada prinsipnya ditujukan kepada Allahdan diniatkan karena Allah, dalam suatu perkara yang dibenarkan serta berlaku ucapan atau pernyataan nadzar. Kalau tidak demikian , maka berarti nabi dan Imamlah yang akan memberi pahala, namun hal ini suatu yang sia-sia dan tertolak, bahkan haram hukumnya menurut syara’ Kemudian sang penerjemah memalsukan demikian : ”Hendaklah kita jangan lupa, bahwa nazar untuk Nabi dan Imam adalah benar dan sah secara syar’i, apabila dazar itu ditunjukan kepada Tuhan, dan pelaksanaanya diletakan pada proporsinya. Pada saat itu Nabi dan Imam itulah yang akan memberinya pahala, jika tidak, maka ia dianggap suatu yang batil dan boleh jadi haram (terjemahan bahasa Arab yang dipalsukan halaman 141) Perhatikan bahwa ia telah memutarbalikan teks secara sempurna, seperti ia memutar balikan perkataan-Imam Ali- diputar balikan kepada perkataan ”Keledai liar yang membalik wajahnya yang lebih buruk. Demikian, dalam banyak bagian dari terjemahan yang mengherankan seperti ini, ia melakukan nafi (peniadaan) dirubah menjadi Istbat (pengiyaan) Demikianlah, dalam banyak bagian dari terjemahan aneh seperti ini ia melakukan pemutar balikan. Sesuatu yang seemestinya firmatif dinegatifkan, dan semestinya negatif dipostifkan. Sehingga secar tiba-tiba kita dapati keterangan Khomaini diterjemahkan demikian : ”Berperang bersama-sama Imam itu seperti makan daging babi” (halaman238 dari terjemahan bahasa arab yang di palsukan) padahal Khomaini berkata sebagai berikut (lihat di buklu asli yang berbasaha Parsi halaman 225) : ”Berperang tidak bersama Imam itu seperti makan daging babi ” (Khomaini berkata ”fi ghairi ma’iyyatil Immam) oleh penerjemah perkataan ”fi ghairi” di buang dan diganti dengan perkataan ”ma’al imam” , Kemudian kita masuki kasus lain berkenaan dengan manipulasi yang dilakukan oleh penerjemah ini, yaitu isu bahwa Syi’ah itu mempunyai Mushaf (Qur’an ) sendiri, karena mereka beranggapan bahwa wahyu turun atas Fatimah as, sebagai bela sungkawa atas kematian nabi Saww, kemduain ia terus membawakan riwayat-riwayat abad-abad terdahulu. Atas dasar inilah syiah menyebutnya ”mushaf Fatimah”. Yaitu mushaf khusu bagi syiah yang di duga bukan aslinya, merka (pembuat tuduhan palsu) melebih-lebihklan, dengan mengutip surah-surah dan ayat-ayat dari mushaf yang dipersangkakan itu, apa saja yang dibicarakan tentang permasalahan tersebut dalam buku ini merupakan bantahan dari khomaini terhadap orang yang mendakwakan dengan tuduhan palsunya, bahwa orang-orang yang bersandat pada gosip-gosip dan ucapan orang awam yang tak berpendidikan dan melekatkan kebohongan demikian pada Syi’ah Istna Asyiriyah ” Lalu apa yang dituliskan penerjemah : Seperti biasanya, ia memanipulasi perkataan Khomaini, ia tampilkan bagian ini di bagian akhir tulisan, atas dasar agar tampak bahwa itu adalah pendapat Khomaini (padahal Khomaini membantah tudingan itu di manipulasi menjadi seolah-olah pendapat khomaini), ini terjemahanya : Ketika Khomaini berkata ”Janganlah kalian membebani kami untuk menyanggah kalian tanpa sebab, karena urusan penurunan wahyu itu tidak menuntut agar para Nabi itu berjumlah empat belas orang, yang dimaksud Khomaini adlah Rasulullah, Fatimah dan dua belas Imam dengan cara yang mudah dan sederhana ini , penerjemah berusaha mengalihkan tuduhan bohong dari seseorang yang ditujukan kepada syiah, dan sama sekali memutar balikan pernyataan Khomaini yang menolak tahrif Al Qur’an . Inilah kejahatan-kejahatan dari penerjemah, hampir-hampir disetiap kesempatan ia tidak melewatkan pemalsuan untuk menciptakan kesan buruk kepada khomaini. Ketika Khomaini berbicara tentang Rasulullah saww , ia menuliskan : ia (Rasul)tidak pernah takut karena celaan orang atas perbuatan kebajikan yang rasul kerjakan, karena Allah akan melindungi dirinya. Oleh penerjemah pernyataan itu dipalsukan demikian : ” Sesungguhnya perbuatan-perbuatan beliau (Nabi) itu tidak pernah menghadapi kesulitan, perbuatan jelek (Nabi) itu memang mengenai sasaranya” Ketikla ia menerjemahkan hadis syiah : ”Orang-orang telah murtad sesudah Rasulullah, kecuali tiga Orang (teks asli bahasa persia hal 133) kemudian dipalsukan :”Orang-orang telah murtad sesudah tiga orang” (teks terjemahan yuang dipalsukan hal 152) – lafaz ”Rasulullah” oleh pemalsu dibuang diganti dengan kata ”Stalastah” sehingga kalimat ba’da Rasulillah menjadi Ba’da stalatsah kata ’illah stalastah menjadi ba’da stalastah” – bukan hanya itu saja, si penerjemah membuang semua –sebanyak enam alenia – yang berisi penjelasan Khomaini tentang kata ”murtad” , dan berikut kata murtad yang dibuang si penerjemah : ” Adapun maksud orang-orang telah murtad sesudah Rasululah itu artinya ialah, bahwa mereka telah menarik diri/mundur dari bai’at kepada Amirul Mukminin pada hajjatul wada dan terhadap para Imam Islam pada umumnya. Pengunduran diri mereka dari ba’iat tersebut merupakan riwayat yang mutawatir menurut pengukuhan riwayat hadis sunni dan syi’ah. Hanya tiga atau tujuh orang yang dapat dipastikan dalam keadaan bagaimanapun, tidak mundur secara lahiriah dan bathiniah, dan menentang orang-orang yang menetang Ali. Jika tidak betul demikian, maka orang-orang yang tidak menarik ba’iatnya kepada Ali –pada kenyataanya- berjumlah 220 orang sebagaimana ditetapkan oleh sayyid Syafrudin dalam al Fushul Muhimmah dalam Al Isti’ab, Al Ishabah, usudul Ghabah dan kitab-kitab ahlu sunnah lainya mengakui itu (Teks Asli bahasa parsi halaman 133) Penjelasan Khomaini tersebut telah dengan sengaja dibuang oleh si penerjemah kasyful Asrar, jika keterangan dihilangkan apa maksud tujuan penerjemah selain agar Khomaeini dicaci maki. Mengapa sejak semula ia tidak menerjemahkan buku tersebut dengan cermat, lalu menyodorkan teks yang berbahasa Arab kepada para pakar dan ulama, jika pihak yang menjadi dalangnya ulama sunni sekalipun. Jika tidak demikian, mak apa tendensinya membuang dan menggantinya dialog tentang wasiat untu Ali (halaman 176 dari nakah terjemahan yang dipalsukan) Apakah isu kontroversial ini tidak pernah dibantah di zaman modern kecuali oleh seorang penerjemah bodoh, dan komentator keji dan penulis pengantar yang tidak mumpuni ? Apakah dengan banyaknya pengkhianatan ilmiah dan caci maki ini suatu madzhab aliran tertentu dapat dimenangkan ? Apakah teks yang dipalsukan iini dapat memusakan seseorang ? Perhatikan pemalsuan penterjemah atas pernyataan Khomaini : ” saya menantang siapapun , terutama orang berbangsa Arab, memahami sesuatu yang dikutipnya tent
  14. Kalau Khomaini ditipu mossad dan CIA,
    yg dia pi salam dgn Presiden Bush di Iraq tu,
    apa kejadahnya…????

    • khomeini hidup zaman bila, bush hidup zaman bila?

      Iran tiada hubungan dgn Amerika pun? Lama dah sejak zaman Syah Iran lg.

      Bila plak bersalam ni?

      • Oii… BAHALOL….!!!

        Cuba bagi nama legasi George Bush,
        berapa ramai jadi Presiden
        negara Uncle Sam????

        MANGKUK….!!!

      • Hang tak tengok pun
        rakaman YouTube
        tu kan insankerdil…???

        Hang takut…???

        Hang takdak hujjah…???

      • You bagi jawapan apa ni?…You tau ke tak tau ni?

      • Soalan hang pasai Bush kan?

        Hang tengok tak rakaman
        video kat Youtube tu…???

  15. Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

    buat insankerdil dan geng-geng ‘yang sekapai dengannya’..

    hamba dah baca banyak juga bab syi’ah seperti yang insankerdil copy n paste panjang berjela tuu..

    pendapat hamba, JIKA NAK CARI KEBENARAN, elok juga kalau insankerdil jengok blog-blog sunni yang menceritakan bab putar belit sy’ah, siapa sebenarnya pembunuh ahlul bayt, asal usul syi;ah, dan cuba kaji sampai kepada susuk tubuh bernama Abdullah bin Saba’..

    buat perbandingan dengan menggunakan nikmat yang diberikan Allah..
    InsyaAllah, kami mendoakan hidayah Allah kepada anda dan yang sekapai serta dikekalkan hidayah kepada semua..

    hamba bantu sumbernya sikit..
    http://rafidhah.wordpress.com/
    http://ban-syiah.blogspot.com/
    http://abu-hanan.blogspot.com/

    Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..
    Segala puji bagi Allah, tuhan semesta alam..
    Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..
    Yang Menguasai Hari Pembalasan..
    Hanya Engkau yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan..
    Jika ada kebaikan dalam diri insankerdil maka berilah hidayah Mu kepadanya..
    Jika tiada kebaikan maka hancurkanlah dia, binasakanlah dia atas usahanya untuk menyesatkan umat..
    Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui..
    Tunjukilah kami jalan yang lurus..
    Yakni jalan mereka-mereka yang Engkau berikan nikmat..
    Dan bukan jalan mereka-mereka yang Engkau benci dan jalan mereka-mereka yang sesat..
    Amiin..

    • Cantiklah sebalox…jika syiah menulis perkara seperti ini…ini dikatakan mentahrif Al-Quran…tapi bila org sunni seperti kamu yg berbuat sebegini (terjemahan Al-Fatihah)…oh…tidak mengapa…

      Saya pelik sungguh lah…

  16. Dah lama dah tak menulis. Malas nak tulis pasai Syiah ni, bukan apa. Syiah ni mazhab minoriti dibumi nii… Insan yg dok pertahankan syiah ni. Mak bapak atau tokwan dia asai syiah ker?
    Kita dok nampak penganut syiah ni sama dengan pengikut Rasul melayu dan pengikut Ayah Pin saja.. bukan penganut asai fahaman sesat tu..

    Agak2 hangpa bila Islam dibawa masuk ke nusantara negara Asia ni dibawa oleh ulamak syiah ker?..
    Batu bersurat yg ditemui di Terenganu berusia ratusan tahun menukilkan hukum Islam tu dibawa oleh ulamak syiah ker?
    Adakah 90% muslim Indonesia tu di Islamkan oleh ulamak syiah ker?.
    Adakah Syiah Kuala di Aceh tu hangpa ingat penganut Syiah..
    Adakah Saad bin Abu Waqas yang bawak Islam kat negeri Cina tu seorang penganut Syiah?
    Adakah Raja Salahuddin Al Ayubi tu penganut syiah?
    Adakah orang muda panglima perang Muhammad Alfateh tu penganut Syiah?..

    Mereka yg disebutkan diatas tu adalah pendaie dan pembawa agama Islam berkembang kepelosok dunia. Kita kena akui bahawa tanpa manusia salafus salihin ini tentu ramai manusia dinusantara Asia dan Eropah tidak kenal Islam! dan adakah Islam yg dibawa oleh orang2 ini berfahaman syiah..

    Kalau Syiah telah mentakfirkan para sahabat selain Ali dan ahlulbayt. Tidak kah para salafus saleh yang membawa Islam kepelosok dunia ini tidak ditakfirkan oleh mereka. Ertinya merekalah komuniti umat nabi dan ahlul Bayt penghuni syurga meskipun mereka berpendapat Allah tersalah kerana memilih nabi Muhammad menjadi Rasul yg sewajarnya ialah Ali…

    Tiba berlakunya demonstrasi dan reformasi dibeberapa buah negara Arab, seperti ada hikmahnya kerana kebangkitan rakyat itu telah mempamerkan siapakah Syiah ini sebenarnya…

    Sebab itu dalam posting Kucing dalam blog ini yg lalu. Kucing pertegaskan Ini agenda Amerikan Zionis yahudi, Zionis Israel dan Islam Iran (Tentera Dajjal) untuk menguasai negara2 Arab seterusnya untuk memusnahkan Islam Sunnah yg jadi penghalang “kitab syaitan” yang mahu menguasai dunia.

  17. insankerdil ni rasanya ustaz shiah melayu kot.

    kalau hari2 kita baca buku lucah pun, sudah tentu terpengaruh dan rasa buku lucah tu tak salah.

    samalah dia ni jadi ustaz mengaji buku shiah. tambahan pula shiah dibantu iblis syaitan dgn sihr karbalah nya, sesiapa yg terpaut hati akan susah nak pulih… sama mcm pengikut ajaran sesat lain yg akan taksub fanatik dan sanggup mati.

    tak guna berhujah dgn shiah sebab dia guna kitab dia, kita percaya kitab dan ulamak kita. sama juga kalau berhujah dgn ketua2 agama lain.

    apa yg penting kalau benar kita percaya Allah dan mengaku Islam…sila buat munajat kepada Allah minta petunjuk mengenai shiah ni.

    SESUNGGUHNYA SHIAH ADALAH PENGIKUT DAJJAL AKHIR ZAMAN.

    dan memang dajjal adalah pakar dlm menipu manusia. zionist dan illuminati berjaya menipu umat manusia bukan islam. shiah pula menipu umat islam sunni yang tidak mendapat petunjuk.

    • فَمَنْ حَاجَّكَ فيهِ مِنْ بَعْدِ ما جاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ فَقُلْ تَعالَوْا نَدْعُ أَبْناءَنا وَ أَبْناءَكُمْ وَ نِساءَنا وَ نِساءَكُمْ وَ أَنْفُسَنا وَ أَنْفُسَكُمْ ثُمَّ نَبْتَهِلْ فَنَجْعَلْ لَعْنَتَ اللَّهِ عَلَى الْكاذِبينَ.

      Siapa yang membantahmu (tentang kisah Isa) sesudah datang ilmu (yang sampai kepadamu), maka katakanlah (kepada mereka):” Marilah kita memanggil anak- anak kami dan anak- anak kamu, istri- istri kami dan istri- istri kamu, diri kami dan diri kamu; kemudian marilah kita bermubahalah, kemudian kita minta supaya laknat Allah ditimpakan kepada orang- orang yang dusta.(Ali Imran; 61 )

      Bacalah tafsir ayat ini…jika kamu beriman.

      Allah Humma Solli Ala Muhammad Wa Ali Muhammad.

      • Ohhh… Now I get the point…

        He…he…he…..

        Patutlah hang taksub gila babi
        kat Ali,

        Sebab hang ingat kalimah “ali”
        dalam selawat nabi tu kan….???

        Kenapa tak tulih selawat
        tu dalam bahasa Arab?

        Tang surah ali-Imran kat ataih,
        boleh pulak hang tulih dlm bahasa Arab?

        Atau hang copy-paste…???

        Tak jumpa selawat dlm tulisan Arab
        yg boleh di copy-paste..???

        Kalimah “ali” dalam selawat tu,
        dan kalimah “ali” pada surah
        ali-Imran,

        hang rujuk pada Saidina Ali….????

      • You cerita apa ni brother?? You sindiri pun ada faham ka apa u ckp?…p la mantapkan iman dulu…baru jadi jaguh agama…dok sibuk sunni…sunni….sahabat2..sahabat…

      • Hanya Allah yg berhak
        menilai dan memantapkan
        Iman aku.

        Bukan hang…!!!!

    • Nampak sangat kebodohan kamu ni…ali muhammad bermaksud keluarga muhammad SAWA…ali imran bermaksud keluarga imran iaitu keluarga nabi musa…ali ibrahim bermaksud keluarga ibrahim…para anbia berasal dr satu pokok iaitu Ibrahim al-khalil…

      orang tiada ilmu cenderung mengikut hawa nafsu…mudah terpengaruh…dan tidak adil dlm penilaian…

      kalau kita bodoh…mohon pada Allah..tambahkan ilmu kita…hanya dgn ilmu…darjat kita akan diangkat…

      • Muhammad SAWA…..???

        Mana datang pulak
        perkataan SAWA ni….???

        Kalau s.a.w. tu,
        adalah…..

        huruf “A” kat belakang tu,
        nak rujuk pada Ali jugak…???

        Kenapa tiba-tiba pi tukaq
        huruf “A” pada perkataan “ali Imran”
        kepada aksara kecil (a)???

        Kat ataih sebelum tu,
        hang pi taip huruf “A”
        dengan aksara besaq…???

        Kalau hang nak rujuk
        perkataan “ali Imran”
        sbg keluarga Imran.
        tak perlulah taip “Ali Imran”.

        Aku tau,
        hang ada maksud lain
        masa taip “Ali Imran” tuh….

        DASAR SYIAH KAKI KELENTONG….!!!!

      • Boleh tengok betapa dungunya…brother ni…A besar ke…a kecil ke…yang penting itulah maksudnya…tak perasan pun besar ke kecil…ini perkara titik bengik!

        Orang berjiwa besar berfikir cara intelektual…

        Mamat ni dok sibuk A besar atau a kecil…you buat malu lah bro…

      • Cakap ajelah
        salah taip…

        Tak perlu berdalih…!!!

  18. Wahai kawan…tak perlulah anda bawa web2 sunni…saya lama dah baca semua tu…sy pun dulu seperti anda lah…sy sudah mengalami pengalaman rohani yg membenarkan ajaran syiah…saya jadi malu dan menyesal sendiri akibat kebodohan sy dulu menghentam, memfitnah syiah…sebelum anda kenal siapa abdullah bin saba…saya dah baca lama dah…dah segala kesulitan sudah lama pun terjawab…

    Anda mana nak tahu surah Al-Bayyinah ditujukan kpd Ali dan syiah2nya….

    Atas segala ketaksuban…kebahongan…cercaan dan hinaan…sy yakin pada janji Allah bahawa petunjuk Allah hanyalah bagi hamba2 yg terpilih…sy serahkan segala urusan sy kpd Allah utk menghakimi…sy sudah buat sedaya upaya sy untuk membela ahlul bayt nabi…tapi golongan majoriti inilah yg dok sibuk2 memaki hamun…memfitnah dan sebagainya.(tapi beranggapan sperti golongan minoriti yg dipuji2 dlm hadis dan Quran)

    Dok sibuk2 sahabat…sahabat…last sekali…you kena menerima hakikat…rumahlah tempat kembali…kepada keluargalah kita serahkan jiwa dan raga…keluargalah yg akan mendoakan kamu…kelaurgalah yg menguruskan kamu…keluargalah tempat menangis dan ketawa bersama…

    Sebaik2 keluarga adalah keluarga Muhammad SAW.Allah Humma Solli Al Muhammad Wa Ala Ali Muhammad.

    Sampaikan salamku Ya Allah ke atas para sahabat nabi yg setia, yg mengikuti perintah nabi hingga ke akhirnya.Semoga kami semua dikumpulkan bersama.Amin Ya Rabbal Alamin.

    Barulah benar janji2 Allah dalam Al-Quran.

    • Toksah nak berlakonlah,
      “kunun-kunun”nya hang dan suku-sakat
      hang yakin dgn janji Allah.

      Kenapa “Imam-imam” hang mengatakan
      Allah tersilap melantik Muhammad sbg rasul.

      Tapi “iman-imam” hang berijtihad
      yang sepatutnya menjadi Rasul ialah Ali…???

      Aku ulang soalan aku kat ataih.

      Hang merujuk perkataan “ali”
      dalam selawat tu sebagai Saidina Ali kan…???

      • Itu tidak benar…sememangnya ada golongan yg beranggapan begitu…dan tiada ulama Syiah Imamiyah berpegang dgn pendapat ini…

        Imam Ali berijtihad sebegitukah?…

        You ni kelakarlah…

        Kami baca banyak buku syiah…semua imam memuliakan nenda mereka…Rasulullah SAWA…

        Fitnah ini dikutip di internet…

        Ini pendapat yg mengarut dan tohmahan yang besar…semoga laknat Allah atas sesiapa yg mengadu domba dam membuat fitnah…

      • Semoga Allah melaknat mereka yg membuat fitnah dan menyebar fitnah. Amin…

      • org mcm anda cukup berbahaya…baru buka satu website…sudah terus terima sbg sahih…masya-Allah…

        Tidakkah kamu berfikir?

      • Berikan hadisnya jika kamu orang yg benar…buktikan kata2 kamu imam-imam ahlul bayt berijtihad sebegitu…laknat Allah bagi mereka yg berbohong atas nama agama.Masya Allah

  19. DrMohd Asri, mantan mufti Perlis
    yg mendedahkan pembohongan
    syiah merupakan antara individu
    yg berlatar-belakang ulum ul-Hadith.

    Thesis PhD beliau adalah dalam
    “sababul wurud” hadith.

    Kalau dlm ulum al-Quran.
    dikenali sbg “Asbabun Nuzul”.

    Latarbelakang beliau ini
    sudah cukup kuat utk membolehkan
    beliau membelasah suku-sakat hang
    yg pi putaq belit hadith.

    Oii insankerdil,
    kalau hang tu belajaq
    cuma sampai Qum,
    toksah nak beranganlah nak pertikai
    ilmu hadith Dr Mohd Asri…!!!

    • Memang patut pun u jadi anak murid dia…insya Allah ke syurga…

      • cantik lah…

      • Ohh….

        Maknanya hang pun
        merasakan ahlus sunnah
        akan ke syurga kan…????

        Yang hang masih taksub
        dgn syiah,
        pasai apa…???

      • Siapa Dr.Asri ni?…Org yg dok sibuk menghentam syiah. Dia sendiri pun confident habis masuk syurga kot….elokla tu…cantiklah…

  20. Saya tidak pernah mengatakan Ahli sunnah akan ke neraka…ada satu bab dalam syiah yg dibicarakan iaitu “keadilan Allah”…hadis 73 golongan di syarahkan oleh imam Ali…anda boleh baca dlm kitab syiah…sy tak ingat kitab apa…

    tapi ahlus sunnah akan ditanya tentang imamah?…

    syurga dan neraka bukan milik manusia?…kami perbuat atas apa yg Allah dan Rasul perintahkan…

  21. Assalamualaikum.Bismillahirahmanirrahim.

    Dalam Al-Quran Allah berfirman yang bermaksud “ Sesungguhnya Allah dan para malaikat-nya selawat kepada Nabi . Hai orang² yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya .” ( Surah Al-Ahzab:ayat 56 ).

    Adakah disini Allah menyebut tentang Ali sedangkan Allah menyatakan dalam Al-Quran memberi penghormatan pada kekasihnya iaitu Nabi Muhammmad S.A.W.Tiada menyatakan selawat keatas Ali?

    • Nabi apabila ditanya bagaimanakah kami perlu berselawat kepadamu Ya Rasulullah…maka dijawab…ucapkanlah “Alla Humma Solli Ala Muhammad Wa Ali Muhammad” sepertimana kamu mengucapkan salam kepada Nabi Ibrahim dan keluarga Ibrahim…(sila rujuk hadis ini didalam sahihain)…nabi juga melarang berselawat dgn selawat batra’ iaitu selawat secara terputus…iaitu hanya Allah Humma Solli Ala Muhammad sahaja…(sila rujuk hadis berkaitan ini)…

      Sepertimana cari solat…tidak diterangkan scr terperinci dlm Al-Quran…ssebegitulah selawat…

      “Memanglah Ali tidak dikhususkan dlm ayat surah Al-Ahzab tersebut…takde siapa yg membantah”.Apa argument yg kamu bawa?Kamu sendiri yg memfitnah kemudian kamu nak suruh org yg tak kata begitu utk buktikan…pelik?

      Siapakah Ali Muhammad…bacalah hadis Kisa yg diriwayatkan Ummu Salamah iaitu isteri nabi SAW.

      J

  22. Ali Muhammad @ Ahlul bayt Rasulullah SAW…Baca hadis Kisa (selimut) diriwayatkan oleh ummu salamah…isteri nabi SAW…inilah salah seorang isteri nabi yg dimuliakan syiah…sunni seringkali menuduh syiah mencela kesemua isteri nabi…itu tidak benar…

  23. Bahaya Syiah ni … tapi umat Islam tak berapa nak ambik tahu…
    KOMPUTER LAPTOP TERPADAM – CARA BAIKI PC PANAS | Perkongsian Maklumat Bermanafaat

  24. Kelahiran Syiah penuh dgn kontroversi, betulnya sesuatu pegangan itu pada sumbernya dan pembawa sumbernya, bagaimana pandangan anda dengan seorang periwayat hadis yg pendusta dan pentafsir al Quran yg mengikut fahamnya sendiri bukan ditafsir mengikut sebagaimana rupa wahyu mula diturunkan? Kerna yg faham wahyu itu adalah para sahabat ra yang sentiasa menyaksikannya! Dikalangan para Sahabat ra seramai seratus ribu lebih itu terdapat para ulamanya, dari para ulamanya muncul ulama ulama Ahli Sunnah hingga kini.
    Kalau anda pengikut syiah yg betul kenapa mesti dihunjam para ahli sunnah? Dan kenapa mesti memilih pengikut dari ahli Sunnah juga? Kenapa tidak dicari pengikut dari para penyembah berhala dan di Islamkan ikut Syiah anda? Mengapa mesti dipecahkan keutuhan Ahli Sunnah kalau anda mengaku saudara?
    Nanti akan dilihat kedengkian anda bukan keikhlasan?


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: